Starbucks Universitas Indonesia

halohhh semuanyaaaa.. kembali lagi bersama achie yang masih tetep ngerjain revisi di sini.. hahaha..
iya, revisinya belom selesai. ini masih ngerjain kok. tapi mau cerita dulu yaa.. hihi..

jadi, sebagian orang mungkin udah tau ya kalau Starbucks buka gerai di UI Depok, tepatnya di Perpustakaan Pusat yang baru. setelah 2 minggu buka, akhirnya tadi gue ke sana juga. cek cek becek gitu ceritanya. awalnya habis pelatihan dosen tadi pagi, gue diajak bos gue terkeceh yaitu Monchi buat ke perpus pusat, nyari ruangan buat pelatihan fasilitator. ampun Tuhan, itu perpus segede2 kampret terus gue naik turun bolak balik pake tangga aja soalnya lift-nya cuma ada sampai lantai 4. dan gue beserta bos Monchi naik sampai lantai 7. yuk mareee.. adanya kami pegel. -___-”

habis dari situ, mampirlah ke Starbucks. dari awal emang ada niatan ke situ sih, mau ngerjain revisi di sana. terus bos Monchi juga mau beli kopi pakai botol minumnya. eh terus akyuh dibayarin! ihiy.. sering2 sulap Starbucks ya bos Monchi.. ailapyu pak boskuhh! eh gajadi deh! bosnyah udah ada yang punya. *melipir pergi. takut diselepet calon istrinya bos Monchi. hahahaha*

terus kesan gue selama di situ? enggak asik! terlalu crowded. ya namanya juga di kampus ya.. rame banget aja itu Starbucks-nya. huhu.. jadi ngerasa lebih enak yang di Margo suasananya. tapi emang karena dinding isinya kaca melulu jadi terang. pemandangannya juga danau yang kayaknya seger dan bikin gue pengen nyebur.*gajadi ah. danaunya lagi bau*

lumayan deh buat kerja kalau kepepet dan malas ke Margo. tapi gue tetap pilih buat ke Starbucks Margo sih sebenarnya. lebih nyaman buat kerja. hehehe..

sumbangan bencana

semua juga tau ya Indonesia lagi banyak bencana dimana2. mulai dari bencana alam sampai bencana macet di Jakarta yang bikin pengen gantung diri di pohon cabe.
semua orang kayaknya lagi hype buat membantu, entah dengan jadi relawan ke lokasi bencana, atau gabung sama organisasi kampus buat nyari dana.

gue? gue diam2 aja di Jakarta sini. tetap kuliah, tetap menjalani rutinitas hidup gue seperti biasa. membantu korban bencana? nah ini yang mau gue ceritakan.

kira2 minggu lalu gue ke kampus, seperti biasa lewat stasiun dong ya. pakai headset sambil dengerin musik di tengah panasnya kota Depok. gue tau ada anak kampus entah fakultas apa yang lagi megang kardus buat minta sumbangan korban bencana. gue memutuskan untuk tidak menyumbang. kenapa?

  1. uang yang ada di dompet gue tinggal selembar 50ribu, itu buat hidup gue sampai besoknya. gue belum ambil uang lagi di ATM.
  2. gue memang sudah menetapkan hati gak mau menyumbang lewat mereka. entah kenapa gue rada sensi aja sama caranya. menyodorkan kardus itu sedemikian rupa sampai terkesan agak memaksa. gue gak suka cara mereka melakukan itu. jadi udah keburu ilfil.

yang bikin gue senep nih, ada 1 cewek yang bilang gini sama temennya *mungkin mikirnya gue gak denger kali karena pakai headset*

ih tuh cewek pelit banget sih gak mau nyumbang. jutek lagi. *ngeliatin gue*

gue terus aja jalan. tapi sambil mikir. tau apa ya mereka tentang gue? kenal aja nggak. yakin lah mereka angkatannya di bawah gue, maybe angkatan 2009. bukan dari fakultas gue, jadi gak kenal sama gue. kok bisa menilai seperti itu?

begini ya adik2ku yang manis, gue tidak menyumbang bukan karena gue pelit. gue menyumbang apa berapa lewat siapa rasanya gak perlu gue umumkan dan gue bilang2 ya. kan katanya kalo tangan kanan ngasih tangan kiri gak perlu tau. cukuplah gue, Tuhan, dan inner circle gue aja yang tau gue nyumbang apa berapa lewat siapa.

masalah gue jutek. haha.. lo orang kesekian yang bilang gitu. gue emang setelan mukanya dari dulu udah begini, adik2ku yang manis.. lagian kalau gue jalan sendirian sambil senyum2 gue dikira setres dong. dan bisa nggak ya kalian menilai orang itu bukan dari sumbangan atau setelah mukanya? πŸ™‚

gue memang gak berangkat ke lokasi bencana buat jadi relawan. tapi gue berusaha membantu apa yang bisa gue bantu dari sini. mostly sih doa. haha.. tapi gue juga memberi bantuan dalam hal lain kok. so jangan bilang gue pelit ya.. πŸ™‚

*nulis ini dari atas kasur, hidup oom Obama yang sudah memberikan weekend di tengah pekan buat mahasiswa UI. hihi*

thank you oom Obama! :D

from SIAK NG πŸ˜€

pocelan berita dari SIAK NG di atas itu bener2 membuat hidup gue damai tenteram 2 hari ini. haha..Β don’t really care about he’s coming to my univ and giving lecture and things like that, actually. mau yang dateng ratu inggris juga gue gak peduli. kalo Patrick Dempsey yang tau2 ngasih lecture di kampus gue, huaaaa gue bela2in dateng! hahaha..

jadi karena 2 hari ini libur, gue mau menyelesaikan tugas2 yang belom sempet gue selesaikan, belajar, dan nanti mau ketemu sama Sony, ngasih design pin buat Merapi. terus besok mau jogging deh pagi2 sama Muel dan kak Dekari. yay.. mudah2an ini awal yang baik buat kehidupan perolahragaan gue. walaupun.. er.. gue pilih masak daripada olahraga. πŸ˜‰

monday blab.

sekarang gue lagi ada di PPSP. yah pokoknya itu suatu kantor di kampus gue, letaknya kira2 jutaan kilometer dari psiko kalau diliat sama siput. haha gue lebay.. jalan kaki kira2 10-15 menit aja kok. kalau ada temennya jalan malah bisa berasa lebih cepet lagi sampainya, sambil ngobrol kan. hoho..

terus gue ngapain di sini?

mau ngembaliin barang dan orangnya baru akan ke sini sekitar setengah 2an. artinya sampai 1,5 jam ke depan gue akan menganggur bersama STRIPEtease si laptop gue tercinta yang baru sembuh dari godaan virus. πŸ˜€

terus gue ngantuk. parah. ini ruangan AC-nya dingin banget dan gue ngantuk akibat baru tidur jam 11an tadi malem dan kebangun2 terus sepanjang malam. kayaknya gue nervous buat hal yang gak gue tau. gue mencemaskan sesuatu yang gue juga gak yakin itu apa. gue puyeng sendiri jadinya. haha.. aduh jangan ditiru ya, gue tau ini kebiasaan jelek banget, mencemaskan hal2 yang harusnya gak gue pikirin. i knoooow i would get wrinkles faster than other people at my age if i keep doing this. tapi gue, terutama sekarang2 ini, lagi gak bisa berhenti mikir. dan meracau. oke. tolong maafkan gue. πŸ˜‰

baiklah. gue mau belajar kualitatif dulu buat ujian hari rabu. benernya sih gue mau cerita tentang ‘slumber party’ gue dan icha semalam. tapi nanti aja deh. gue belom mood. mungkin beberapa menit lagi? haha..