psychology made easy: talking about group

Gara2 kemaren ada tugas presentasi tentang “Controversy, Creativity, and Valuing Diversity”, gue jadi gatel buat nulis yang rada serius di blog, khususnya sih tentang kontroversi dan perbedaan. Mungkin perlu ditambahin tag “psychology made easy” kali ya di blog ini. Hehe..

Emang udah gak sibuk sama tugas chie?

Masih sih walaupun udah gak segila kemaren, tapi serius deh berhubung blogging itu hobi dan semacam sumber keriaan jadi mau gimana lagi dong? Cung deh yang blogger pasti  ngerti ada saat2 di mana pas lagi sibuk buaaanget justru hasrat blogging malah meningkat. Minimal blogwalking deeeh. Hihihihi.. Lalu pembicaraan ini melenceng kemana2.. :p

So, what did I learn from my presentation topics?

Sebelumnya perlu gue luruskan bahwa kontroversi itu gak persis sama kayak bahasanya media massa yang kesannya negatif banget. Kontroversi di sini mengacu ke konflik yang terjadi dalam kelompok karena ada perbedaan pendapat. Nah, si kontroversi ternyata punya peran penting lho cyin, salah satunya dalam pengambilan keputusan. Coba bayangin kalo satu kelompok semua omongannya sama, gak ada yang beda. Otomatis si kelompok itu sudut pandangnya ya itu2 aja. Sementara buat menyelesaikan masalah, perlu banget adanya berbagai sudut pandang supaya pemecahannya bisa kreatif.

Ya memang sih, agak susah ya untuk memendam dongkol sama orang2 yang beda sama kita. Apalagi kalo kelompoknya tuh terdiri dari orang2 yang takut banget buat stand out differently dan jadinya menghindari adanya kontroversi alias main aman. Belum lagi kalo ternyata dalam kelompok itu ada norma yang ‘meminta’ anggotanya buat jangan ada dusta ribut2 di antara kita. Beuhh. Susah deh malihhh..

Padahal kontroversi itu punya dampak positif lho. Salah satunya jadi bikin produktivitas kelompok meningkat dan keputusan yang diambil juga kualitasnya baik. Ya iyalah jadi baik, wong hasil debat kusir dari berbagai sudut pandang. Selain itu, karena pake adegan kontroversi, kita ‘dipaksa’ buat bikin argumen se-oke  mungkin dan otomatis kemampuan reasoning alias penalaran jadi meningkat. Jumlah dan kualitas ide juga membaik kalo ada kontroversi dalam kelompok.

Itu kan dari aspek tugasnya, nah aspek anggota kelompoknya sendiri gimana? Ternyata eh ternyata, kontroversi kalo disikapi positif justru bisa meningkatkan dukungan sosial antar anggota kelompok! Ikatan emosional sama komitmen buat nyelesaiin tugas juga meningkat, soalnya kontroversi yang baik alias konstruktif bisa memfasilitasi muncul2nya hal2 itu. Belum lagi kalo terus2an terpapar sama perbedaan ketika nyelesaiin masalah, biasanya anggota kelompok malah akan jadi aware sama persamaan yang dimiliki. Hasilnya, ya kelompok lebih solid karena udah tau persamaan yang bikin mereka bersatu sebagai kelompok. :’)

Nah sekarang ngomongin perbedaan. Ini sih variabel yang wajib hukumnya fardhu ‘ain ada dalam kelompok. Ya gimana enggak, meskipun kelompok dibentuk karena kesamaan yang dipunyai, tetep aja ada perbedaan dari masing2 anggotanya. Gampangnya sih ukuran baju. Gak semua anggota kelompok pake baju ukuran S dan kalo cewek pake beha size 32B. Itu aja udah jadi hal yang bikin kelompok punya perbedaan. Masalahnya adalah gimana cara kelompok menghargai perbedaan yang ada itu? Dimusuhin? Oh cencu cidak, kan saya beri combantrin.. 😀

Dampak positif perbedaan sih sebelas dua belas sama dampaknya kontroversi jadi gak akan gue bahas lagi. Yang mau gue note justru dampak negatifnya. Kalo sebagai anggota kelompok kita gak bisa me-manage perbedaan, kita cenderung menolak info baru yang dikasih sama anggota kelompok lain. Padahal belum tentu infonya itu jelek sih, cuma karena beda aja jadinya belum apa2 udah ditolak. Belum lagi ada kecenderungan buat jadi egosentris yang akhirnya ya produktivitas kelompoknya turun. Dampak jelek lainnya? Bakal ada perpecahan yang berkisar antara bullying, prasangka, stereotipe, dsb yang jelek2. Hayo langsung evaluasi kelompoknya deh, sudahkah anda minum yakult hari ini menghargai perbedaan dalam kelompok? :p

Perbedaan itu mesti dikelola lho, karena kayak yang tadi gue bilang, gak bisa banget kita nemuin orang yang persis sama kayak kita. Even twins have their own differences. Emang sih, kelompok yang homogen itu lebih kohesif daripada kelompok yang heterogen. Tapi atuhlah jangan maksain semua orang harus sama kayak lo. Because life isn’t about forcing everyone and everything to meet your standard. Terus kalo orang udah jadi sama kayak lo, hidup lo bahagia? Gak juga sih menurut gue, soalnya kalo kelompok selalu sama dan jadi homogen, ujung2nya malah boring karena gak ada tantangannya.

Ambil contoh orang pacaran deh. Kalo sama sekali gak ada berantem2nya pasti lama2 bosen, soalnya ibarat grafik detak jantung, dia bakal flat terus. Lha grafik detak jantung aja kalo udah flat berarti mati, apalagi hubungan interpersonal antar orang atau lebih gede lagi, antar kelompok? 😆

Mengelola perbedaan ini gak cuma berlaku buat kericuhan dalam kelompok, tapi juga cara kita bersikap sama kelompok di luar kelompok kita. Sering banget tuh kita langsung nge-judge kelompok yang keliatan ‘beda’ sama kita. Wajar sih kalo kata teori, soalnya memang nature-nya manusia buat mempertahankan nilai2 yang dia anut. Tapi kalo udah sampe judging apalagi diskriminasi, wadoooow itu yang bahaya. Di Indo mungkin diskriminasi gak separah di luar negeri ya, yang bisa sampe ngeludahin or nolak buat ngomong sama orang yang beda ras/beda nilai sama dia. Tapi tetep ajaaaa nenek bilang itu berbahayyya heeeyyyy.. *nyanyi pake sisir bulet*

Emang susah2 gampang sih ya berinteraksi dalam kelompok dan antar kelompok. Butuh banyak trik2 dan dapetnya juga trial and error. Gak bisa juga plek2an nerapin apa yang dibilang sama textbook. Apa yang ditulis di textbook emang kondisi ideal, tapi kalo udah ketemu faktanya di lapangan mah bisa bubar kabeh itu teorinya. Apalagi kita tinggal di negara yang buanyyyak banget sukunya. Kalo dikit2 mempermasalahkan orang yang beda sama kita, bakal capek sendiri sih. Apalagi kalo sampe segitu niatnya stalking atau ngegosipin orang yang beda itu, padahal si orang yang dimaksud mungkin malah gak nyadar kalo jadi korban stalker. Mwahahahahah.. Kasian sekali nganaaa~

Well, segitu dulu kali ya sesi Psychology Made Easy-nya. Bukan bermaksud menggurui karena gue juga masih belajar untuk lebih memahami manusia. Mudah2an apa yang gue tulis bisa dimengerti dan mencerahkan semuanya. Maklumin ya kalo ada salah2 kata, newbie ini newbie.. *nyari pembenaran. ehehe..*

Advertisements

PDKT sama mas T

Aku punya mantan, namanya mas S. Nama lengkapnya mas SKRIPSI. Sekarang aku udah move on total dan lagi PDKT sama mas T alias mas Tesis.

Emang tega nian ya program S2 Terapan di jurusan gue tuh. Semester 2 itu saatnya pendalaman teori, baru semester 3 belajar teknik-teknik intervensinya. Eh gilaaaak buat UTS gue kudu ngumpulin 7 paper dan 1 makalah observasi. Mo.. mati.. aja.. aku.. kakaaaak.. *pingsan di hadapan laptop dan print out public policy*

Semester depan ada kuliah proposal tesis, tapi muke gue dari sekarang udah kenceng kayak disuntik botox. Gue tadi bilang sama Mbee, ini adalah muka pra-proposal tesis. Sabar2 aja kamu sampe taun depan. Mbee sih pasrah, kata dia yang penting gue lulus tepat waktu sih kayaknya. Hahaha.. Oh gilaaaa demi ilmu pengetahuan dan pita biru nambah sebiji di togaaaaa! >.<

But anyway gue enjoy kok kuliah biarpun dikeramasin mulu di kelas dan tugasnya gak bikin kurus. Hehe.. Tak lupa sih sekarang lagi pendekatan sama mas T biar semua rencana dilancarkan dan mas T hubungannya baik sama aku sampai sidang cerai memisahkan kita nantinya. Ya mas ya? Ya mas? MASSS????

Mbee, sabar ya, maaf pacarmu jadi ekstra ajaib begini. Semoga kamu gak berpikir buat batal kuliah S2 suatu hari nanti. Percayalah, this is just me. Ehehehehehehe..

Sudah ah, gue ngerjain tugas lagi. Ini lagi napas sambil rambling aja di mari. Dadaaaaah.. 😀

kuliah S2 sambil kerja

As today is my last day at work, gue mau sharing ah apa rasanya kuliah S2 sambil kerja. Kali2 ada yang lagi considering untuk kuliah sambil kerja juga. This is my point of view, dan kalo beda sama yang lain……… ya namanya juga bhinneka tunggal ika. Biar berbeda hatinya tetap satu. 😀 *dikepruk*

Soooo, dari awal kuliah gue memang pengen sambil kerja mengingat jadwal kuliah gue ya hari Jumat-Sabtu doang. Jumat pun sore baru mulai. Awal2 kuliah gue memang sengaja gak kerja dulu, masih cek2 ombak ceritanya. Tapi lama2 bosen juga, akhirnya gue pun mengiyakan sebuah tawaran kerja. Pikir gue, tempat ini bisa ngasih dispensasi buat gue di hari Jumat ketika kuliah.

Oh iya, buat yang lagi considering untuk kerja padahal masih kuliah dan lagi kerja tapi pengen kuliah, please please please make sure bahwa perusahaan tempat kerjanya BISA DAN MAU ngasih dispensasi waktu dan izin gak masuk kalo harus ke kampus buat urusan kuliah. Buat yang kuliah dibayarin sama perusahaan sih pasti dapet dispensasinya gak susah2 banget ya, tapi buat yang swasembada pangan bayar kuliah ini yang agak tricky.

Buat yang lagi kuliah dan lagi proses rekrutmen, state dulu aja ke perusahaan yang dilamar kalo lo lagi kuliah. Beberin deh tuh jadwal kuliah lo, kemungkinan kapan lulus, tingkat kesulitan jurusan lo. Kalo perlu, ceritain juga deh gambaran mata kuliah yang diambil tiap semester. Tujuannya apa? Biar ada win-win solution antara lo sebagai pelamar kerja dan perusahaan yang dilamar. Misalnya ada 1 hari kerja yang ternyata lo cuma bisa masuk setengah hari, maka itu harus udah jadi kesepakatan di awal. Gak ujug2 sehingga perusahaan gak ngerasa ditipu dan lo sebagai pelamar juga gak ngerasa perusahaan gak pengertian. *ini mau lamar kerja apa pacaran sih??*

And theeeen, please make sure bahwa package yang lo dapet dari kantor itu sudah all in. Dalam artian, gak ada itu yang namanya gaji dipotong karena jam kerja lo berkurang gara2 kuliah. It’s always okay to ask and negotiate ketika interview sama orang HRD dan user. And pleaaase, when it comes to salary offering, baca baik2 perjanjian kerjanya. Point by point. JANGAN PERNAH SKIMMING ketika baca perjanjian kerja. Karena kalo lo udah tanda tangan di atas materai, ya itu udah punya kekuatan hukum yang sah. You don’t want end up fighting with the company in the court over small things you both sweat, right? 😀

Nah, buat yang lagi kerja tapi pengen kuliah, kindly speak to your direct report first. Selalu, selalu ngomong dulu sama atasan lo. Apakah kuliah bisa menunjang karier lo di perusahaan yang sekarang. Apakah akan ada dispensasi bagi load kerja lo ketika lo kuliah. Apakah atasan dan teammates lo bisa ngerti kalo lo jadi susah diajak kabur atau hang out karena harus kuliah. Endesbre endesbre and the list keep going on.

Kalau sudah dapat dua2nya terus gimana?

First, yang harus dipikirin adalah gimana bagi waktunya. Gue gak mengalami kuliah sambil kerja ketika S1. But I’d ask Mbee for his experience and write another post here *tapi ndak janji yawww. Hehehe..*

Nah di kuliah S2 ini, bebannya of course lebih berat daripada S1. Tugas2nya lebih bikin sinting dan jedot2in kepala. Gambarannya begini: gue kerja hari senin-kamis. Jumat sore udah kuliah lagi fulllll sampai Sabtu sore. Jadinya gue ngerjain tugas harus sepulangnya dari kantor atau manfaatin jam istirahat. Dan karena gue juga gak suka dateng mepet kalo pagi, gue biasanya punya waktu sekitar 30 menit begitu sampai kantor untuk ngerjain tugas dulu. Easy? No.

Tugas2 gue rasaan isinya kalo gak presentasi ya bikin paper. Susahnya adalah karena mood nulis itu gak selalu lancar. Ya sebelas dua belas lah sama blogging kalo buat gue mah. Kalo lagi mood ya harus dikerjain sampe mabok baru berhenti. Kalo disela2 ngerjain yang lain ya keburu bubar mood dan idenya. Solusinya? Beberapa orang sih begadang. Gue sebagai orang yang susah banget begadang ya memanfaatkan hari Jumat pagi atau hari Minggu. Pas lagi UAS kemarin gue hampir sebulan gak pulang ke Bekasi. Tiap Minggu ngendon doang di kamar atau ke kampus buat ngerjain tugas.

And I have told you here about how much I love my postgraduate study, right? Nah, itu membuat gue gak rela kuliah gue harus ngalah sama kerja. Ngalah gimana Chie?

Ngalah maksudnya gini. Sometimes, ada situasi di mana lo dihadapkan pada pilihan lo harus masuk kuliah tapi ada meeting penting. It sucks karena dua2nya cencu penting bagi lo. Bagi lo ya, soalnya bagi gue, kuliah tetep numero uno. Gue gak rela cabut kuliah gara2 urusan kantor. Adanya gue bisa gak masuk kantor gara2 urusan kuliah. Mwahahahahaha.. Ini sungguh bukan pegawai yang baik. :p

Gini lho, bagi gue yang rada2 obsessed pengen belajar sebanyak2nya di S2 ini, rasanya gak ikhlas kalo gak masuk gara2 urusan kerjaan. Gue sering kok cabut kuliah filsafat sama KAUP kemarin. Tapi cabut itu gue tetep nongkrong di kampus. Biasanya gue sambil ngerjain tugas yang lain. atau browsing jurnal since mayoritas portal jurnal cuma bisa dibuka di kampus. Kenapa bisa bolos? Soalnya materi filsafat gue gak minat dan ujiannya take home. Kalau KAUP materinya gak berubah dari S1 dan tugas akhirnya pun makalah kelompok. So, gue berani2 aja cabut 2 mata kuliah itu. 🙂

But anywaaaay, pilihan mana yang lebih bermakna itu balik lagi ke skala prioritas masing2. Buat yang ngerasa pekerjaan lebih penting dari kuliah, feel free untuk menomorduakan kuliah demi kerjaan. But for me, I just can’t do that. Itu sih yang jadi alasan gue untuk resign. Karena ternyata berat banget buat gue untuk bisa jadi full time postgraduate student tapi kerjanya juga full time. So, I chose to write my resignation letter and say goodbye to corporate works at least sampai gue wisuda.

In the meantime, gue yang gak bisa diem ini akan jadi PSK alias Pekerja Serabutan Komersil alias pekerja freelance aja. Pengen balik ngerjain asesmen lagi, pengen kursus ini itu, pengen buka Axioo versi muce (murah dan kece) sama Mbee. Ah so many plans. Tapi yang paling penting, doakan aku ya supaya nilai2ku jadi bagus karena bisa full fokus kuliah.. 😀

P.S. Buat yang lagi considering kuliah S2 sambil kerja, boleh lho diskusi sama gue. Feel free to e-mail me or twit me. I’m not sharing my phone numbers to strangers kecuali udah deket banget soalnya. :”D

weekend pertama di semester DUA! :3

Aaaaah akhirnya setelah libur semester kurang lebih sebulan, gue masuk kuliah juga minggu lalu. Excited-nya ngalah2in first date sama Mbee. Lewat kamu Mbeee! Lewaaaaattt! #drama

Nah, kalo semester kemarin aku sejurusan Insos ada 10 orang, semester ini kami tinggal………..

BERTUJUH.

1 orang pindah ke jurusan SDM *we miss you papa Iaaaaan!*, 1 orang lagi matrikulasi semester ini. Buat yang gak tau, program S2 Terapan di Psikologi UI ngebuka yang namanya semester matrikulasi. Matrikulasi ini isinya dasar2 pengetahuan Psikologi kayak filsafat umum, psikologi umum, dsb. Matrikulasi sasarannya of course yang S1-nya non-psikologi biar gak shock ketika kuliah nanti dosennya dikit2 ngebahas teori psikologi yang diajarinnya di S1. Buat yang ikut program penerimaan bulan Desember ya baik sarjana psikologi maupun non-psikologi kudu ikutan matrikulasi. Tapi kalo yang ikut program penerimaan bulan April kayak gue, ikut matrikulasinya pas semester 2.. Ribet yah? Emberrr.. Gue aja baru tau ada matrikulasi pas gue udah masuk kuliah S2. Hahaha..

Nah, tadi kan baru bahas 2 orang. 1 orang lagi kemana Chie? Sini duduk manis tante ceritain.. *brb duduk manis di sofa*

Jadi sebut saja mba2 ini dengan mba Andhin. Mba Andhin ini orangnya ignorant luar biasa sama tugas dan deadline. Sibuk banget kerja dan absen di semua mata kuliah lebih dari 4x, which is kalo kayak gitu absennya kena cekal dan harusnya gak boleh ikut UAS. Pas kemarin hari pertama kuliah, liat namanya mba Andhin gak ada di daftar hadir mahasiswa ya reaksi kami bertujuh sabodo teuing. Lha orang kadang suka lupa kok kalo dia ada. Semacam jalangkung gitu cyiiiin, datang tak dijemput pulang tak diantar. Mhihihihi..

Akhirnya seorang teteh baik hati di kelas pun berbasa-basi-busuk BBM si mba Andhin. Begini kira2 percakapan mereka…….

Teteh Baik (TB): Mba Andhin, gak masuk kuliah?

Mba Andhin (MA): Oh, udah masuk kuliah ya? *gubrak 1*

TB: Iya.. Ini hari pertama kuliah mba..

MA: Aku kemaren lupa registrasi.. Gak ngeliat2 lagi jadwalnya jadi tau2 kelewat aja waktu bayarannya.. *gubrak 2*

TB: Oh gitu.. Iya kalo udah sekarang kayaknya sih dianggap mengundurkan diri mba..

MA: Aku kemaren mau ngajuin cuti tapi gak tau gimana caranya.. *gubrak 3* *padahal Teteh Baik aslinya angkatan 2011 tapi cuti setahun jadi baru kuliah bareng gue dan everybody knows dia cutbrayyyy*

TB: *speechless*

MA: Ya udahlah ya, nilai2ku juga kemaren ancur2an *menurut ngana??* Mudah2an nanti ada kesempatan buat kuliah lagi soalnya sekarang aku juga sibuk banget sama kerjaan..

TB: Iya mba Andhin, mudah2an nanti ada kesempatan lagi ya..

MA: Iya.. Nanti kalo udah sempet aku main ke rektorat deh.. *gubrak 4* *BUAT APA NGANA KE REKTORAT HAAHHHH???? #setres*

Ya.. Udahlah.. Ya.. *tertunduk lesu* *speechless gak tau mau komen apa* Sudahi cerita tentang mba Andhin karena ya kami bertujuh sama sekali gak kehilangan dia juga sih. Intinya emang lebih baik ngana jauh2 aja dari kami ya. Dasar tidak berguna! Huh! *timpuk botol susu*

Anywaaaaay *kibas rambut* kuliahnya sendiri gimana?

Alhamdulillah so far so good. Enjoyable ya meskipun ada 1 mata kuliah yang metodenya sama persissss kayak semester kemaren berhubung yang ngajar juga sama. Malesin deh.. Semoga sih dosen ini serius pensiun aja karena doi udah tampak gak niat ngajar juga. Ya masa dia bilang dia capek ngomong karena udah tua. Well, ma’am, I don’t think you should teach if you think you’re too old to talk. Even Pope wrote his resignation letter.. -_-“

Ada 1 mata kuliah yang aku tampaknya akan cinta mati2an. Judulnya Psikologi Kebijakan Publik. Judul text book-nya Public Policy Analysis. Jodohkah aku sama policy? Aku excited luar biasa lah sama matkul ini.. :3

Well, doakan aku survive kuliah semester ini ya dan berhasil menemukan topik tesis yang fix. Kebanyakan yang mau aku teliti dan intervensi nih. Hihihi..

In the meantime, aku baca bahan presentasi buat Jumat dulu yaw! Dadaaaaaahhhhh.. *tebar lopelope*

semester dua!

Horeee! Jadwal kuliah udah keluar! *nyengir kuda*

Oh well, I’ve never been that kind of school-addict person. I used to hate school, matter of fact-ly. Masa SMP dan SMA jadi masa yang paling nyebelin buat gue karena pelajarannya gak ngenakin. Plus, I didn’t have that many friends.

Keadaan berubah ketika gue kuliah. Meskipun ada beberapa mata kuliah yang gak gue kuasai *ahem statistik, ahem!*, gue tetep sih hobi banget ke kampus. Kampus udah kayak rumah kedua buat gue. Er…. Tapi nyaru sih ini doyan ngampus buat main apa buat kuliah, soalnya IPK gue standar abeisss dibandingin IPK temen2 gue yang tampak nafsu menjadi cumlauder walaupun ada yang mentok kurang 0.01 lagi.. *lirik bumil*

Nah sejak S2, gak tau kenapa gue jadi doyan banget kuliah. Mungkin efek kuliah cuma hari Jumat-Sabtu kali ya, jadi nunggu2nya berasa banget. 1 angkatan di jurusan gue juga cuma 10 orang, maka sudahlah ya ikrib deh gegosipan mulu mulai dari beha sampe polkadot. 😀

Doyan kuliah ini mungkin juga karena mata kuliahnya cencu sudah lebih spesifik dan pastinya hal2 baru buat gue. Nyatanya nilai mata kuliah Advanced Statistics-ku di atas 80. Yang kenal gue dari dulu pasti shock karena gue paling gak doyan matematika apalagi statistika dan pernah mewek habis UAS gara2 gak ngerti sama sekali. Mwahahaha.. S2 ini kayaknya efek ujian open book dan materinya dari awal semester sampe akhir ya cuma Simple Regression sama Multiple Regression. Mau gak mau kudu ngerti kan tuh.. Tercerahkaaannn berkat sekali duduk di deretan agak depan.. *penghuni bangku belakang detected*

Anehnya, meskipun tugas2nya apalagi yang di akhir semester bikin usus gue lurus, gue happy2 aja ngejalaninnya. Ini bukan pencitraan lho ya kan eike bukan caleg. Hahaha.. Gak tau kenapa gue menikmati proses gedabrukan ngerjain tugas2nya, ngoceh2 sambil begadangnya.. Oh I’m going to miss this when I’m graduated.. :’)

Barusan akhirnya baca detail jadwal kuliah semester 2. Cuma 4 mata kuliah sih dan masing2 bobotnya 3 sks. *sigh* tapi jadwalnya ngeri bo. Nasib sudah Insos 2012 jadi kuncen tiap Jumat malem berhubung jadwal kuliahnya sampe jam setengah 10 malem sementara jurusan lain mentok jam setengah 9-an. Allahu Akbar.. Sholat tobat sejurusan apa kitah?? T.T

Tapi gapapa kok, demi gelar M.Si di bagian belakang namaku, demi membanggakan orang tuaku! Dan berbakti pada bangsa inih! Aaaaaku relaaa nge-starbucks tiiiiap Jumaaaaat.. #salahfokus 😀

So, semester dua, tunggu aku ya! Aku dataaaaaang! *kecupbasahh IRS*

research grant 2013

Pengen ikutan riset salah satu dosen biar dapet research grant!

Semoga ada dosen yang lagi punya topik penelitian yang menarik. Otak tumpul gue ini mana sanggup kalo disuruh bikin ide riset gede sendirian?? Ya walopun ide mah ada aja yaaaa.. Tapi kan tapi kan.. 😦

Duh semoga aja deh ada dosen yang lagi nyari mahasiswa buat diajak ikutan riset yaaa.. 😀

first day jitter :D

Apa rasanya kembali ke bangku perkuliahan??

SERUUUUUU!

Tapi otak gue berasa *maab* diperkosa. Hahahaha.. Abisnya kan udah 1,5 tahun ya gue gak belajar di kelas. Lha semester 8 kan gue skripsian sambil kerja, jadi udah gak ada kuliah di kelas. Alhasil kemaren otak gue kram, dari jam 8 pagi dihajar sama statistik, konstruksi alat ukur, sama filsafat ilmu. Kuliah sosialnya libur karena dosen2nya pada dateng wisuda. Hoahahaha..

Statistik sama KAU sih karena masih review jadi gue masih ngerti dan semangat banget belajarnya. Nah filsafatnya ini. Udahlah dulu pas S1 gue megap2 belajarnya biar lulus, ini lagi filsafat ilmu pengetahuan. Sama aja lah gue di kelas ya ngantuk2 juga. Mana jam 1 siang pula kuliahnya. Hihihi.. Kemaren aja sama Tazki judulnya doodling sepanjang kelas biar gak bobo. :p

Jadiiiiiiiii.. Hari ini gue kembali memanfaatkan laptop gue untuk mengerjakan tugas. Mahasiswi postgrad (sok) rajin ngerjain tugas dulu ya.. Pamit pamiiiiit.. 😀