sumpedeh, badan rontok tahap 1! >.<

Tadi malem ada kuliah pengganti. Alhasil baru bubar kelas jam setengah 10 malem. Pakai ada adegan ban bocor, ganti ban dulu kite bos. Gua manyun + cranky karena hari ini masuk pagi. Sampai rumah jam setengah 11an, cuma bersihin make up terus cuci muka dan kupyuk2in ketek, langsung goleran di kasur. Apalah daya baru bisa merem jam setengah 12an. Salahkan Caffe Americano ukuran grande yang telat efek kafeinnya. Bzzzzt..

Pagi2 udah bangun lagi karena kuliah pagi. Berangkat ke kampus karena nyawa belom kumpul semua sempet ada pemikiran guoblogh,

Ih gue kayak mahasiswa aja sih ke kampus bawa2 buku..

5 detik kemudian

YA EMANG GUE KE KAMPUS KAN MAU KULIAH! *self-toyor*

Ultimate banget kebodohan gue tadi pagi. -__________-”

Lewat rumahnya Bravo, dia lagi sarapan dan bentuknya dari samping kayak burung onta. Kepalanya doang nyusruk ke dalem food bowl. Pengen gue gigit pantatnya.. πŸ˜€

Maap ya naaa gak mampir, aku buru2. Semalem nungguin pula dia di seberang rumahnya sampe ketiduran. Poor baby.. Lusa ya naaa aku ke situ lagi.. 😦

Anywaaaaaaay, tadi pagi waktu kelas Advance Statistics gue ngantuk pol. Udah nahan merem dengan berbagai gaya, mulai dari ngetwit, nyoret2, browing, dsb. Untung pas kelasnya bu Isti gue melek. Diskusinya seru soalnya kelas gue. Teruuuus pas Filsafat yang ngajar mas Budi! Homagah gue telat pula 15 menit. Tau gitu gue buru2 ke kelasnya.. Dan gue sukses baru nguap pertama kali di 10 menit terakhir. No doodling. Dan gue nyatet. Keprok2in gue dooong! Prestasi nih! =))

Tapi efeknya pas KAUP gue ngantuk. Ampuuuuunnnn.. Gak kuat gue. Nanti di mobil bobo aja ah. Untung patjarku baik, ngejemput pake mobil + ngebawain nasi bebek super enak super pedes. Minggu depan pun kalo gue mau bawa mobil dia bilang mau nyetirin karena dia tau gue males nyetir malem2. Alapyu lah.. :*

Belajar lagi aaaaah..

Dimensi.. Indikator.. Item.. Kons.. Tru…… ZZZZZZZZ.. *pindah ke alam mimpi*

keseimbangan hubungan percintaan

Tadi ngobrol sama beberapa orang soal hubungan percintaan. Terus jadi mendapat beberapa insight:

  1. Ketika pacaran, harus bisa seimbang tuh antara pacar sama keluarga. Syukur2 sih bisa tetap mengutamakan keluarga, karena pacar bisa putus tapi keluarga nggak.
  2. Kalau orang tua udah gak merestui hubungan sama si pacar, baiknya segera melupakan niat melanjutkan hubungan ke jenjang pernikahan. Kalau nekat bisa2 berubah jadi kecebong di malam pertama karena dikutuk ibunda yang tak ikhlas.
  3. Ketika hubungan percintaan gak berjalan mulus alias putus, gak usah itung2an kali sama barang. Belajar ikhlas gitu lho maksudnya. Ntar kalau nikah terus apes2nya cerai masa mau masukin ulekan ke dalam daftar harta gono-gini?
  4. Introspeksi dalam hubungan itu perlu. Soalnya kalau nggak, masing2 pihak akan merasa benar sendiri dan jadinya yang lain cacat celanya segudang. Biasa kan gituh, maling teriak maling, bitch teriak bitch. #eh
  5. Diajak pergi sama keluarga pacar bukan berarti hubungan direstui. Bisa jadi karena keluarganya emang seneng kumpul2.
  6. Jangan dominan kalau pacaran. Kan nama hubungannya percintaan, bukan persupiran atau perbudakan.
  7. Yakin cinta? Ketika pasangan gak punya duit, masih cinta juga nggak?

Tadi sih itu yang terlintas. Some part of the conversation rada2 mak JLEBB! gitu deh. Hahaha..

Melenceng jauh, hari ini gue ketiban pulung nganter Nyonya Markisa kulineran di kampus. Makan brutal banget di Restoran Korea. Udah kenyang sampai muka bego semua, eh dikasih ttok karena restonya lagi ulang tahun. Selamaaat! Perasaan gue sama nyonya datengnya pas ultah mulu. Jadi banyak gratisan. LOL.

Terus ke Margo dan ujung2nya beli Portable HDD Case yang samaan persis. Tadinya gue pikir mau beli yang hijau karena doi ambil yang coklat. Eh kok terus dia ambil yang hijau juga. Halah. Kalau ada yang ungu sih gue beli deh :p

Besok daftar ulang. Yippieeeee! Aku akan segera diresmikan menjadi mahasiswa es-dua! Pongah nih ye sekarang. Status sih semi pengangguran, tapi jadi mahasiswa S2. Agak beradab gitu nganggurnya. Hahaha..

Dan gak tau mau menutupnya bagaimana karena gue udah celeng berat. Perut kenyang, mata 5 watt. Nite all! πŸ˜‰

physically tired & psychologically annoyed

Sejak kerja, gue berasa gampang capek dan suka gak kondusif kerja. Bukaaaan, gue bukan males! Bukan kurang cerdas juga. Cuma gampang capek karena jauh kan ya dari rumah ke kantor.

Belom lagi ada beberapa hal yang bikin gue annoyed secara psikologis. Bikin gue pengen nampar yang ngeselin2 itu sampai ngompol. Β» Kalau gue udah bilang gini, it means sudah sedemikian nyebelinnya. Kalau masih tolerable, gue akan bawa kebun sayur ke sini.

Quality time gue dengan keluarga, pacar, dan sohib2 dodol gue di kampus juga berkurang drastis. Seringkali gue maksain diri ke Depok cuma buat ketemu pacar. Atau janjian di mana buat makan malam bareng pulang kerja. Gak lupa bbm-in nyokap gue tiap lagi agak senggang di kantor. Tapi gimana ya, dari yang sedikit2 itu gue merasa content dan cukup terpenuhi. Mungkin gue lagi mencoba mensyukuri apa yang gue punya ya, walaupun susah2 dulu nembus macet dari kantor.

Ngerti banget deh sekarang kenapa neng Icha dulu tampak sibuk banget di mata gue. Sekarang gue kerja di posisi yang sama di departemen yang sama kayak dia, gue mulai belajar untuk punya 9 nyawa dan punya 8 tangan macam gurita. Kalau gak gitu mah semaput aja cepet2. Oh iya, gak lupa otak cadangan! Letaknya ada di bawah paru2 sebelah kiri. Eh. Itu lambung ding! Hahahahaha..

Yah, pada intinya sih sebelum capek fisik dan psikis, mari kita beristirahat sebelum besok udah beraktivitas lagi. Good night everyone.. πŸ˜‰

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

pacar baru saya

Kenalkan pacar baru saya, namanya SOPP.
Dia yang akan menemani hari2 saya sampai setidaknya 4 bulan ke depan.
SOPP ini gak suka diselingkuhin, sama kayak skripsi.
Kalo saya lagi pacaran beneran, dia pasti nyolek2 minta diperhatiin.
Emang rada posesip dia ini. Huh.
Bedanya sama skripsi, kalo ngerjain SOPP saya gak dapet gelar sarjana, tapi dapet gaji. Hehe..
Doakan saya juga cepet putus sama SOPP yang sekarang lagi pacaran sama saya ya..

Permisi bu ibu, pak bapak.. Saya balik pacaran dulu, udah diancem pake cambuk ini.. :p

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

password and trust

password = kolor :p

password = kolor :p

Dalam suatu hubungan romantis masa kini, gak jarang suatu pasangan itu sedemikian percayanya satu sama lain sehingga mereka berbagi hampir apa saja, termasuk password account mereka di internet. Repotnya, ketika hubungan itu berakhir, ada beberapa orang yang bisa menjadi bencana masa depan bagi mantan pasangannya. Misalnya, dengan masuk dan mengaduk2 account jejaring sosial si mantan, atau dengan sengaja mengganti password account si mantan. *ngomong sama kaca*

Well, gue pernah begitu. Pernah ada di posisi account gue yang diaduk2, dan karena gue tahu siapa pelakunya, gue aduk2 balik account-nya. Sounds immature? Yes. Soalnya itu terjadi waktu gue masih remaja belia gitu. Hahaha.. Kalau sekarang mah gak level deh. Kayak gue gak ada kerjaan lain aja..

Tapi dari kejadian itu gue belajar sesuatu. Belajar untuk tidak sedemikian percayanya bahkan sama pasangan gue sendiri. Paranoid? Maybe. Tapi neng Icha, ahli spiritual kebon sayur dan penerawangan kesabaran gue *gelar macam apa ini??* pernah bilang, “Never trust anyone, not even me. Karena orang terdekat yang biasanya berpotensi jadi backstabber.”

Jadilah sejak saat itu gue menempatkan kepercayaan terhadap orang lain ya seperlunya saja. Untuk curhat, I do trust some people. Untuk cerita kalau barusan gue nyelepet mangga di kebon pak Haji misalnya, ada kok yang gue percaya. Untuk percaya bahwa pasangan gue setia, ini gampang2 susah. Haha.. Tapi untuk berbagi password, waduh maap2 kate ni bang. Aye kagak bise noh! *salah bahasa*

Gue memang tahu password dari account beberapa orang. But heck, gue gak suka iseng2 masuk untuk lihat2 apalagi ngaduk2. Gue tahu rasanya ketika log in dan menemukan account gue berantakan, maka dari itu gue gak pernah mau mengaduk2 account orang lain.

Based on that, mungkin perlu jadi pelajaran ya, secinta2nya kita sama pasangan kita, we don’t have to share everything. Ada beberapa hal yang perlu di-keep sendiri atas nama privacy. Salah satunya ya password account2 itu. πŸ™‚

Eh tapi ini opini gue lho.. Kalau pendapatnya berbeda silakan disanggah. Hehe..

Baiklah. Sekian celotehan pasca lebaran ini. Inem mau balik nyetrika dulu, ndoro sekalian. Permisi.. *mindik2 kabur*

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰