day 18: TV shows I got addicted to

I’m not a fan of tv series or tv shows. I rarely watch tv, actually. So when I do like and even got addicted to some tv shows, it must be good, or entertaining. ๐Ÿ˜†

So, here I present, the one and only tv shows that I always got excited waiting for the new episode every week. Ta daaaaaa!

SLEEPY HOLLOW

Ada yang inget Sleepy Hollow-nya Johnny Depp? Gue mah gak gitu inget, tapi ini adalah versi serialnya. Yang main Tom Mison, yang fotonya gue post sebagai the latest celebrity crush gue. Hihihi

Ini serial horor, dengan setting kota Sleepy Hollow yang kayak gerbang neraka gitu alias segala jenis setan berseliweran. Mulai dari the headless horseman, terus koloni yang dulu hilang dan tiba2 muncul. Bleh. Ngeri lah.

Nah si Tom Mison ini sendiri ceritanya jadi tentara Inggris yang dimatisuriin sama istrinya selama 250 tahun kalo gak salah. Terus dia kebangun di tengah2 peradaban modern dan ketemu sama sheriff cewek yang bermasalah hidupnya. Both of them are trying to solve every satanic problem happened in Sleepy Hollow. Istrinya si Ickabod Crane *perannya Tom Mison* ini katanya dibunuh karena tuduhan witchcraft activities, tapi doi belom mati bos. Arwahnya nanggung gitu lho. Gentayangan kagak, di sorga juga kagak.

Ah pokoknya gue nonton ini sampe ngumpet2 sendiri di bahu Mbee. Tapi tetep lho nonton. Heran, padahal gue gak suka film horor karena efek ngagetinnya. Ini kok ya betah banget nonton biar kata kudu nonton sama Mbee juga. Hahaha..

Dan Sleepy Hollow sukses jadi tv series pertama yang gue napsu banget downloadnya tiap abis tayang di Fox. Keceh berat kakaaaaakkkk! Must watch buat yang beranian atau yang penakut tapi punya bahu buat ngumpet kayak gue. :p

TV series lain yang gue lagi mau nontonin itu Scandal. Waktu pergi2 sering liat iklannya tapi jamnya gak pernah pas buat ditonton jadi baru sempet nonton kemaren itu. Marathon beberapa episode sama Mbee sama mas Gun. Dan seru nyeeeettt anjir gue kudu nonton banget ini cewek kok ya keren banget sih. Sebel bin sirik gue. Hahaha..

Ada yang jadi penasaran? Selamat download dan menuntaskan penasaran yaaaaa. Hihihi :*

Posted from WordPress for Android

Iron Man Tilu!

Disclaimer: Awas spoiler! Ahahahahaha

Minggu lalu gue sama Mbee nonton Iron Man 3. Yea rite after a huge fuss from me yang rewel banget mau nonton Aaโ€™ Obet. Kebetulan temen di kampus ada yang punya akses ke komunitas Penggila Film *or Gila Film?? CMIIW* jadi deh gue sama Mbee bisa ikutan acara mereka nonton bareng Iron Man 3 di IMAX Gandaria City dengan harga manissss banget. Gimana gak manis? Harga normal tiket nonton di IMAX adalah IDR 100K dan kemaren kami dapet harga CUMA IDR 50K terus dapet majalah Total Film Indonesia dan 2 paket snack isinya popcorn ukuran kiddo sama softdrink. Alhamduuuuuulillah.. ๐Ÿ˜€

Alhasil bapak Mbee jadi kekasih baik hati yang beramal soleh nganterin gue yang lagi demam buat nonton Iron Man Tilu pagi2. Di tiket sih dibilangnya mulai jam 9. Tapi berhubung acara ini disponsori oleh merk mobil ANU, jadi deh pake acara kuis dulu, sambutan dulu. Dan pada niat sih beberapa ada yang cosplay. Mbee sempet nanya, gue mau gak tangannya Iron Man kayak yang dipake salah satu penonton. Gue bilang kalo ada Tony Stark-nya sekalian gue mau. Hahahahahaha..

Harap dicatat bahwa gue pas nonton udah flu berat dan dikit2 sentrap-sentrup sehingga cewek di sebelah gue bolak-balik ngelirik gue. Mungkin dia bingung apakah gue segitu terharunya nonton aaโ€™ Obet? Apakah ini film sedih? Apakah gue halusinasi? Kasian sih, dia jadi gak konsen nonton sepertinya. Mwahahahaha.. Anyway, of all Iron Man movies, ini kali pertama nonton sama Mbee. 2 film Iron Man sebelumnya gue nonton sama pacar yang itu tuh dan beliau kurang pengertian karena gue kan mau nonton oom2 seksi bukan pacaran sama dia sehingga terus2an grepe2 tangan gue ngajak pegangan tangan. Alhamdulillah bapak Mbee pengertian yah terhadap kebutuhan pacarnya yang lagi feromone rush buat selingkuh mata di depan dia jadi dia gak grepe2in tangan gue. Terbaik deh kamu aww! *cipok*

Hush panjang kan prolognya. Nah mari kita masuk ke ceritanya. Once again awas spoiler. Hihihihi

Film dibuka sama flashback mas Tony tahun jebot lagi one night stand sama peneliti cakeub namanya Dr. Maya Hansen yang bawa2 taneman yang begitu daunnya dipotek dia meledug. Mungkin bisa buat ganti petasan renceng kali ya kalo di Indo. Sekali potek rumah meledak. *maafkan imajinasi liar saya* Terus di saat yang sama ada cowok culun yang ngajakin mas Tony kerja sama soal penelitian, disuruh nunggu di genteng hotel boooo, tapi mas Tony luuupa. Makanya mas, minum cerebrofort ginkgo biloba dong biar ingatan tring tring terus. ๐Ÿ˜†

Nah balik lah ke masa sekarang, mas Tony lagi uji coba armor terbarunya yang tiba2 udah Mark 42 aja. Lucu sih liat how he struggled to control the armor suit yang meluncur dengan kecepatan gak sopan. Mana seuprit2 pula lah kepasangnya. Kayak menderita gitu lho โ€˜ditabok2inโ€™ armor suit bolak-balik. *pukpuk masnya*

Di sisi lain, mas Tony ternyata PTSD kak, buat yang gak tau, Post-Traumatic Stress Disorder itu gangguan psikologis yang banyak dialami orang setelah kejadian yang memberatkan psikis kayak perang, kecelakaan, dsb. Nah mas Tony dapet PTSD pas di film Avengers kemaren, waktu dia syuuuuung terbang sampe ke luar atmosfer bumi. Akibatnya mas Tony beberapa kali panic attack pas doi lagi di ruang publik. Kacian kamu mas, sini ke pelukanku. #eh

Mba Pepper sendiri gimana? Ya pokoknya relationship mereka berdua lagi bumi gonjang-ganjing lah. Dan si mas peneliti culun yang dibiarin di genteng hotel sama mas Tony itu sekarang jadi ganteng dan giginya rata dan ternyata namanya adalah Aldrich Kilik-kilik. Oh maaf. Maksud gue Aldrich Killian. Ampun mas, jangan bledugin saya, saya belom nikah. Nah si mas Kilik-kilik ini nawarin Stark Industries via Pepper buat kerja sama di proyek EXTREMIS dan ngajak Pepper โ€˜jalan2โ€™ ke otaknya. Alah sok keren lah pokoknya, tapi masih kerenan Jarvis yuhuuuuu~

Singkat cerita, Pepper nolak.

Gak lama setelah itu, mulai beredar cerita ledakan2 yang mencurigakan karena di lokasi ledakan gak ditemuin sisa2 dari bomnya, sementara panas yang ditimbulkan sampai 3000 derajat kalo gak salah. Yang jadi korban juga salah satunya Happy, troop kesayangannya mas Tony. Jadinya mas Tony nyari tau deh, dan singkat lagi ceritanya, mengerucut ke 1 nama, yaitu Mandarin. Kalo kata Mbee, Mandarin ini musuhnya Longan. *dikepruk pembaca*

Mandarin ini tjanggih bo, dia bisa tau2 ada di phonebook presiden, terus ngebajak siaran TV buat nyebarin ancaman. Diliat2 sih lumayan nyeremin juga eyang Mandarin ini. Jenggotnya hebring, pake jubah, terus anak buahnya tiba2 pada suatu hari yang cerah nyerang mansion-nya mas Tony dan bikin mansion itu hancur lebur. Karena mas Tony bukan orang ehois, pas mansion-nya lagi dibombardir, dia manggil Mark 42 dan makein itu ke Pepper. Pas Pepper udah selamat bisa keluar rumah, baru Mark 42 disuruh balik lagi ke mas Tony dan ujug2 dia ada di………………………. Tennessee dan ditinggal tidur sama Jarvis. Mwahahahahaha kayak pengen ngepruk Jarvis gitu mukanya mas Tony.

Well, sebenernya mas Tony emang pengen ke Tennessee karena di sana pernah ada ledakan yang mirip sama ledakan yang bikin Happy koma. Atas nama cinta buat Happy, pengen nyari tau gitu maksudnya. Di sana dengan bantuan anak kecil yang lucuk buanget *oh so Disney*, mas Tony berusaha ngebenerin Mark 42, nyari tau lebih lanjut tentang ledakan itu, dan akhirnya nyusup ke mansion-nya Mandarin. Di sana mas Tony menemukan fakta bahwa Mandarin itu adalah tokoh rekaan karena mas Kilik-kilik nyewa aktor buat jadi Mandarin sementara dia yang ngontrol semuanya. Lah curang amat situh ngumpet di balik kakek2.. -_-โ€œ Pas lagi heboh2 nginterogasi eyang Mandarin, eh mas Tony digebuk dari belakang. Tau2 pingsan dan disekap deh. Curang deh kamyu ahhh dasar penjahit penjahat! Pites nih idungnya! *kemudian meledak abis idungnya pocel*

Lalu mba Pepper sendiri gimana kabarnya? Nah mba Pepper disekap juga sama mas Kilik-kilik dan badannya lagi diotak-atik biar jadi kayak troops-nya mas Kilik-kilik yang kalo megang barang bisa panas terus kebakar. Dr. Maya Hansen yang masih naksir mas Tony tapi sakit hati karena cuma one night stand ngejebak Pepper karena sebenernya dia kerja sama mas Kilik-kilik. In the end, Dr. Maya Hansen ini ngancem bundir kalo mas Kilik-kilik masih jahatin mas Tony, tapi karena mas Kilik-kilik emang jahat yah, dibunuh deh doi. ๐Ÿ˜ฆ

Setelah mas Tony bisa ngelepasin diri berkat manggil Mark 42, dia sama War Machine *jangan protes, gue lebih suka nama ini* ngedatengin markasnya mas Kilik-kilik di pelabuhan buat nyelametin Pepper dan presiden. Kenapa presiden ikutan disekap? Kita tanya Galileo! :p

Jawabannya adalah nonton sendiri! Eike gak dibayar buat nulis review bweeek.. ๐Ÿ˜€

Daaaannn di markas ini nih klimaks filmnya. Mas Tony manggil SEMUA armor suit yang udah dia bikin. SEMUA booooo itu kayak iron troopers gitu jadinya. Ujung2nya, presiden bisa diselametin sama War Machine dan mas Kilik-kilik ngaku kalo si Mandarin ya dia2 juga orangnya. Pepper yang udah berhasil bebas dan jadi setengah EXTREMIS pun jadi pahlawan dengan nolongin mas Tony dan dia juga yang akhirnya nyerang mas Kilik-kilik. Hidup mba Pepper lah pokoknya! *tebar confetti*

Laluuuuuu, endingnya banget, mas Tony curhat sama Hulk dan Hulk-nya bilang kalo dia bukan โ€˜dokterโ€™ yang tepat buat nolongin mas Tony sembuh dari PTSD-nya..

Selesai deh filmnya. Semoga abis baca ini gak pada pengen mites gue pake tanemannya Dr. Maya Hansen.. ๐Ÿ˜€

Sampai jumpa pada cerita penampilan aaโ€™ Obet berikutnya! *kecupbasahh*

Hih, ini wordpress for blackberry kenapa sih ya? Susye bener mau posting dari situ. Grr..ย Baiklah. Lupakan hal itu.

So now I’m working. Again. For a freelance project. Again. At that company I love so much. Again. And i get to see Maishkash each day. Again. ๐Ÿ˜€
And I’m glad. Why? Karena gue bisa berangkat jam setengah 7 saja dari rumah dan sampai kantor jam 8. Terus baca koran dan baru kerja. Nanti pulang jam 5 sore dengan hati bahagia. Oh life is beautiful ๐Ÿ™‚

Kemarin itu juga sempat nonton Avengers sama Mbee di Holiwut. Bioskop langganan jaman ngantor di sini kemarinan itu. Soalnya deket banget bo. Kalo lagi niat olahraga sih bisa sambil jalan2 sore terus beli gorengan, otak2, somay, dsb.. *belah mananya olahraga, chie??*
Avengers seru, dan gue masih ternaksir2 sama Tony Stark. Ada salah satu scene dimana dia bilang dia itu cerdas, tajir, playboy, tapi dermawan. Damn. I like this guy. Hahaha.. Mana mobilnya keren bener pula. Mauuuuuu.. #kode
Pulang nonton Avengers makan nasi uduk pinggir jalan yang ternyata enak! Padahal tiap nyoba tempat makan baru di pinggir jalan kan ya gambling aja gitu. Buat gue sama Mbee, yang penting parkirnya gampang. #mure

Kepikiran banget soal papa belakangan ini. Kepikiran bunda, kepikiran adek2 juga, terutama Putri. Get well soon, papa.. Cause if I ever get married with your son, I want you to be there for us.ย All of us love you and keep praying for you. ๐Ÿ˜ฆ

And now I’m lost in thought. Gotta get back here as soon as I feel better ๐Ÿ™‚

this is what i called “mind reader”

KEMAREN SIANG

Situasi: abis beli flat shoes. Gue masih nyari high heels. Niatan pengen nyeret si emak ke charles & keith.

Emak: mbak, nanti mampir CnK dulu ya. Ibu pengen liat2 flat shoes.
Gue: *doenggggg!* lah, baru mau diajak mampir ke sono!
Emak + gue: *cekakakan*

TADI MALEM

Situasi: di telepon. Gue pengen nonton di bioskop aja.

Gue: eh pengen nonton deh mas. Something borrowed. Yuk?
Him: huahahahahahahahahahaha..
Gue: lah, kok ketawa?
Him: huahahahahahahahaha baru mau ngajak kamu nonton itu, de!
Gue: *ikutan ketawa* apa2an lah kita ini??

Sometimes the three of us could read each other’s mind. And yes, I am their psychic girl who could never decide what to eat when it comes to meal time. Lol.

Posted with WordPress for BlackBerry.

nonton lubang.

kemarin gue nonton The Hole sama Icha, Nanda, Dian, Andra, sama Iman. eh buseeeet itu si Icha asal bener milih pelem! masya Allah ya jantung gue kayaknya udah mau pindah tempat ke deket mata kaki sepanjang nonton.

jadi film ini menceritakan kakak beradik Dane & Lucas yang pindah rumah ke sebelah rumah cewek kece bernama.. bernama.. nahloh lupa gue namanya siapa. hahaha.. maaf maaf. sebentar gue googling dulu ya para pembaca yang baik hati. cups!

oh! namanya Julie. okay lanjut. :p

jadi Dane sama Lucas secara gak sengaja menemukan lubang di basement rumah baru mereka. lubang itu ditutup dan digembok. dasar iseng ya, dibukalah itu gemboknya. mulai deh keluar yang aneh2. tiba2 ada boneka Joker lah, ada anak cewek yang jalan keseret2, dan ada sabuk gede.ย nah hal2 yang keluar dari lubang itu meneror Dane, Lucas, sama Julie.

tadinya gue pikir, The Hole ya film horor biasa. pakai setan2an. hantu2an. ternyata itu cuma efek samping dari pesan moral yang sebenarnya.

rasa takut itu bukan buat dihindari, tapi buat dihadapi.

pada akhirnya, Dane, Lucas, sama Julie berhasil mengatasi rasa takut mereka. happy ending? gak juga. soalnya terakhir2 lubang itu kebuka lagi gara2 emaknya mereka ngintip dan bilang bahwa hal yang paling dia takutin adalah monster di kolong tempat tidur. hadeeeeh.. -___-”

sepanjang nonton, gak cuma Nanda yang sibuk nutupin mata. gue sama Icha juga. gue berbekal pashmina penangkal dingin di kantor sibuk nutupin mata. Icha akhirnya join pashmina gue, yang sebenarnya sia2, bung! soalnya pashmina gue agak menerawang gitu. ๐Ÿ˜ฆ
poor Icha, di tengah2 film si boneka Joker disorot close up dan DIA NGEDIP SEBELAH. omg. gue tau itu pasti menekan banget. hahahaha..

selesai nonton film, kami agak berandai2 apa yang akan muncul kalau kami yang buka lubang itu.
Icha, udah jelas. pepaya dan sepasang mata yang kedip2 sebelah.
Dian, bibir. dia takut banget dicium sama teman2nya. hihi..
Andra, tanggal2 deadline kerjaan. -___-”
Nanda, coro.
gue? plis jangan ketawain gue. gue takut banget sama uget2 dan UPIN-IPIN. ya bukan takut sih kalo upin ipin. gue males banget aja liat bentuknya. no offense ya buat fans beratnya mereka. buat gue, bentuk kepalanya mereka tuh kayak biji alpukat yang udah dikelupas kulitnya. somehow i hate it. untung pas gue ulang taun pada gak inget gue benci banget sama upin ipin. hahahaha..

well, lumayan sih pergi nonton kemarin. agak menghibur juga.. ๐Ÿ˜€

harga diri.

harga diri gue cuma sebatas isi perut dan nonton bioskop ya? lmao. berikut adalah kutipan pernyataan seorang teman:

teflonnya diem2 diganti sama yang karet biar ga sakit kalo tiba2 yang megang teflon berubah pikiran *dengan cara ngerayu yang bawa teflon buat makan sushi atau nyodorin tiket nonton* :p

masya Allah.. terharu loh gue. hahaha..

ya jadi ya sodara2 sekalian. gue itu anaknya sangat pemilih dalam hal makan. gue nggak mau makan kulit ayam kalo nggak crispy kayak ayam KFC. gue juga nggak mau makan jeroan kecuali usus ayam digoreng kering kayak di tukang bubur. gue nggak makan lele karena serem sama bentuknya. gue mengurangi daging kambing. gue juga nggak makan daging sapi yang berlemak. gue gak terlalu doyan coklat susu. tuh. kurang rewel apa coba gue dalam hal makanan.

tapi yang perlu kalian semua ketahui, gue itu nggragas. nggragas itu, hmm.. apa ya? rakus. jadi, pemilih2 gitu, makan gue banyak banget. oh well, gue memang gak banyak makan nasi sih. tapi biasanya, er.. ngemilnya.. er.. banyak.. hehe..

dan belakangan, gue memang lagi sering nonton di bioskop. bukan apa2 bung. lagi banyak film yang bisa ditonton aja. terus entah kenapa gue kalo lagi kesel belakangan ini larinya ke nonton. sejak udahan sama mantan gue, pilihan tempat nonton gue emang jadi beragam. soalnya gak harus negosiasi lokasi dan harga. lumayan yes gue gak perlu nyebrangin jakarta lagi. *tengil*

nah, sepertinya hal itu yang menjadikan teman gue menarik kesimpulan bahwa harga diri gue bisa ditukar sama makan sushi atau nonton. bzzt.. ya nasib ya nasib. eh tapi tolong jangan protes! bahkan Maslow meletakkan kebutuhan fisiologis sebagai kebutuhan yang harus dipenuhi segera sebelum memenuhi kebutuhan lainnya.

terus kok nonton juga diutamain chie?

jadi gini. ketika gue nonton, tentunya gue senang dong ya. kalo gue senang, tentunya gue akan dengan senang hati makan dan gak rewel. itu adalah kebutuhan dasar gue. makan dan gak rewel. jadi bisa dong ya kita masukkan nonton sebagai kebutuhan fisiologis gue? yeah secara gak langsung sih.. *siap2 ditimpuk penganut alirannya Maslow. lol*

baiklah. mari kita tutup malam ini dengan doa agar gue tergerak untuk skripsian instead of main plurk. maklum, gue kan gak punya pacar ya jadi gak ada yang nyemangatin gue secara up close and personal tuh buat bikin skripsi. ๐Ÿ˜€

impulsively movie-ing. :p

tadi sore gue sama Okky nonton The Tourist di Pejaten Village. kalo kata kak Cahyo, cheap movie starred by an expensive actor/actress. ๐Ÿ˜€

sebenernya sih itu impulsif. dari pagi gue memang berencana mau nonton sendirian di margo. ternyata pas gue smsan sama Okky, dia juga bilang mau nonton. ternyata kami mau nonton film yang sama! ya sudah deh kami nonton barengan. haha.. sumpah impulsif abis gue hari ini. lol.

nah ternyata, tempat duduk kami sebelahan sama Taufan. dia ini anak psiko juga. udahlah tuh ya, kami memasuki studio 2 dengan aman damai gemah ripah loh jinawi.ย  pas udah duduk, baru sadar ih kok minggir bener ya. juling gak nih nontonnya? karena masih agak sepi, Taufan usul, gimana kalo geser ke kiri aja, kan kosong tuh. gue sama Okky sih mau2 aja. tapi gue bilang, nanti aja kalo filmnya udah mulai dan yakin di situ gak ada orang..

ternyata Taufannya keukeuh, sodara2. jadi posisi duduknya begini:

kossssoooooooonnngggg – Taufan – Gue – Okky – bapak2 yang bikin kami bertiga cekikikan.

jadilah kami bertiga geser masing2 1 seat ke kiri. gue dan Okky sih aman ya, bangku sudah terbeli. lol. yang gak aman kan Taufan. eh baru juga duduk, tau2 datang segerombolan orang yang bingung kok kursinya ditempatin. akhirnya kami geser kembali ke tempat semula *yang mana bikin bingung kenapa gak Taufan aja yang pindah ke kursi aslinya Okky* sambil cekikikan.
oh, khusus gue sama Okky, kami berdua ngakak gak bisa berhenti sampai tulang pipi gue pegel. bahkan pas filmnya mulai pun gue masih cekikikan kalo inget kejadian itu. hahaha..

selesai nonton, gue dan Okky langsung cao. udah turun 2 lantai nih ya, tau2 Okky nanyain plastiknya. ih. plastik apalagi deh, pikir gue. ternyata belanjaan dia, sodara2! buku hasil diskon 10% yang enteng dan harganya jadi sama kayak di toko buku satunya itu padahal yang dia beli yang edisi bahasa inggris. lol.
akhirnya kami balik lagi ke XXI. masuk lagi ke dalem studio yang masih dibersihin. untung itu buku belom nyasar ke tong sampah. hehe.. next time harus lebih aware lagi ya ky. untung belom dibuang sama mas2nya.. ๐Ÿ˜€

oke. sekarang filmnya. secara umum, ini udah kayak film korea aja katanya Taufan. gue sih gak merhatiin ya. pokoknya kamfret berat ini endingnya. ketebak sih, tapi gue gak nebak endingnya akan begitu. haha..
dan oh my God, itu Angelina Jolie kenapa kece amatttt? sepatunya pengen gue rampok! :p
kalo Johnny Depp menurut gue kayak Limbad di film ini. sungguh deh gue pengen beliin sisir sama gunting biar rambutnya rada cakepan dikit. eh iya, sama shaver juga biar cukur brewok. -____-”

intinya, gak worth it amat kok kalo yang dicari adalah jalan ceritanya. tapi buat yang pengen liat Jolie sama Depp, boleh lah ya.. haha..

next movie to watch: The American.
aduhhh kok taun ini banyak film bagus sih? ini godaan berat di kala ngerjain skripsiii! *pathetic*