saya suka..

Laki2 yang bertanggung jawab. Misalnya, laki2 yang sanggup menyimpan karcis parkirnya sendiri, though akhirnya lupa nyimpen dimana *eyes rolling*.

Juga laki2 yang bermodal menyediakan helm yang proper untuk keselamatan orang yang dia boncengin di motor, though helm itu gratisan pas beli motor *kali ini cekikikan*. Yang penting helmnya proper.

And then, laki2 yang mengeluarkan uang saat kencan tanpa diminta dan tidak mengungkit2 expenses-nya di kemudian hari. Note that, boys! Kalau gak sanggup bayar, please be honest, kami para wanita mau kok diajak sharing bayar. Asal gak keenakan ya.. πŸ˜‰

Terakhir, laki2 yang bisa marahin gue saat gue salah tapi di saat yang tepat bisa berubah jadi anak kucing paling manja sedunia. Er.. Ini gue aja kok yang sukanya manjain orang. πŸ˜€

Oh my, kapan gue ketemu laki2 model di atas ituuu? *lirik kanan kiri. Liat skripsi. Frustrasi. Doh!*

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

postingan campur2

duh rasanya gue pengen nulis skripsi di blog ini aja. *siap2 ditampar* sungguh deh, nulis latar belakang aja rasanya susah dan berat banget. bukan apa2, di bab 1 itu gue harus bisa meyakinkan orang2 yang baca skripsi gue nantinya kalau penelitian gue ini memang perlu diadakan. susah kan. well at least buat gue itu susah. haha.. kemampuan persuasif gue jelek banget. *sebentar gue nge-save dokumen skripsi gue dulu*

okay. gue kembali.

gue bukan orang yang pintar menulis latar belakang. entah kenapa tapi gue selalu berprinsip bahwa suatu penelitian itu ada kalau bukan karena kebutuhan ya karena si peneliti iseng dan ingin tahu aja. sesederhana itu alasan mengadakan penelitian. lagi2 ini dari sudut pandang gue. yang mau protes, silakan nulis blog sendiri. πŸ˜€

awalnya gue yakin dan mantap banget sama topik skripsi gue. detailnya gak usah gue jabarin ya, pasti pada males bacanya karena gue juga gak tau gimana caranya menerjemahkan itu ke dalam bahasa awam. intinya, skripsi gue berkaitan dengan bidang pendidikan, khususnya Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional atau RSBI. dikhususkan lagi, bahasa inggris. nah lho.

sekarang, di tengah kepuyengan gue menyusun bab 1, muncul lah itu kabar dari mana2 kalau RSBI mau dibubarjalankan. mati aja lo mati aja lo mati aja lo. *cari pohon cabe*

eh buyar sudah ini skripsi gue sementara! kakak gue ujug2 Y!M menanyakan seseorang dari masa lalu kami berdua. lucunya, tadi sore gue baaaru aja keinget sama cowok ini. terus berniat pengen nanya sama si kakak kalau udah gak ribet2 amat. eh lha kok keduluan. huahahahaha.. suka sehati gitu deh kita kak, mentang2 ulang taun cuma beda sehari. πŸ˜€

tuh kan gue jadi pengen cerita tentang cowok ini. ma’apkan aku skripsiiii.. aib ini perlu dibagi pada dunia. huahahahaha.. *aib kok bangga sih chie?*

jadi ceritanya taun 2007 itu gue masih aktif ngeblog di multiply. dan sumpah tuhanku blog gue masih ada aja di sana! ih tahik banget nginget2nya. memalukan. masa2 labil gue. huahahahaha.. astaga inang gue maluk banget! hahahaha.. ih tobat banget ini apa sih ID sama password gueeeee? mau gue lenyapkan aja blog laknat itu. hahaha.. ampun tuhan. nggak banget deh kelakuan gue di akhir2 masa SMA itu. cih. hahaha.. *jijik sendiri*

okay. kembali ke topik utama. gue kenal sama cowok ini di multiply juga. sama kayak gue kenal kakak gue juga di multiply. terus naksir2an deh. ih cinta segitiga iplik iplik gitu. yang nyebelin adalah si cowok ini luar negeri! dan entah kenapa berhasil aja dia mengadu domba gue sama kakak gue. cih. sampai sini gue mau lenyap ditelan bumi aja. aib aib aib! hahahaha..

ah pokoknya gue jadi katrok. suka marah2 maki2 di blog gitu. terusnya si kakak yang waktu itu musuhan total sama gue juga nulis2 labil di blog barunya. terus kami baikan. terus sempat ribut lagi. terus baikan lagi, sampai sekarang.

oh God, those old days.. *ketawa gelundungan*

astaga gue gak mau buka2 multiply gue lagi! huahahahaha.. ini harus segera gue lenyapkan dari peradaban dunia maya. merusak karier! hahahaha..

*tetap ketawa gelundungan sambil ngumpet di balik galon*

update: udah gue cancel yey account-nya! ahahahahaha.. *evillaugh*

bad boys vs good boys.

kemarin sore pulang kerja gue nonton acara Katarsis di kanlam. gue gak tau topik besarnya apa actually, karena ketika gue datang, acaranya udah mulai. tapi intinya sih ngebahas tentang bad boys. yup, bad boys. anak nakal. eh, itu mah Ian ya? haha.. cowok nakal mungkin lebih tepatnya. πŸ˜€

gue gak terlalu fokus mengikuti jalannya diskusi kemarin, tapi yang gue tangkap adalah perempuan mendekati bad boys ini karena mereka punya magnet wanita. rebel, atletis, ganteng, biasanya tajir *dan membuahkan kesimpulan gue dan kak Moko, kalo bad boys tapi kere namanya alay :p*
lalu, biasanya perempuan mendekati bad boys ini karena ada prestise tersendiri ketika berhasil mengalahkan perempuan2 lain dan memenangkan hati si bad boy, mengingat perempuan yang ngejar2 bad boys itu buanyak cuy. padahal sebenarnya kan gak menarik ya, cakep2 kelakuannya minus. tapi prestise-nya itu sih yang seingat gue ditekankan oleh dosen gue yang menjadi narasumber. haha..

di awal diskusi *gue belum dateng, tapi diceritain kemudian* sebagian besar perempuan di kanlam kemarin memilih good boys daripada bad boys. nah, gue jadi gatel ingin membahas ini dari sudut pandang dan pengalaman gue.

gue sendiri bukan penggemar good boys, since i ain’t a good girl. haha.. serius deh, gue mah luarnya doang kalem, dalemnya jahat. πŸ˜€
entah ya, gue dari dulu kurang cocok kalo deket sama good boys. track record percintaan gue menunjukkan tanda2 gue gak demen good boys. no offense lho buat para good boys di luar sana. ini kan personal choice. hehe.. eh tapi gak se-bad itu ya bad boys-nya! gue gak betah juga kalo sama orang yang nge-drugs atau kerjanya tiap hari mabok. lah buset. puyeng saya nanti. haha.. but social drinkers are acceptable. πŸ™‚

menurut gue, wajar kalo pada saat remaja seseorang menjadi nakal. hey, itu normal lho dalam teori perkembangan! dan gak cuma dilihat dari sisi psikologisnya aja, tapi juga sisi biologis dimana hormon sedang berkembang2nya. yang menjadi gawat adalah ketika kenakalan remaja itu berlanjut sampai masa dewasa muda, masa dimana seharusnya prioritas hidup orang sudah mulai bergeser dari fokus pada dirinya sendiri menjadi fokus pada kehidupan bekerja dan berkeluarga.
tapi kalo seseorang pernah menjadi nakal, maka seharusnya sih ketika masuk ke tahap dewasa muda, dia sudah akan puas nakal2an dan bisa bergerak ke arah yang lebih baik. beda dengan orang yang gak pernah nakal selama masa remajanya. nanti nakal2nya pas dewasa muda atau bahkan dewasa madya? idih males banget. toyor aja pake teflon. hahahaha..

gue bukannya gak pernah mengencani pure good boys. pernah kok. once. eh, twice. eh, apa once ya? hihi lupa! gue biasanya tertarik sama good boys yang mengarah ke bad boys. :p
nah, gak asik banget deh ngobrol sama si good boy ini. diajak ngomongin musik taunya itu2 doang, ngomongin makanan juga taunya itu2 aja, mal gaul ketika itu dia gak pernah mau mampir padahal gak jauh dari kantornya, and the worst part dia nanya sama gue wine itu apa. *tepok jidat* dikit2 ngebahas kata mama, dikit2 ngebahas kata mama, padahal dia udah kerja. hadeh.. gue yang ketika itu masih remaja totok aja males dengernya. lah ini orang, tuaan dikit baru bandel jangan2. gue ilfil kan jadinya. huahahaha..
nah, gue juga pernah nih mengencani bekas *sok* bad boy. dulunya ngerokok, tapi berhenti dan sok2an nyuruh orang berhenti ngerokok. tapi, coba kita kembali ke karakter bad boys yang gue tulis di atas: magnet wanita. nah si cowok ini sayangnya GAK dikejar wanita. bahkan dia shock ketika tau jumlah laki2 yang mampir2 ke dalam hidup gue sejak SMA. hehe.. bego aja gue bertahan lama sama dia. sekarang mah tolong itu masuk ke dalam kategori aib masa lalu aja ya. hihi.. masa2 jahiliyah gue. πŸ˜€

sekarang sih, kecenderungan gue ketika dekat sama laki2, gue akan menyelidiki masa lalunya. pernah gak ini orang nakal2an pas remaja? bukan apa2, gue mau make sure aja laki2 yang dekat sama gue ini sudah kenyang nakal2an jadi dia gak akan membuang2 waktu gue dengan segala kenakalan terlambatnya. dan 1 lagi, kalo dia pernah mengarah jadi bad boy di masa remajanya, maka tingkat penerimaan dia terhadap kenakalan gue juga akan lebih baik daripada laki2 yang pure good boys. πŸ™‚

what about carelessboy? sebut semua kenakalan remaja, gue rasa dia pernah ngelakuin itu. tapi untungnya sih saat ini gue melihat dia ada di tahap yang baik. walaupun ya magnet wanitanya tetep jalan sih.. lagi jalan sama dia aja banyak bener perempuan yang lirik2, mulai dari lirik malu2 sampai ngeliatin terang2an. yah capek deh gue. masa harus bawa teflon kemana2? nasib deket sama bad boy -___-”
dia jadi magnet wanita gitu, gue sih alhamdulillah dia udah bukan tipe orang yang nanggepin, tapi masalahnya dia itu ISENG! suka pengen ngisengin perempuan2 yang tertarik sama dia. ini beneran bikin gue capek karena gue harus constantly ngingetin dia ‘awas kepeleset’ terus. gak iseng aja dia kepeleset sama gue *terus gue yang disalahin. katanya ngepel kebanyakan obat jadi licin. hiks* gimana kalo dia iseng? itu kan nyari penyakit sendiri namanya. wew..
eh tapi dia sekarang udah gak bad boy kok. but not a good boy, either. he’s a careless boy. πŸ˜€

to close the discussion, kemarin dosen gue juga bilang, jangan karena ngeliat bad boys itu disukai banyak perempuan terus para good boy langsung ubah haluan jadi bad boys. soalnya peminat good boys itu masih banyak kok di dunia ini. dan kalo ngebahas serious relationshit, good boys bisa memberikan yang lebih baik daripada bad boys. ya, balik lagi ke preferensi perempuannya sih, maunya sama good boy apa bad boy. as for me, i want my carelessboy. hihi..

good morning, everyone! enjoy your day.. πŸ™‚

prioritas.

gue sebenarnya senang merencanakan masa depan. rencana setahun, rencana 2 tahun, sampai rencana 5 tahun. dulu2 sih hanya untuk fun. tapi sejak semester 6 kemarin, unsur fun itu berkurang dan rencana masa depan ini menjadi topik serius buat gue.

tahun lalu gue membuat beberapa rencana jangka pendek yang harus gue capai dalam kurun waktu setahun. alhamdulillah yang gak tercapai cuma 1. alhamdulillah. tahun lalu, ini rencana jangka pendek gue:

  1. move on setelah udahan sama calondokter. [checked]
  2. sukses KAUP. [checked]
  3. memperluas koneksi dan kalau bisa sih punya pekerjaan part time. [checked]
  4. lancar magang. [checked]
  5. sukses pelatihan 2. [checked]
  6. mulai skripsi. [checked]
  7. mencoba hal2 baru yang gak pernah gue bayangin sebelumnya akan gue lakukan. [checked]
  8. membuka hati untuk pria baik hati. [checked]
  9. ikut psycamp. [NOT checked]

tahun ini sih rencana gue gak sebanyak tahun lalu. cuma 3 bahkan:

  1. wisuda bulan Agustus 2011.
  2. get a steady job.
  3. mencoba menjalani hubungan yang serius dengan pria mapan-tampan-seiman-bisa diajak nakal2an-suka masak dan makan2.

maka dari itu prioritas gue sekarang ini adalah mengerjakan skripsi dan menekuni pekerjaan jaga warnet. walaupun fee-nya gak heboh, tapi tetap saja itu rekening tabungan gue bisa diisi. kalau biaya hidup sehari2 sih memang masih ditanggung orang tua gue. walaupun gue mulai berada pada tahap malu dibiayain sih. haha.. ouch. cepet lulus dan get a steady job deh gue.

untungnya sih gue masih bisa menahan diri untuk gak main gesek kartu debit ketika liat2 sepatu lucu. sadar diri kakinya cuma 2, jadi gak perlu sebanyak itu kan sepatunya? haha.. untungnya juga gue gak terlalu hobi belanja baju. ini pun masih bisa menahan diri.
yang bahaya kan kalau gue ke toko buku wilayah stationery dan supermarket wilayah makanan. pengeluaran terbesar gue ada di makanan. selalu kalah gue kalau liat makanan. bagaimana ini ya Tuhaaan? T.T

maka dari itu, gue mulai menghitung2 gaji yang akan gue terima awal bulan depan. berapa yang harus masuk ke rekening tabungan, berapa yang boleh gue belanjain, berapa yang harus gue biarin di rekening hidup untuk unexpected expenses di luar dana yang dikasih orang tua.

sedang memikirkan untuk investasi nih gue sebenarnya. diracunin buat ikut reksadana tapi gue masih mikir2 plus minusnya. gue juga belum mikir sedalam itu. gak sempat ey. skripsi dulu deh ini dapet kepastian dari fakultas baru mikir yang lain. πŸ™‚

yeah, prioritas gue saat ini memang udah bergeser dari “jalan2 kemana kita guuuuys?” ke “what can i do to make a living?”. semoga ini gak terlalu berdampak sama kehidupan sosial gue karena gue kalau udah fokus sama suatu hal suka susah bagi waktu. gue tau. gue omdo banget ketika gue bilang pengen jajan ini pengen jajan itu. gue mau nabuuuuuuung.. mengurangi budget jajan2 deh. :’)

oh Tuhan, semoga saya bisa menjadi manajer keuangan yang baik untuk diri saya sendiri. semoga gak sering2 lapar mata. semoga ini perut gak kecentilan ngasih sinyal pengen saat mata ngeliat makanan enak. semoga nanti saya dapet partner hidup yang juga punya perencanaan hidup yang baik. semoga saya cepat dapat jodoh. *lho, melenceng doanya! haha*

kepo + sotoy = ‘perfect’ combo

gue gak suka orang sotoy. dan gue gak suka orang kepo. kayaknya gue udah pernah nulis itu di sini sih ya. tapi tenang, ini tentang orang yang berbeda.

actually, gue adalah orang yang cukup open terhadap kehidupan gue. dengan gue blogging aja sebenernya udah ketauan kan gue semudah itu untuk sharing tentang hidup gue. TAPI. nah. pake TAPI nih. gue tentunya membatasi apa aja yang bisa gue ceritain di sini dan apa yang nggak..

udah begini aja masih ada orang yang suka nanya2 dan maksa. oh com’on boy, grow up! kalo gue bilang gue gak mau cerita ya gak mau! jangan dipaksa atuh lah. lo kayak anak kecil umur 2 taun yang harus banget dijawab pertanyaannya. padahal mau jawab atau nggak kan itu hak gue. lagian pertanyaan dia tuh pertanyaan yang masuk ke kategori PRIVATE. ngebahas mantan lah. ngebahas masa lalu. gue memang segitu gampangnya dipancing buat curhat. tapi gak segampang itu buat bleberin SEEEEMUA isi kepala dan hati gue. gue pernah sempet kesel sama carelessboy gara2 dia nanya kenapa-kenapa-kenapa tapi gue gak mau jawab dan dia setengah ngotot. huh. kalo bukan carelessboy gue banjur pake kopi panas kali. *note: kejadiannya di tempat ngopi, gue sama dia sama2 bawa kopi panas*

untung guenya cepet insaf dan dia ngertiin gue. bleh. topik pembicaraannya gak penting sih. akhirnya gue jawab juga. cuma karena saat itu gue masih sensi aja gara2 kelakuan seseorang kemarinnya, dia jadi kena deh gue sebelin. 😦

terusnya ya, orang2 yang dekat sama gue rasanya udah tau betapa gue craving sama physical touch. eh. kok serem ya kayaknya? haha.. maksud gue, gue tuh selalu suka memeluk dan dipeluk, ciyum2, ngelendot *yayaya, gue udah 22 taun, gak pantes emang, tapi kadang2 boleh dong ya?*, ngusel2,Β  you name it. tapi gak ke semua orang juga. paling banter ke sahabat2 dan keluarga gue.

tapi gak berarti gue suka dipegang/dirangkul/dielus2 begitu aje di depan umum! apalagi sama orang yang statusnya cuma temen gue. no no no, lo BUKAN significant other gue. jangan pegang2 gue kayak baju di bak obralan ye! masih bagus gak gue tampar/tonjok depan umum. sekali lagi kejadian kayak gitu mungkin akan gue tampar beneran. gue capek sih sebenernya ngomong sama dia sampai berbusa dia gak ngerti juga. entah dia yang korslet apa cara bicara gue yang njelimet sampai dia gak paham2. perasaan gue ngomong sama orang lain mereka pada paham deh. -___-“

*sigh* bahkan carelessboy butuh 1,5 bulan buat bikin gue mau meluk dia kalo lagi naik motor.

satu lagi. gue gak suka banget sama orang yang dengan sotoy dan keponya meng-encourage seseorang buat ngedeketin orang lain tanpa dia tau keadaan hati orang itu! pret. makan tuh karier jadi mak comblang. mikir sedikit kenapa sih kalau mau meng-encourage orang? (doh)

tulisan ini udah di draft dari kapan tau, belom sempet di-post. gara2 pagi ini ada triggernya, gue jadi mem-publish ini deh..

P.S. again, ini bukan tentang mas Kepo apalagi carelessboy. about someone as annoying as my ex.

tantrum gara2 Bruno Mars

semua orang aja jadi suka Bruno Mars sejak tersiar kabar dia mau konser.

gue juga mau nontooooonnnnnnn! kampret!

huh. semua gara2 sepasang manusia yang sedemikian signifikannya dalam hidup gue. jadi gue gak bisa dan gak mau nonton.

SIGNIFIKAAAAANNNNNNN. dari LOS manapun. aarrghhhhhhhh! sebelsebelsebelsebelsebel! polllll!

#nasibfansberatBrunoMarsyanggakpunyapacarpasskripsianjadilabil

maaf. gue lagi sensi kayak ibu2 di akhir bulan di mana suami kagak sanggup lagi ngasih uang belanja soalnya udah abis di awal bulan. pffft.

pachelbel’s canon in d-major

pada tau dong sama lagu satu itu??? yap. lagu yang asoy parah itu. dimainin pake piano keren, pake gitar akustik keren, di-remix keren. aduh gue gak tau lagi deh gimana harus mendeskripsikan lagu ini.

bahkan gue sampe punya 6 versi lagu ini di laptop gue. saking cintanya yah. haha.. bahkan ngalahin koleksi ‘so sick’-nya Nanda. πŸ˜€

aaahhh sungguh gue berharap ada pria tampan mapan beriman bisa diajak nakal2an bisa gitaran yang bisa dan mau mainin lagu ini buat gue. solo guitar! yes, itu susahhhhnya naujubilah. klasik pula ye.
minimal ngajak temennya duet deh buat mainin versi Depapepe-nya. nanti gue kasih wetkiss gratis. wooooww, dapet bonus cium dari achie gitu?? nggak dong. nanti gue suruh Momos yang cium. πŸ˜€

*masih dan rasanya akan selalu terkagum2 sama lagu itu.*