Sekilas 2014

Tahun tertidak produktif dalam blogging. Asli, males banget rasanya nulis panjang lebar di blog, walaupun niatan mah selalu ada tapi kok ya begitu di depan layar rasanya nguap semua itu kata2. Tsaaahhh alesan aja kamu Andrina, padahal mah malesnya akut!

*tarik napas super panjang* *keselek*

2014 bisa dibilang tahun paling penuh drama dalam hidup gue, dimulai dari awal tahun anak2 sakit semua dan akhirnya Flossy memilih untuk pergi. Berat banget, walaupun hari ini sih sudah ikhlas tapi kangen banget mah tentu. Apalagi kalau malem2 dan hujan kayak sekarang. Bravo juga awal tahun kemarin harus dibotakin dan butuh 4 jam buat gundulin dia (segitu aja buntutnya gak boleh dicukur, gue dicaplok pas mau nyukur buntut). Untung pas tumbuh semua bulunya jadi tambah cakep..

Dan tentunya drama terluwarbiyasa dalam kehidupan akademis gue yaitu tesis. Tapi syukur alhamdulillah banyak dikasih kemudahan mulai dari pembimbing yang super baik dan selalu sigap kapan gue butuh bimbingan, field yang lumayan lancar, sampai sidang yang banyakan ketawa2 dan gosip kampusnya. Wisuda juga menyenangkan, beda banget lah sama wisuda S1. Wisuda S2 ini lebih berasa harunya. Ya ampuuun, one of my dream really just came true! Karena buat gue pribadi, S1 itu wajib dan S2 itu sunnah, tapi gue sungguh amat sangat kepingin punya gelar S2. Makanya ketika gue wisuda rasanya hati hangat bukan kepalang. MAGISTER SAINS!! Ya walaupun tetep gak ditulis di nama gue juga sih gelarnya 😆

Di 2014 juga gue dikasih lihat banyak sekali bukti bahwa karma itu nyata adanya, terutama karma buat orang2 yang suka jahat sama binatang. Some people bullied my boys and they ended up losing bits by bits of their precious things in life. Gue diingatkan untuk selalu bersikap baik, walaupun mah beraaatttt. Kalo kesel kan nalurinya senggol bacok, apalagi kalo anak2 gue yang disenggol. Hahaha.. Mamak2 galak.

Hmm.. Apalagi ya? Oh iya, di tahun ini akhirnya kembali lagi ke Bali walaupun gak banyak jalan2 tapi sukses dong ke pantai dan bawain babi buat kekasihku tercinta satu2nya mamak Ellen. Iya, dipaket. Iya, nyasar lagi ke tetangganya. Enggak, gue gak makan babi. Gak doyan juga. Iya, megangnya pake ujung jari. Iya, geli gue. Hihihi

Dan as always, setiap tahun ditutup dengan gue ulang tahun. Nothing’s special, cuma seharian makan2 dan sayang2an bertiga. Dan tetep make a wish ingin hidup bahagia sama Mbee dan Apohh, serta kalau bisa punya satu bayi lagi. Aku kangen punya bayi.. 😥

All in all, pastinya gue berharap semua bisa lebih baik lagi di 2015 ini. Dan gue bisa mengumpulkan niat lebih sering untuk blogging. SALAHKAN INSTAGRAM AKU JADI MALES BLOGGING! 😆

Advertisements

day 3: my whole day in a page

Ini masih ganciiiil.. Tapi tentunya gue gak akan menuliskan minute by minute ya, gue gak segila itu. Dikata lagi ngerjain tugas observasi apah! Hahahahahaha..

I woke up feeling awful, soalnya laptop gue masih crash dari kemarin sore. Jangan tanya kenapa, pokoknya diagnosa kudu install ulang. Terus gue masih kesel kan ya, gue nyeduh Spearmint Green Tea-nya Starbucks 2 gelas sambil mindah2in data yang semalem belum sempet karena ngantuk. Tiba2 laptop gue bener sendiri. Gaib banget kaaaannn laptop gueeeehhhhhh T.T

Jam 7 lewat Mbee jemput. Gue sempet nyuapin Apohh kerupuk dulu, baru berangkat sama Mbee ke kampus. Di jalan memutuskan untuk sarapan bubur ayam yang ternyata kalo pagi buka aja doooong! Yihuuuu tau gitu kan gak berdebat ya tukang bubur mana yang ada cakwenya. Hehehe.. Jam 8 lewat berangkat ke kampus. I knooow gue telat, tapi udah ijin ke temen2 yang lain bahwa gue mau ke AJC dulu benerin laptop gue si Grenoir kesayangan ini.

Sampe AJC, isi data, dibilangin bahwa prosesnya 3 jam. Sip, pas tuh sama selesai kuliah. Langsung cusss menuju kampus. Ternyata gak ada kelas pagi boo.. Jadi rumpi2 manis nan intelek sampai kuliah kedua mulai. Was wes wos karena topiknya super confidential dan bisa bikin gue dibedil udin sedunia kalo share di sini. Lanjut makan siang, pesen mie tek tek yang datengnya sejuta tahun kemudian di mana dinosaurus udah pada bangkit dari kubur. *kesel*

Abis makan, berantem sama Mbee karena miskomunikasi, tapi tetep dianterin ambil laptop. Hehehehe.. Balik lagi ke kelas buat diskusi was wes wos bagi2 tugas sampe jam 4 lewat. Pulang deh.. Emoh malem mingguan diskusi lagi sampe jam 8 kayak minggu lalu. Cih. Tak sudi kamiiiihhh!

Pulang ke Cibubur dulu mau tuker mobil aja karena mendung. Ndilalah pas udah di Trans Yogi eh hujannya mulai gak imut lagi. Berhenti dulu pakai jas hujan terus lanjut. Sampai rumah Mbee, gue pipis, ganti kaos, dan duduk2 manis sambil ngelus2 Chiko, kucing papa yang kesepian karena serumah pada ke Bandung. Abis maghrib pun berangkat ke Bekasi.

Di tol mau masuk JORR ternyata macet buuuu sejak 1 kilometer sebelum pintu tol. Akhirnya ubah haluan ke Menteng, jemput mba Arie. Sampe Salemba, gue kebelet pup. Ini antara lucu tapi ngeselin sih. Gue segitu kebeletnya, mau nyari sevel buat numpang pup. Mbee ngelawak, gue tepis. Nepok gue, gue ngamuk. Salaaaaahhhhh aja. Akhirnya matiin AC dan gue bisa kentut. Lumayan deh ya.. Gue bilang sama Mbee, ini bakal keulang lagi kalo aku hamil dan mau brojolan tapi macet. Mamam tuh diamuk istrih. Mwahahahahahaha *evil laugh*

Akhirnya gue pun pup di……… pom bensin Shell karena sevelnya penuh. Hahahahahaha miriiiissss.. Selesai pup, dengan muka lega akupun menuju mobil dan cuss jemput mba Arie abis ngajar. Dari situ baru beneran pulang deh. Menteng-Bekasi 45 menit saja bos. Hahaha..

Sampe rumah, ngemil muffin keju, ngobrol2, bersihin make up, dan ngetik ini. Yuk ah aku bobo duyu. Dadaaaaahhhh!

day 1: basic things about myself

Okay, tugas hari pertama adalah menuliskan hal2 basic a.k.a standar tentang gue. Ceteeeek, udah terlatih pas workshop Appreciative Inquiry kemarin. Mhihihihihi..

Gue adalah seorang mahasiswi S2 di fakultas psikologi suatu universitas terhutan di wilayah Depok. *duile, nyebut UI aja susah bener chie?* Aslinya mah introvert gila dan pemalu tapi kalo udah deket sama orang bakal jadi malu2in. Tapi tenang, gue bisa dijinakkan dengan makanan dan Starbucks. Ehehehehe..

Gue kuliah S2 tanpa perencanaan karier ke depannya mau jadi apa karena sesunggguhnya cita2 mulia gue hanya 2. Punya usaha sendiri sama jadi Personal Assistant Direktur di perusahaan. Oh jangan khawatir, gue banyak menerima cibiran dan pertanyaan kenapa sekolah tinggi2 tapi cuma mau jadi PA sementara temen2 gue cita2nya jadi manaher atau direkturnya sekalian. Ya sekarang belom tercapai sih cita2nya. Semoga segera, dan tolong diaminkan yang tulus yaaaa wahai siapapun yang nyangsang di blog gue. Hihihi

Gue itu OCD kronis kalo kata orang2 terdekat gue. Mulut mendadak silet kalo berurusan sama proofreading dokumen. Spasi keketik dobel aja gue bisa liat. Makanya suka sebel kalo ngetik di touch screen kan gak berasa tuh mencet huruf apa jadi ujung2nya typo. Hidihhhh!! I do pay a lot of attention to minor details kayak pajangan miring, simetris enggaknya suatu benda, dsb. Norak banget lah pokoknya, makanya lagi berusaha agak cuek nih sekarang.

I’m a pathetic friend. Ya secara sini intropert nya, jadi suka gak nyaman berdekatan sama orang. I enjoy my me time too much now I am in my comfort zone. Gue tau ini harus dibenerin, dan gue pelan2 lagi berusaha untuk itu. Gue jadi volunteer, gue berusaha keluar ngeliat dunia, gue ngobrol sama banyak orang, dsb.

Selain keluarga, I love my boyfriend and my dog so much. They are my universe now, for they keep my sanity in place whenever I almost lost them from time to time. Dari mereka gue belajar banyak hal tentang hidup. I am forever a learner. Makanya gue sangat senang berdekatan dengan mereka yang bisa memberikan gue pelajaran tentang hidup dengan cara yang manis.

To close this rambling start, gue mau menyimpulkan bahwa tulisan gue sangat dipengaruhi oleh mood karena aku lagi gaaaaalau! 😆
Udah ah mau bobo mikirin tesis duyu. Sampai jumpa di postingan berikutnyaaaaaaa :3

Posted from WordPress for Android

Monday Madness

I’m still struggling for my assignments. Gila ya semester 3 ini, sungguh bikin stres tapi kok ya gue gak kurus2 sih??

Anyway, salah satu sumber stres gue adalah tesis. Banyak maunya, tapi mesti cari yang do-able dan gak pake kebanyakan printil2 karena ada deadline-nya kan nyoooonggggg.. Kemarin udah ngajuin 1 topik tapi ditolak sama dosen di kelas. Cih! Baru denger seciprit udah main nolak aja. Ngeselin.

Tapi ya sudahlah, life must go on.

Di kala stres begini sih coping paling ampuh emang main sama bocah. Apa daya kadang2 bocah malah jadi sumber stres baru karena sekarang lagi males makan. Udah pun dikasih Drontal karena taun ini kayaknya belum dikasih sama the ex owner. Naga2nya sih gak cocok sama merk dry food-nya. Udah beli merk yang biasa tapi rasa lamb, mudah2an abis ini mau makan lagi.

Urusan ngemil tapi gak usah ditanya yah, kue cucur bapaknya juga diembat sama dia. Zzz.. gue miara anjing apa monster sih segala2 dimakan?? -_-”

Gotta get back to my assignments, or else I’m going craaaaaazyyyyyy..

Posted from WordPress for Android

Seputar September

Hadeeeeuuuuuhh ini berapa lama gue gak blogging? *sapu2*

Gak berasa September udah mau abis aja dan gue udah kudu mikirin topik tesis. I got a few topics dan tinggal ditelaah mana yang paling do-able. Tapi di kehidupan nyata sih sudah mulai mengintervensi orang2 di sekitar untuk ga takut sama Apohh. Beberapa hari ini malah ada cucu tetangga yg suka main ke rumah. Tadinya dki takut banget sama Apohh tapi sekarang udah berani pegang. Belajar juga bahwa ngerawat anjing tuh butuh tanggung jawab besar endesbre endesbre. Intinya ya bu dosen pak dosen, eike biar kata interpensih kacangan lepelnya tapi mengikuti kata hati! Bweeek!

Nah, balik lagi ke urusan bulan September. Anak kambingku udah ulang tahuuuun! Getting older, better, and wiser ya nak.. Poto Apohh usaha tiup lilin akan menyusul. Pokoknya bocah happy, mak bapake gembira ria. 😀

Lalu kemarin itu.. hihihi.. akuh dua tahunan sama bapak Mbee. We had a date seharian di Gading. Mulai dari nyari2 service center Samsung karena tabletnya mendadak mati tapi di service center nyala sendiri. Goib banget emang. Terus lanjut nonton dan fotobox sebagai agenda wajib anniversary di MKG lalu makan pempek di pinggir jalan sesuai rekomendasi Nonod Suronod dan Maliskahh selaku penghuni Gading. Pulang2 ngobrol banyak sambil ngeineken dan nyemirnop. Hati hangat dan teeernyaaataaaa akuuu makiin ciintaaaa sama krim ekooonooomiiiii #eh

Ah ya pokoknya begitulah kira2 rekap bulan ini. Got to go back to those e-books and journals. :*

Posted from WordPress for Android

life is about choices

Well, entah buat keberapa kali gue harus menghadapi kenyataan bahwa hidup itu isinya memilih. Sekarang lagi ada di fase itu (lagi). Setelah harus milih antara resign untuk kuliah atau terus kerja tapi gak tau bakal mau dan bisa kuliah atau enggak. Atau antara staying and waiting or simply leaving.

Sekarang pun begitu. Mesti memilih antara bolos kuliah 1 bulan full atau ngambil kerjaan yang akan membawa gue keliling Indonesia, seeing places I haven’t get the chance to visit yet. Gak usah ngomongin salary karena yang itu mah dateng dengan sendirinya bersama beban kerja. Tapi kesempatan untuk dapet pengalaman kerja dan jalan2 ini yang bikin gue ngeces.

I still have a few days to consider everything. Mbee dan orang tua gue sih udah ngasih ijin, mumpung gue belum sibuk tesis dan belum nikah. Semoga gue bisa memilih yang terbaik. Another dream coming true, hope I can choose wisely..

psychology made easy: talking about group

Gara2 kemaren ada tugas presentasi tentang “Controversy, Creativity, and Valuing Diversity”, gue jadi gatel buat nulis yang rada serius di blog, khususnya sih tentang kontroversi dan perbedaan. Mungkin perlu ditambahin tag “psychology made easy” kali ya di blog ini. Hehe..

Emang udah gak sibuk sama tugas chie?

Masih sih walaupun udah gak segila kemaren, tapi serius deh berhubung blogging itu hobi dan semacam sumber keriaan jadi mau gimana lagi dong? Cung deh yang blogger pasti  ngerti ada saat2 di mana pas lagi sibuk buaaanget justru hasrat blogging malah meningkat. Minimal blogwalking deeeh. Hihihihi.. Lalu pembicaraan ini melenceng kemana2.. :p

So, what did I learn from my presentation topics?

Sebelumnya perlu gue luruskan bahwa kontroversi itu gak persis sama kayak bahasanya media massa yang kesannya negatif banget. Kontroversi di sini mengacu ke konflik yang terjadi dalam kelompok karena ada perbedaan pendapat. Nah, si kontroversi ternyata punya peran penting lho cyin, salah satunya dalam pengambilan keputusan. Coba bayangin kalo satu kelompok semua omongannya sama, gak ada yang beda. Otomatis si kelompok itu sudut pandangnya ya itu2 aja. Sementara buat menyelesaikan masalah, perlu banget adanya berbagai sudut pandang supaya pemecahannya bisa kreatif.

Ya memang sih, agak susah ya untuk memendam dongkol sama orang2 yang beda sama kita. Apalagi kalo kelompoknya tuh terdiri dari orang2 yang takut banget buat stand out differently dan jadinya menghindari adanya kontroversi alias main aman. Belum lagi kalo ternyata dalam kelompok itu ada norma yang ‘meminta’ anggotanya buat jangan ada dusta ribut2 di antara kita. Beuhh. Susah deh malihhh..

Padahal kontroversi itu punya dampak positif lho. Salah satunya jadi bikin produktivitas kelompok meningkat dan keputusan yang diambil juga kualitasnya baik. Ya iyalah jadi baik, wong hasil debat kusir dari berbagai sudut pandang. Selain itu, karena pake adegan kontroversi, kita ‘dipaksa’ buat bikin argumen se-oke  mungkin dan otomatis kemampuan reasoning alias penalaran jadi meningkat. Jumlah dan kualitas ide juga membaik kalo ada kontroversi dalam kelompok.

Itu kan dari aspek tugasnya, nah aspek anggota kelompoknya sendiri gimana? Ternyata eh ternyata, kontroversi kalo disikapi positif justru bisa meningkatkan dukungan sosial antar anggota kelompok! Ikatan emosional sama komitmen buat nyelesaiin tugas juga meningkat, soalnya kontroversi yang baik alias konstruktif bisa memfasilitasi muncul2nya hal2 itu. Belum lagi kalo terus2an terpapar sama perbedaan ketika nyelesaiin masalah, biasanya anggota kelompok malah akan jadi aware sama persamaan yang dimiliki. Hasilnya, ya kelompok lebih solid karena udah tau persamaan yang bikin mereka bersatu sebagai kelompok. :’)

Nah sekarang ngomongin perbedaan. Ini sih variabel yang wajib hukumnya fardhu ‘ain ada dalam kelompok. Ya gimana enggak, meskipun kelompok dibentuk karena kesamaan yang dipunyai, tetep aja ada perbedaan dari masing2 anggotanya. Gampangnya sih ukuran baju. Gak semua anggota kelompok pake baju ukuran S dan kalo cewek pake beha size 32B. Itu aja udah jadi hal yang bikin kelompok punya perbedaan. Masalahnya adalah gimana cara kelompok menghargai perbedaan yang ada itu? Dimusuhin? Oh cencu cidak, kan saya beri combantrin.. 😀

Dampak positif perbedaan sih sebelas dua belas sama dampaknya kontroversi jadi gak akan gue bahas lagi. Yang mau gue note justru dampak negatifnya. Kalo sebagai anggota kelompok kita gak bisa me-manage perbedaan, kita cenderung menolak info baru yang dikasih sama anggota kelompok lain. Padahal belum tentu infonya itu jelek sih, cuma karena beda aja jadinya belum apa2 udah ditolak. Belum lagi ada kecenderungan buat jadi egosentris yang akhirnya ya produktivitas kelompoknya turun. Dampak jelek lainnya? Bakal ada perpecahan yang berkisar antara bullying, prasangka, stereotipe, dsb yang jelek2. Hayo langsung evaluasi kelompoknya deh, sudahkah anda minum yakult hari ini menghargai perbedaan dalam kelompok? :p

Perbedaan itu mesti dikelola lho, karena kayak yang tadi gue bilang, gak bisa banget kita nemuin orang yang persis sama kayak kita. Even twins have their own differences. Emang sih, kelompok yang homogen itu lebih kohesif daripada kelompok yang heterogen. Tapi atuhlah jangan maksain semua orang harus sama kayak lo. Because life isn’t about forcing everyone and everything to meet your standard. Terus kalo orang udah jadi sama kayak lo, hidup lo bahagia? Gak juga sih menurut gue, soalnya kalo kelompok selalu sama dan jadi homogen, ujung2nya malah boring karena gak ada tantangannya.

Ambil contoh orang pacaran deh. Kalo sama sekali gak ada berantem2nya pasti lama2 bosen, soalnya ibarat grafik detak jantung, dia bakal flat terus. Lha grafik detak jantung aja kalo udah flat berarti mati, apalagi hubungan interpersonal antar orang atau lebih gede lagi, antar kelompok? 😆

Mengelola perbedaan ini gak cuma berlaku buat kericuhan dalam kelompok, tapi juga cara kita bersikap sama kelompok di luar kelompok kita. Sering banget tuh kita langsung nge-judge kelompok yang keliatan ‘beda’ sama kita. Wajar sih kalo kata teori, soalnya memang nature-nya manusia buat mempertahankan nilai2 yang dia anut. Tapi kalo udah sampe judging apalagi diskriminasi, wadoooow itu yang bahaya. Di Indo mungkin diskriminasi gak separah di luar negeri ya, yang bisa sampe ngeludahin or nolak buat ngomong sama orang yang beda ras/beda nilai sama dia. Tapi tetep ajaaaa nenek bilang itu berbahayyya heeeyyyy.. *nyanyi pake sisir bulet*

Emang susah2 gampang sih ya berinteraksi dalam kelompok dan antar kelompok. Butuh banyak trik2 dan dapetnya juga trial and error. Gak bisa juga plek2an nerapin apa yang dibilang sama textbook. Apa yang ditulis di textbook emang kondisi ideal, tapi kalo udah ketemu faktanya di lapangan mah bisa bubar kabeh itu teorinya. Apalagi kita tinggal di negara yang buanyyyak banget sukunya. Kalo dikit2 mempermasalahkan orang yang beda sama kita, bakal capek sendiri sih. Apalagi kalo sampe segitu niatnya stalking atau ngegosipin orang yang beda itu, padahal si orang yang dimaksud mungkin malah gak nyadar kalo jadi korban stalker. Mwahahahahah.. Kasian sekali nganaaa~

Well, segitu dulu kali ya sesi Psychology Made Easy-nya. Bukan bermaksud menggurui karena gue juga masih belajar untuk lebih memahami manusia. Mudah2an apa yang gue tulis bisa dimengerti dan mencerahkan semuanya. Maklumin ya kalo ada salah2 kata, newbie ini newbie.. *nyari pembenaran. ehehe..*