menghitung hari menuju TIGA!

Uhwow gak berasa bentar lagi udah 3 tahun aja pacaran sama Mbee. Pernah ada yang bilang lepas 1.5 tahun pacaran akan jadi ngebosenin, apalagi buat yang belum mulai gerak2 cantik mikirin nikah. Not hoping to jinx it, tapi so far sih ya gini2 aja gue sama Mbee. Berantem mah rajin, karena gue berprinsip kalo gak pernah berantem malah bahaya. Hahahaha.. Cuma makin ke sini tuh berantemnya makin gak puguh. Hal2 kecil yang gak penting justru jadi bahan buat berantem. Biasanya karena gue capek, Mbee capek, jadi cranky dua2nya. BOOM! Selamet aje ye.

Kemarin juga sempet ikut pre-marital class, bantuin temen yang lagi bikin tesis tentang pasangan yang udah pacaran serius dan/atau yang lagi nyiapin pernikahan. Kira2 ada 4-5 sesi dan seringnya gue sama Mbee malah cekikikan sendiri karena emang kite belom nyiapin kawinan brooooo. Hihihi.. Jadi emang lebih fokus ngebahas relationship-nya, yang mana menurut gue penting banget lho pasangan buat duduk bareng dan ngebahas hal2 serius tentang mereka berdua.

Kalau dari feedback cici psikolog yang kemarin bikin tesis, sebenarnya pola relationship gue sama Mbee terbilang baik. Dalam artian begini, apa yang gue pikirkan dan inginkan sama apa yang Mbee pikirkan dan inginkan kebanyakan sejalan. Tinggal penyesuaian dikit2 aja di sana-sini, tapi yang prinsip mah sama. Yang bahaya tuh ada partisipan doi yang bedaaaaaa banget gambaran idealnya tentang pernikahan. Jadi pas ikutan sesi tuh pada kaget lah kok pasangan gue ternyata begini begitu dan gak ngertiin gue. Bagus aja kagak berantem di ruangan konsultasi. Hihihihi..

Mikirin nikah sebenernya ada rencana ke sana. Apalagi setelah gue lulus S2 ya bok makin lah ini ditanya2 orang kapan mau nikah. Ahem, situ bayarin resepsi dan biaya hidupnya mau? Cuma gue kan bodo amat ya apa mau dikata lah emang belum siap gimana dong? Hihi.. Yaaaa kalau ditanya kapan juga dari 2 tahun lalu jawabnya tahun depan-tahun depan mulu. Mudah2an sih sekarang beneran tahun depan nikahnya. 😀

Anyway, speaking about getting married kan kudu dipikirin ya tuh pengen akad di mana, resepsi di mana, konsepnya gimana, endesbre endesbre. Aih pusing cyin, rasanya pengen nenggak panadol 1 strip aja gue kalau ditanya2. Cuma kan gak boleh lari dari kenyataan ya.. *sok psikolog* Jadi mari kita mulai liat2 vendor yang kiranya sesuai budget.

Dan kegiatan itu akan dimulai……

um…….

kapan2 aja kalo sempet.

hihihihihihihihi kagak niat nikah banget sih! 😆

jadi pa(w)rents itu susah!

Maafkan yah, daku lagi suka nulis tentang ini, berhubung wadahnya belum jadi alias website komunitas belum dibenerin, jadi ngoceh di mari aja dulu. Ehehehe.. Semoga gak pada bosen 😀

Berkaitan sama postingan gue yang sebelumnya, berat banget ya bok jadi pa(w)rents. Maka dari itu gak kebayang kompetisinya kalo gue udah punya anak beneran, ceunaaahhh ini emak2 kok mulut dan jarinya pada kayak silet. Pasang kacamata kuda aja lah ya! Hup! Untungnya masalah pa(w)renting, gue dan Mbee termasuk orang yang bisa dibilang cuek bebek banget sama komentar orang. Hamdalah berkah bener punya anak ganteng, paling yang dikomenin soal gendutnya yang mana………. it runs in the blood, baby! *liat timbangan* *seret Mbee buat bakar kalori sama2 biar langsingan*

Soal tingkah laku emak bapaknya, ajegile, kudu ati2 bok, copycat bener si bocah ini soalnya. Bener2 punya Apohh tuh jadi tahap belajar untuk nanti ketika punya anak beneran *amin!*. Misalnya gini, gue sama Mbee itu adalah manusia tukang ndusel, dalam artian duduk sebelahan tuh bisa tiba2 ndusel2 gak penting. Atau stolen kisses di pipi pas di rumah atau di mobil. Masalahnya, kalo di mobil kan bocah kite duduknya di belakang ya, lalu lihatlah dia emak bapaknya ndusel2 dan cium2 pipi. Dipraktekin aja lah di rumah. Tadi gue tidur di sofa bed di rumah Mbee sama Apohh, abis aja pipi gue dicium2 dan didusel2in sama anak itu. Gue? Tak bergeming, tepar berat. 😆

Belum lagi gue kadang kan suka bikin gestur ngasih paw ke Mbee sambil melet2 lalu akan di-pukpuk sama dia *iya, kelakuan emaknya emang agak keasu2an alias haus praising* akibatnya apaaaaaa?? Apohh sekarang kalo lagi tiduran di sebelah gue bakal nge-pukpuk kepala gue, dan kadang nyasar ke boobs. APOOOOOOHHHH!!! >.<

2 kejadian ini bener2 bikin gue melek bahwa binatang (dan anak) adalah copycat terdahsyat yang pernah ada di dunia ini. Siyal, ada gitu teorinya di Psikologi, bisa2nya gue meleng. Tapi lebih baik terlambat daripada nggak sama sekali kan, mari kita mulai upaya perbaikan kelakuan emak bapaknya Apohh supaya gak nularin yang aneh2 ke anaknya. 😀

Hal yang perlu diperbaiki adalah gak keseringan pegang gadget depan bocah. Bocahnya suka ngambek kalo gue dan Mbee mulai main gadget apalagi cuma buat main Candy Crush. Wuiiiihh betenya maksimal! Kadang emang kepaksa karena harus ngebahas kuliah atau kerjaan, atau kirim e-mail penting, ya jelasin deh ke si bocah bahwa we need to work for a while, and will get back to him real soon. Ngerti sih, tapi tetep ngambek dulu munggungin emak bapaknya. Jiplakan gue amat siiiih kelakuannya! *tutup mata*

Nah kesimpulannya adalah, pastinya memperbaiki kelakuan sebagai pa(w)rents dulu lah sama Mbee, supaya gak ditiru sama si bocah tua nakal, dalam rangka tentunya membiasakan dan menyiapkan diri untuk nambah anak. Akuuuu mauuuu anjing gede satu lagiiiii.. Boleh ya Mbeeeee? *puppy eyes* *di-pukpuk Apohh*

day 30: anything I want to write about

Finally! Day 30!!

Setelah dengan segala keterlambatan posting akibat memang belakangan ini deadline tugas lagi menggila aja, selesai juga 30dayschallenge ini. Aku terharu sama diriku sendiri. At least I tried. 😀

Terusnya ya, udah terbiasa nulis karena ada topiknya, giliran suruh nulis bebas malah bingung. Hmm.. apa ya.. Oh iya cerita tentang Apohh aja kali ya..

Apohh sekarang lagi diet ketat, soalnya kegendutan. Berhubung ada ancaman harus operasi di bulan Februari/Maret, maka harus didietin supaya…………………………. biaya obat biusnya murah. Ehehehe.. Gak deng, biar nanti dokternya juga gak terlalu repot dan recovery-nya gak ribet. Yah pada intinya sih daku minta doa supaya anak gantengku satu itu gak usah dioperasi. Kasihan anaknya, recovery di usia segitu pasti gak gampang. Ya kalo di-convert ke umur manusia dia ini udah sekitar 40-50 soalnya. Gak kebayang sakitnya, belum lagi efek post-surgery yang pasti bikin dia gak nyaman 😦

Yah intinya sih sekarang bocahnya ngerti bahwa harus diet. Gak ketat banget sih, tapi lumayan lah mudah2an pelan2 bisa nurunin berat badannya. Iya iya, mommy-nya juga kudu diet kok. 😀

Soal lainnya, Apohh naksir ceweeeeekkkk!!!! Jadi dia kenalan sama cewek kalem di shelter, terus naksir, terus udah diajak kawin aja. Tapi si cewek belum mau, ya baru 2x ketemu sih. Tapi kocak banget, pertama ketemu masa gue dijawil2 suruh bantuin dia deketin itu cewek. Hihihi.. Pas ditolak ya gue hanya bisa berkata, sabar ya nak, nanti coba lagi. :p

Meanwhile, doi ditaksir cewek lain yang super seksi, tapi di-friendzone sama Apohh. Ya anggapannya Mbee sih yang naksir dia itu bule Rusia, yang satu lagi bule Inggris yang kejawa2an jadi kalem. Aduh anakkuuuuhhh kamu lucu banget siiih.. Yang manapun pilihanmu mommy sama papaw merestui kok. Tapi inget ya nak, ada tante2 cipit yang mau jodohin kamu sama anaknya. Kapan2 kamu mommy kenalin sama Siti Enjinahh ya. Kalo misalnya dia aneh, ya maklum aja nak, kamu tau mamanya Enjihh kayak apa kan? 😆

day 29: picture of me

I do rarely take a picture of myself now. Gak tau ya, mungkin memang udah lewat masa2 narsisnya. Atau memang dasarnya gue yang lebih nyaman ada di balik kamera dibandingin jadi objek fotonya. The closest thing in my imagination about taking pictures of myself adalah ketika wisuda S2 nanti. AAAAMIIIINNNN AAAAHHHHHH!!

Nah sekarang sih gue sanggup share fotonya yang berdua si anak kambing kesayanganku aja ya.. Hihi..

DSC_0565

Haduh muke gue.. Kesalahan angle dan memang gue gendut. 😀

Ini foto di mobil, on the way mau ke rumah Markisa Simanungkalith buat main sama bayi lelenya. Tumben lho Apohh mau diajak selfie dan pose pula. Biasanya mana mauuuu.. Hahaha..

day 24: seven things I keep thinking about

1. Berapa lama lagi waktu yang gue punya sama Bravo?

2. What kind of future will I have with Mbee?

3. Yang ini udah lurus belom ya?

4. Gue nyetir pas di tengah2 lajur gak?

5. Pengen deh punya rumah yg lahannya gede biar bisa punya banyak anjing..

6. Tesis gue apa kabar?

7. Gue kerja di mana nanti habis lulus?

Posted from WordPress for Android

murka malem2

Aduh gue lagi kesel maksimal bok. Sungguh gemes aku sama seseorang. Seumur2 gak pernah punya partner yang level blahblohnya tiarap kayak gini. Sampe2 gue mikir, partner gue yang dulu si psikolog itu aja gak begini2 amat dogolnya. Ini gue sampe gak tau mau maki2 dengan bahasa mana dan istilah apa saking murkanya.

Mau tsurhat di sini pun gak bisa menutupi identitas eta jelema hiji. Euleuuuuuuhhhhh migrain urang migraiiiiinnnnn! >.<

Ya lesson learned-nya adalah sadar umur, sadar diri, sadar kemampuan. Kalo gak tau jangan sok tau, kalo gak ngerti jangan sok paham, sok asik, sok pinter, apalagi sok kaki kambing. Beneran deh, malu bertanya sesat di jalan dan membuat partner murka sampe pengen ngerakit boneka voodoo seribu biji. Selain itu, janganlah kau berharap disuapin informasi terus2an. Soal yang ini sih sadar umur aja lah pliiiiisss maliiiiihhh gue gemes sendiri nih pengen ngomel2 tapi kentang begini. Zzzz..

day 9: pet peeves

Tugas hari ini kalo di-list mah bakal banyak banget dan bisa berubah2 tiap harinya. Tergantung sama apa yang bikin kesel hari itu. As for me, ada beberapa pet peeves yang cukup sering gue rasakan. So, here we go!

  1. Orang yang parkir mobil terus miring sampe bikin orang lain gak bisa parkir di sebelahnya karena dia makan 2 lahan.
  2. Rencana yang mendadak berubah, apalagi yang ngubah mendadak itu orang yang bikin rencana sendiri, terus gak bilang2 kalo berubah, tiba2 ngomel sendiri kalo diprotes karena rencana berubah. Pffft!
  3. Stupid people yang ngerokok terus asapnya kena ke muka orang tapi gak sensitif buat minta maaf or pindah. Mati aja deh lu pada.. Sebel. I was a smoker, tapi gak gitu juga nyet kalo ngerokok.
  4. Orang main comot makanan dari piring gue. I’m a picky eater, dan makanan yang gue ambil tuh gue piliiiiih banget kayak misalnya nih gue gak doyan jeroan, kulit ayam selain KFC terus apa yang udah gue siapin mau dimakan terus diambil tuh…… Musuhan aja yuk!
  5. Eyeliner yang gak simetris kanan kiri. OCD much?
  6. Orang ngaret kalo janjian yang sesungguhnya urgent dan doi yang butuh.
  7. Orang gak tau apa2 tapi sok taunya setengah mati dan berasa paling kece sedunia.
  8. Orang2 yang nongkrong di Starbucks terus berisik ngobrol.
  9. Barang gue dipindahin tanpa bilang2 terus dibalikin lagi tapi posisinya beda.
  10. Typo error 😀