day 19: places I have lived at

Duh ini tugas terbasi sejagat raya kayaknya secara hidup gue ya muter2 di sekitaran sini aja gak pernah kemana2. Kasian banget sih gue.. πŸ˜†

Dari kecil gue tinggal di Bekasi, selesai SMA baru deh gue melanglang buana ke…….. Jakarta dan Depok. Jakarta pindah ke rumah eyang karena lebih deket untuk kuliah di Depok. Hahahahaha sarua nyaaaaaaa~

Gak ada perbedaan secara signifikan sih buat gue, semuanya rumah buat gue, apalagi Depok. Gak tau ya, rasanya nyaman banget aja kalo udah di kampus. Bisa betah banget gue dateng pagi pulang malem cuma buat nongkrong pas lagi gak ada kuliah. Tapi Depok sekarang gak seasik dulu. Dulu tuh masih banyak tempat makan 24 jam dan masih bisa jual minuman beralkohol di mini market. Jadi kalo tiba2 pengen mimik2 cantik kan gak usah rempong ke Jakarta dulu.

Tapinya sekarang udah ada 2 Starbucks di Depok, means tempat nongkrong gue jadi nambah 1. Thus, barista favorit gue yang biasanya ada di Starbucks Margo udah pindah ke Starbucks kampus, Cuma emang siiih, enakan ngumpet di Margo buat kerja. Lebih gak rame, lebih temaram, lebih konsentrasi aja guenya.

Gak seru lah postingan yang ini. Gue pun lagi dikejar deadline tugas. Hampuraaaaa~

surat terbuka utk pramudi Transjakarta

Yth.
Bapak Apriadi A.
Pramudi on board Transjakarta jurusan Ancol-PGC hari Kamis, 5 Juli 2013 jam 5 sore.

Saya tidak tahu apakah anda akan membaca surat terbuka saya ini atau tidak, tapi saya yakin anda akan lebih malu jika saya menegur anda langsung kemarin di hadapan puluhan penumpang.

Sebagai pramudi on board Transjakarta, saya tahu anda sudah berusaha menjalankan tugas anda sebaik2nya dgn cara memberitahu halte berikutnya sehingga penumpang bisa bersiap2. Tapi saya rasa anda juga tahu bahwa sikap anda selama perjalanan antar halte juga akan diperhatikan oleh penumpang, setidaknya oleh saya dan teman saya, yg karena profesi kami, secara naluriah akan mengobservasi orang2 di sekitar kami.

Saya tidak melarang anda mengobrol dgn teman perempuan yg mungkin pacar anda itu. Tapi saya harap anda tahu bahwa Public Displayed of Affection alias pamer kemesraan di depan umum bukan hal yg wajar di Indonesia kecuali Bali, itupun karena banyak turis. Anda tidak sewajarnya main peluk2an, cubit2an, dan cium2 dahi di depan umum pada jam kerja.

Terlebih lagi, dgn pekerjaan anda melayani penumpang Transjakarta, perilaku seperti itu saya rasa tidak bisa diterima. Kesannya seperti anda digaji utk pacaran di atas bus sambil bekerja. Hey, anda bukan pengamen/kenek di bus patas/metro mini yg bisa unyu2an dgn kekasih anda di atas bus! Anda memang masih menjalankan pekerjaan anda, memberitahukan halte mana yg sebentar lagi akan disinggahi. Saya juga tidak menyalahkan anda 100 persen utk hal ini. Tapi saya harap anda bisa menasehati teman perempuan anda (atau pacar anda??) utk tidak lagi cubit2 rangkul2 manja ketika anda sedang dalam jam kerja. Di luar itu sih urusan kalian, saya tidak perlu dan tidak ingin tahu juga.

Pin di pakaian anda mengatakan tegur saya jika bla bla bla. Saya rasa saya sudah menjalankan hak saya sebagai penumpang utk menegur anda karena tampak tidak serius dalam bekerja. Saya harap jika anda membaca surat terbuka saya ini, anda bisa melakukan introspeksi diri anda dan teman perempuan anda. Istilah “jaga image” menurut saya masih diperlukan kok, khususnya dalam profesi yg bertugas melayani publik.

Sekian dan terima kasih,
Penumpang rutin Transjakarta.

Posted from WordPress for Android

Osaka Takoyaki at Blok M

So, finally I get the chance to try this takoyaki. Gue tau takoyaki ini dari si pacar yang udah bertahun2 jadi langganannya si abang. Pas mau tahun baru gue sempat ke situ tapi tutup. πŸ™‚

Takoyaki ini letaknya di kawasan Blok M situ. Hmm.. Persisnya.. Hmm.. Maafkan saya yang dodol ini. Lupa ey namanya apa! *dirajam massa*

Yah pokoknya di kawasan ruko yang banyak restoran Jepangnya, ada circle K-nya, sama ada supermarket Jepang: Papaya *eh? Apa Pepaya ya tulisannya?? Ya pokoknya itu lah*

Osaka Takoyaki ini persisnya jualan di depan rumah makan padang. Dia cuma majang kompor gitu sih di depan rumah makan padangnya.

Rasanya?? Yummyyyyy!! Takoyaki paling enak yang pernah gue makan di Jakarta.
Gue belom pernah nyoba yang di Gading sih, katanya rasanya mirip2. πŸ™‚

Takoyaki ini kenyal2 lembut, isinya pake tako beneran dan bukan cumi2, terus ada daun bawang sama si jahe yang pink itu.

Pas gue tanya sama si pacar, katanya resep takoyaki ini original dari Jepang karena si abang yang jualan dulu pernah kerja sama orang Jepang. Pas si Jepang balik ke negara asalnya, dia dikasih modal & resep takoyaki buat jualan. Jadinya originalitas itu terpelihara sampai sekarang. πŸ™‚

Harganya juga menurut gue murah banget. Dan yang bikin gue + pacar gembira selalu adalah si abang ini porsi takoyakinya gak sebungkus isi 4, tapi sebungkus isi 12!! 12 boooook! Mabok, mabok deh lo! Bahahahahahahaha..
Gue + pacar kemarin ngabisin 2 bungkus which is 2 lusin dan total kerusakan sekitar IDR 50ribu saja. Murah doooong.. πŸ˜‰

Nah tapi si abang ini jualan di Blok M-nya cuma sore hari, sekitar jam 5-5.30 baru mulai jualan. Kalau siang dia jualan di kampus Binus. Tapi lupa Binus yang mana, ntar gue tanyain si pacar dulu. πŸ˜€
Kalo yang di Binus, dia ada jual Okonomiyaki juga.. Kapan2 pengen coba ah! Hehe..

Setelah berhasil membuat neng Markisa iri maksimal karena gue bisa jajan takoyaki, gue mau pamer si takoyaki nyamnyam hasil karya abang Parlin. *eh ini namanya Parlin beneran! Hahaha*

Happy eating! πŸ˜€

penampakan takoyakinya

penampakan takoyakinya

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

about safety

Tadi pagi, entah ada apa dengan transjakarta. Semua halte penuh dan bus pada lama datengnya.

Waktu lagi nunggu, datanglah 1 bus. Penuh. Orang2 pada maksa masuk sampai akhirnya distop sama petugasnya. Disuruh turun 1 orang. Eeeeh dengan cerdasnya malah naik 1 orang. –”

Terus bus pun berlalu. Ada 1 bapak2 komentar: wah petugasnya galak banget sih. Padahal masih muat tuh!

Gue yang lagi asik2 dengerin lagu via earphone pun seketika ngeliatin si bapak2. Shocked gitu gue. Makin pengen semaput rasanya ketika omongan bapak2 gendheng itu ditimpalin sama 1 bapak di sebelahnya: iya tuh kan masih muat. Pelit amat sih!

Rasanya pengen gue setrum dua2nya. –”

Gue berpendapat sebagai seseorang yang kerja di perusahaan yang mengutamakan safety. Dikit2 perusahaan tuh ngomonginnya safety. Mau meeting ada safety pause. Di tiap lantai ada safety warden just in case ada bencana. Papan peringatan safety terpampang dimana2. Safety helmet selalu siap sedia. Emergency kit selalu ada di tiap meja. Bahkan karyawan bisa kena peringatan kalau ketahuan nelpon sambil nyetir.

Gue jadi sebel banget sama kedua bapak itu. Begini deh, bus itu udah penuh. Tentunya ada kapasitas maksimalnya dong. Kalau diisi terlalu banyak orang, maka:
1. Pintunya gak bisa ditutup dan kalau bus ngerem mendadak, pasti kelempar itu manusia2 dari dalam bus.
2. Kalau ada apa2 dan pintu gak bisa dibuka karena mesin mati sementara orang gak bisa gerak hanya untuk ngambil palu buat mecahin kaca.
3. Meskipun pakai AC, itu semua manusia rebutan oksigen. Bisa sesak napas. Terus pingsan. Iya kalau cuma pingsan. Lha kalau kenapa2?? Kan kasihan..
4. Orang2 pada senderan di pintu karena busnya penuh. Terus kalau tiba2 pintunya kebuka karena pak/bu supir salah pencet? Ya udah I’m sorry goodbye aja selamat ciuman sama aspal.

Belum lagi tiap bus datang orang2 yang di belakang pasti ngedorong2. Hoy, kalo emang itu bus kosong, sabar aja kenapa? Pasti masuk kok!
Dan kalau busnya udah penuh, santai aja cong, nasib tunggu bus berikutnya!

In conclusion, let’s be more aware of safety. Gak cuma buat diri kita sendiri, tapi juga buat orang2 di sekitar kita. Kalau semuanya tertib dan teratur kan enak. Ya nggak? πŸ˜‰

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

quality time: baby labil

Yesterday was my shopping day with Icha. Setelah lulus kuliah dan kerja, emang baru kali ini beneran bisa jalan duaan dan hedonan lagi. Sayang niat mulia makan di Kenny Roger’s roasters gak kesampaian gara2 lg tutup. Hopefully for good. Akhirnya makan di Pancious..

Gue beli high heels yg samaan kayak punya dia. Terus beli dompet baru. Terus beli stocking. Emang deh ya, belanja kudu dicicil2 biar ga berasa borosnya. Hahaha.. Ah tapi kan gue sudah worked hard. I should play harder. #pembelaan

Icha akhirnya cuma beli blush on di The Body Shop. Terus setelah beli dan pulang doi baru ngeh kalau bedaknya abis. Jiaaaah bukan sekalian neng! -_-”

Ada kejadian gak ngenakkin sih waktu Icha nyoba sepatu di Zara. Jd ya, sohib dodol gue ini adalah pengguna high heels yang ciamik. Doi bisa lari2 naik turun tangga, bisa pula nyetir pake high heels. Nah kemaren di Zara, Icha lg nyoba high heels warna cokelat tua yg sebenernya bagus di kulit dia *inget, ini anak kulitnya kayak hantu saking putihnya* lagi ngaca, tiba2 keplitek aja dong! Gue saking kagetnya cuma diem. Well, ini produk Zara yang kurang okay apa gimana ya? Karena high heels si eneng yang mayoritas merk Charles and Keith, dan high heels gue juga, dipake lari2 pun gak keplitek.. Mudah2an gak ada yang keplitek pas pake high heels-nya Zara ya.. Mudah2an cuma sobat dodol gue aja yang lagi apes. Akhirnya Icha gak jadi beli high heels. Gak jodoh kau neng sama heels warna coklat. :p

Pulangnya maceeeet, antri busway-nya lamaaaa.. Panjang juga.. Tapi senang. Next time lagi ya neneng.. Alafyu.. EVIL! πŸ˜€

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

what we called: FATE. :)

tadi pagi gue naik busway ke al azhar pusat. niatan sih ketemu kepseknya buat minta ijin penelitian di sana. alhamdulillah busway dari deket rumah gampang dapetnya, terus transit di UKI juga ternyata gak terlalu penuh. sampai di halte BNN..

masuklah itu segerombolan manusia2 yang bikin bus langsung penuh. tiba2 ada yang manggil gue:

achie!

gue pun nengok. LAAAAAHHH ITU NENENG MARISKA-NYA AKUUUUUU!

ternyata dia mau berangkat ke kantor. baaaru aja dia ngomenin wallpost gue di facebook. dan baru gue mau bbm dia kalo lewat depan kantornya nanti. astaga astagaaaa.. it’s a surprise! astaga aku senang sekaliiii!Β terus ngobrol2 gosyip2 sampai akhirnya misah karena dia harus ke kantor dan gue lanjut. sebelum turun dia ngasih gue susu ultra. haha neeeeng, tau aja gak ada yang ngasih aku susu sejak kamu lulus! emang deh, semua tentang lo tuh ujung2nya ke makanan sama ke hedon. πŸ˜€

neng, ailapyuw so muchooooo.. susssaaaah bener niat mau ketemuan. eh giliran gak diniatin malah makjegagig ketemu di tempat yang tak terduga.

anyway, you really made my day, girl. mamacih yaaa.. cups.