lagi2 KAUP

good mooooorniiiiiing! ahahay rajin ya gue jam segini udah nangkring aja di depan komputer. ets, jangan salah. gue udah ngadep komputer dari jam 6 kurang tadi. gara2nya apa lagi kalau bukan KAUP. yeah, gue dan teman2 gue sudah mulai merasakan Kebutuhan Akan Uang dan Prestasi itu bergeser makna jadi yang sebenarnya: Kutukan Allah Untuk Psikologi 😀

i don’t want to fuss on this. ini kewajiban. ini anak tangga kedua tertinggi sebelum gue lulus jadi sarjana. anak tangga paling tingginya apa? ya skripsi lah. haha..

tapi gimana ya, kadang2 gue dan teman2 ngerasa terlalu capek ngadepin si KAUP ini. ganti konstruk, grasa-grusu nyari teori, bikin item, ditolak, revisi, ditolak lagi. beh. bahkan orang jatuh cinta kayaknya gak begini2 amat deh nasibnya. 😀

gue khawatir. gue cemas. gue pusing. gue deg2an. gue ngerasa gabut. damn..

semoga KAUP ini berakhir manis dan gak memecah belah peer kita ya. aku sayang kalian.. :’)

brain damage = kerusakan otak :p

setahun yang lalu, di ruang kuliah. mata kuliah paling membosankan bagi kami mahasiswa semester 4, di salah satu ruang kuliah yang paling terpencil di fakultas psikologi UI, menjelang jam makan siang.

gue dan 2 orang teman gue mengutuki kenapa minggu kemaren malah cabut, soalnya minggu kemaren yang masuk si dosen baik. sementara minggu ini yang masuk si dosen serem. mamagur, begitu gue dan teman2 gue memanggil dia *gak boleh sebut merk kaaaan? hahaha* masih sebel, karena 1 orang teman gue sukses cabut, soalnya minggu kemaren dia gak ikut cabut. hih.. menyesal kami jadinyaa..

separuh lebih mahasiswa di kelas itu udah pada ngantuk. ada yang asik gambar2, ada yang ngobrol, smsan, online, tidur, dan.. ngemil. hehe.. entah kenapa hari itu ujug2 membahas brain damage. si dosen baik pun bilang sama kami semua,

mamagur ini ahli soal brain damage lho.

kami semua langsung serius. menatap mamagur dengan tatapan penuh keingintahuan. mamagur pun tersenyum yang entah kenapa tampak sangat cantik selama beberapa detik itu. tapi tak ada yang berani menatap matanya, takut di-BZZZZT! hehe sori lokal becandanya.. 😀

setelah puas tersenyum dan membuat kami terkesan, mamagur bilang,

brain damage.. adalah..

hening tiga detik. semua terpukau, menahan napas, siap menerima informasi krusial bagi masa depan kami sebagai mahasiswa fakultas psikologi UI.

KERUSAKAN.. OTAK.

makasih lho buuuuuu.. haha.. kami bisa nerjemahin sendiri kok 😀

the ‘over’ side of me :p

ok. first thing first. gue lebay. L-E-B-A-Y. bukan bukan, nama gue masih achie, tapi gue lebay. sip.

sore ini gue terjangkit virus ABG labil gara2 abis men-stalk seseorang bersama si sahabat. gelo siah sore2 begini, lagi ujan, bukannya mah belajar gitu buat UTS senin depan depannya lagi, apa mikirin KAUP gitu. ini malah ngegosip dan terjangkit virus ABG labil.

ok maaf. hari gue cukup gila. pagi2 kuliah isinya main2 doang. simulasi ini dan itu yang caur parah. kuliah kedua juga sama aja. main2 doang kayak anak TK, yang menambah keimbisilan diri gue. kuliah ketiga? zzzz.. internetan aja gue. benar2 bencana. hahaha..

hah. sebelum gue merusak hari orang2 yang baca blog gue ini karena entry sampah sore2, mendingan gue ludahi.. eh, sudahi saja. dadah!

eh, selamat sore semuanya! saya ngidam bubur ayam pake cakwe 😀

lagi ujan, jangan ujan2an yak ntar pada masuk anjing.

iya iya gue beneran udahan! :p

gue me-rotate layar laptop nanda! xD

semalam, gue dan tim KAUP nginep *lagi* di kosan dian buat ngerjain KAUP. suddenly maddenly, icha minta gue nambahin latar belakang.

terus entah apa yang tadinya mau gue lakuin di laptop nanda *sepertinya sih mau mencet tombol END, tapi karena itu adalah sebuah NETBOOK, jadi gak ada tombol khusus END*, tiba2 layar laptopnya muter 90 derajat, jadi kayak baca buku gitu. gue shock, tidak mengerti apa yang tadi ingin gue lakukan. hal terakhir yang gue ingat cuma gue mencet tombol panah kanan yang juga berfungsi sebagai tombol END.

gue panik! nanda juga panik! tapi sambil ketawa2. di tengah kepanikan dan tertawaan itu, gue sempet2nya bilang,

laptop lo gak rusak kok nda, percaya deh sama gue

akhirnya nanda nelpon temennya, chandra. dibilanglah bahwa gue harus memencet tombol CTRL+ALT+UP. begitu dipencet, yeeeeeeyyyy! balik deh layarnya. Haha..

terus gue seneng, nanda juga seneng, terus kami tertawa, terus kepanikan menghilang, terus dian keasikan mainin layar laptopnya nanda.

ckckck.. KAUP.. KAUP.. penuh godaan dan cobaan 🙂

mampir bentar :D

curi2 waktu sebentar buat nulis di sini.

kemaren udah KAUP. sumpah gilaaaa.. langsung hectic dengan persiapan penelitian. udah disuruh bikin konstruk dan indikator alat ukur. udah gitu kuliahnya dari jam 8 pagi sampe jam setengah 5 sore dengan jeda hanya 1,5 jam. mau mati gak sih? siap2 aja pantat gue tepos dan perut membuncit karena ngemil melulu. hihi..

nah, berhubung dosen gue yang maha cantik itu bilang kalau kita harus positive thinking, gue dan teman2 gue mengubah kepanjangan KAUP yang tadinya adalah Kutukan Allah Untuk Psikologi jadi Kebutuhan Akan Uang dan Prestasi.

kenapa demikian? nanti deh kalau udah sempet gue bikin 1 post tentang si KAUP ini. hehe..

udah ah, mau nyari jurnal lagi buat tugas. hehe..

221009-pemandu sorak sehari

kisah ini terjadi di hari ulang tahun sobat gue si abing. ketika itu gue, dia, dan nanda berjalan2 ke margo city, depok. di sanalah semua kecacatan mental dimulai.

CAMEN #1
kecacatan siang itu dimulai di giant. selesai belanja, gue ngeluyur aja. tiba2 pas lagi mampir2 di tempat sandal karet a la CROCS, mas2 kasir yang tadi nyamperin gue,
“mbak, belanjaannya ketinggalan.”
sumpah, ketika itu gue lebih merasa tolol daripada malu. 😀

CAMEN #2
pesanan siang itu di ichiban sushi. Kania: kani mayo roll. gue: sushi set. Nanda: au apaan namanya yang baby octopus. sudah kenyang? belum, saudara2! sesaat setelah selesai makan, Kania bilang pengen salmon roll. pesen lah dia. terus ditanya sama mbak2 ichibannya,
“ada lagi pesanannya?”
“itu aja mbak.” kata Kania
gue tiba2 menanggapi di saat yang sama, “itu dulu mbak.”
diketawain deh.
“buset Chie! katanya kenyang?” gue cuma jawab “iya” sambil nyengir bego

beberapa menit kemudian, setelah mbak2nya pergi..
“aduh, gue pengen gorengan.”
badan boleh seksi, tapi sekali punya perut karet, tetap akan menjadi karet.

CAMEN #3

Nanda protes ocha panasnya udah gak anget lagi, kelamaan didiemin. terus dia bilang,
“ih ocha gue gak anget lagi.”
gue pun menanggapi dengan ekspresi datar.
“harusnya lo bilang sama mbaknya, mbak, ochaku butuh kehangatan.”
Kania nimbrung sambil ketawa ngakak, “sumpah Chie lo busuk banget!”
hening sejenak.
“gue yang butuh kehangatan!”
Itulah penyakit mahasiswa di Psikologi. PADICUR! PAncing DIkit CURhat. gak peduli kapanpun dimanapun, ada stimulus dikit, langsung curhat colongan! 😀

CAMEN #4
pesanan gue pun datang. chicken stick. ternyata ada 1 potong yang gak kebelah, jadi susah makannya. gede bok! haha. sambil motong pake sumpit, gue komentar,
“duh, kok chicken sticknya ga ada belahannya? dada aja ada belahannya.”
Kania, sekali lagi terpancing umpan tak sadar gue, komentar dengan polosnya,
“ mungkin dia masih kecil jadi belum ada belahannya.”

CAMEN #5
percapakan siang itu membuahkan inovasi baru dalam dunia peranakan internasional, yaitu ANAK INSTAN! dengan motto sebagai berikut,
“ANAK INSTAN. DISEDUH, DIPANGGANG. 5 MENIT JADI. PILIH & SEDUH ANAKMU SENDIRI!”

CAMEN #6
pesanan udah selesai dimakan semua, sambil ngeronce gelang, Kania nyeletuk,
“tau ga, gue mau bilang kita makan tiga ronde, malah kepikiran ngomong tiga roda! hahaha”
stimulus tersebut memancing respok busuk dari gue dan Nanda.
komentar Nanda, “gila. kita makannya bebas nyamuk.”
komentar gue, “jadi kita ga bakal jerawatan.” –>merujuk pada teori bodohnya Nanda yang menyatakan bahwa jerawat diakibatkan oleh gigitan nyamuk. 😀

sudah selesai? oh belum. masih dilanjutin sama Kania,
“perlindungan dari dalam. kalo buat Nanda perawatan dari dalam. perawatan muka! hahaha”
dan semakin menjadi2!
“gunakan sesuai resep dokter. resepnya apa? tiga roda.”
“makan 1 batang per hari. dipotek2 gitu loh. disajikan dingin lbh nikmat.”
dan semakin menjadi2 karena ada 1 orang yang sensitif berat sama kata BATANG.
“hmm.. batang..” –> tanpa sadar ekspresi muka menjadi mesum
“heh heh!” Nanda sama Kania ketawa denger respon gue

CAMEN #7
capek ketawa. dengerin mbak2 di sebelah nawar2in restoran ta wan,
“silakan, ta wan-nya..”
ternyata kekenyangan bikin pendengaran agak berkurang. contohnya, Nanda.
“dia tuh ngomong silakan ta wan-nya ya? gue dengernya silakan pesawatnya.”
“hahahahahahhaha.” gue dan Kania ngakak parah. mana ada orang nawarin pesawat kayak nawarin kacang begitu? 😀

CAMEN #8
semakin menjadi2, akibat stimulus entah dari siapa yang nyebut2 flirting sama mas2 kasir giant *refer ke CAMEN#1*
“gue duduk di atas kasirnya jadi parodinya shutter.” –> ini udah memancing keketawaan
“lo mah bukan shutter, tapi mbah surip!” gue gak bisa nahan ketawa
“tak gendong kemana2! hahahahahha.” Nanda menimpali
“BUSET!” Kania ngakak pasrah ngebayangin dirinya sendiri mengganduli mas2 kasir giant sambil ketawa kayak mbah surip

CAMEN #9
oke. sesi camen akhirnya berakhir. pas mau bayar, Kania nanya sama mas2 ichiban,
“pake debet BNI bisa gak?
“bisa.” kata masnya
sekali lagi terbukti bahwa perut kenyang bisa mengakibatkan kemampuan mendengar jadi berkurang.
“BCA?” –> Kania melafalkan ini jadi BE-SE-A
“BISA.” gue jawab agak kenceng
“yang visa kan?” mas2nya nanya
“hah? tadi katanya bisa.” Kania bingung sambil ngubek2 dompet
“VISA NENG! huahahahahahhahhaha”

mbak birthday 🙂