another search term goib!

INI APAAN SIH KENAPA ADA YANG NYARI AEROBIK DI CIKARANG ITU DI MANAAAAA?????? *ngakak dulu sampe Bunaken*

Haduh astaga ini kocak banget sih maliiiihhh 😆

Maapkaaan, saya bukan warga Cikarang, jadi tidak tahu menahu soal aerobik buka kelas di mana. Lagian, I am more into cardio exercises pake NTC, jadi gak pernah aerobik juga.. Mhihihihihihikkk

Advertisements

search term gaib episode kesekian >.<

Masa yah pagi2 buka dashboard blog liat ada search term beginian:

GAIB! mwahahahahahaha

GAIB! mwahahahahahaha

KENAPA SEARCH TERM BEGITUAN BISA NYANGSANG DI BLOG GUEEEEE??? *ngakak sampe Depok*

Gue gak pernah bahas2 perkosaan di sini, apalagi mamah2 di halaman rumah. Iki uooopppo seeeeeehhhhhh??? Ini.. sungguh.. gaib.. *lanjut ngakak*

 

search term gaib!

Eh eh before I get back to work nih. Mosok ya ada search term yang masuk ke blog gue bunyinya begini:

MBOK YO DIBEDIL

Iki uopppooooooooo??? Sampeyan pikir aku iki tukang bedil bayaran?? =)))))) *ngakak sampe Minahasa*

Suopppoooo sing arep dibedil?? Mhihihihihihi..

Mbuh ah, balik kerja lagi. *tetep sambil cekikikan*

funny.. :D

Lucu soalnya blog gue mendadak jadi menjulang tinggi stats-nya. Mendadak e-mail gue tarantuntung banyak yang komen dan follow gara2 postingan soal Pepi kemarin. Apalagi waktu ada yang komen menuduh gue cari sensasi dengan posting cerita tentang Pepi demi naikin stat blog.

Meh. *brb ngakak keliling kampus*

Asli, itu beneran lucu. Mungkin komen terlucu yang pernah gue dapet ya selama gue blogging. Soalnya ini orang nulisin nama asli + link blog-nya. Tak perlu lah kusebut siapa dirinya. Biar itu antara aku dan dirinya saja :3

Tapi yang jelas, gue gak ada niatan seperti itu lho jeng. Kalau kamis kemarin gak online dari laptop juga gak bakal keluar postingan itu. Gue bukan blogger yang pengen cari popularitas atau sensasi. I blogged because I love writing my daily stuffs. Let’s say this is my online diary. Gue beberapa kali pindah2 blog simply karena memang belum nemu yang sreg dan bertahan lama. Alhamdulillah kayaknya jodoh sama wordpress, dari tahun 2010 awal blogging di sini gak pindah2 walaupun terabaikan akibat twitter dan jadwal pacaran. #eh

Awalnya malah gue blogging bener2 buat diri gue sendiri dan surprised ketika blog gue dibaca orang, karena ya…… Biasanya yang baca juga sohib2 gue yang blogging secretly. Kayaknya gue doang sih di antara mereka yang suka blogwalking ke ‘rumah’ orang terus ninggalin jejak. 😀

Jadi, jeng sudah jeng, jangan tuduh aku lagi ya.. Pedih lho hati ini.. Aku bukan Farhat Abbas yang lagi cari massa karena mau nyapres. Aku cuma mau lulus S2.. :3

tuti.. tu.. tukang ti.. puuuuuu!

Alkisah, beberapa bulan yang lalu blog gue ini kedatengan komentar dari mbak2 manis dan ciamik bernama Pepi. Reminds me of my former boss di kantor dulu, akan tetapi bosku itu serius kecenya, lagipula murah hati dan pecandu Starbucks juga. *melenceng*

Beberapa kali komen2an dan kunjungan balik di blog, sampai suatu hari mbak Pepi ini ngadain giveaway berhadiah bantal alfabet. Gue iseng2 aja ikutan dan ternyata menang. Konfirmasi alamat segala macem, sudahlah. Tunggu punya tunggu kok gak nongol2 ini bantal? Karena aku bukan bantal-fetish maka santai aja lah ya. Gak bayar ini, pikir gue. Pepi emang sempet email gue sekali, nanyain bantalnya udah sampai apa belom. Gue bilang belom dan gak ada balesan email lagi dari dia..

Beberapa hari yang lalu pas Jakarta abis banjir heboh juga sore2 Pepi sempet sms gue minta tolong transferin ke seseorang dengan alasan pesen mug karena dia gak bisa ke atm. Kejebak banjir katanya. Jumlahnya sih gak gede, 160ribu rupiah saja. Tapi buat gue yang paranoid dan gak percayaan sama orang ini, agak berat dong ya minjemin uang ke orang yang belum pernah gue temuin. Minjemin ke temen sendiri aja susah nagihnya kadang2.. *lirik Aan. Sambit pake beha kucing*

Jadilah waktu itu gue nolak dengan alasan gue baru ganti handset jadi mobile banking belum di-set ulang. Ya gak bohong sih, mobile banking gue memang belum balik normal…… bahkan sampe sekarang. Mwahahahahaha.. Anak malas detected. Sempet curiga sih, katanya dia di Bandung, kok banjir juga? Banjir kiriman dari Jakarta? Sekarang air ngalirnya ngelawan gravitasi? Ngana gak tau lagu Bengawan Solo-nya Gesang?? Air mengaliiiir sampai jaaaauuuh, akhirnya keee lauuuuttt.. Mana ada laut di Bandung? Lautan asmara mah ada.. #eh

Sampai akhirnya tadi pagi. Liat ada mention dari [at]atanotoo minta di-follow. Siapa eluh neng? Follow gue engga, maunya di-follow duluan. Gue cuekin karena gue mau lari pagi sama Bravo *ini lebih penting daripada mention orang tak dikenal*

Agak siangan buka twitter lagi liat twit mbak Woro ngebahas jeng Pepi ini. Langsung meluncur ke TKP, buka timeline beberapa orang dan…. TADAAAAAAAA.. Ternyata oh ternyata Pepi itu penipu. Mungkin Pepi itu singkatan dari Penipu Pintar. Atau Penipu Piawai. Atau mungkin Penipu Pisang?? You name it.. :3

Lalu segenap twitter jadi rame ngomongin Pepi. Terus gue jadi ketemu lagi sama jeng Tyka yang dulu pernah komen2an jaman masih blogging di Multiply. Makasih loh Pep, aku jadi ketemu temen lama. Mwahahahahaha..
Gue juga ngecek ke pengrajin bantal yang jadi hadiah giveaway itu dan beliau bilang Pepi belum bayar jadi barangnya gak dikirim. Screenshot ada tapi aku belom masukin ke laptop kak, migrain aku.. Minum panadol dulu ya.. :3

Nah, sekarang di Twitter jadi ada tim investisapi kejahatannya jeng Pepi ini. Ditunggu saja hasil penyelidikannya karena kami para blogger canggihnya semacam FBI digabung sama Insert Investigasi.. :p Akhirul kalam, aku berharap kamu jujur senantiasa ya Pep, jangan menipu orang lagi. Contohlah daku, gak cakep en gak pinter2 amat tapi luar dalem asli. Namaku asli apalagi dadaku. Baek2 ya hidup lo Pep, semoga barokah di manapun kamu berada. Karma does exist lho.

Untuk menutup blogpost awut2an ini, gue akan mengutip Nia Danniaty dan mengubahnya sedikit menjadi,

PEP SUDAH PEP.. =)))))))))))

*ngakak sampe Jayapura*