Food Review: Sozzis Sosis Siap Makan

Disclaimer: Ini murni pendapat pribadi gue sebagai orang yang suka makan dan masak, pleus selalu doyan sama hasil masakan sendiri.

Kemarin itu pas adik gue ospek, doi disuruh bawa sosis siap makan sebagai salah satu lauk makan siangnya. Tapi ternyata gak dimakan bo, karena emang banyak banget makanannya. Yowes deh dibawa pulang lagi kan tuh 2 bungkus. Nyokap gue bilang nanti digoreng aja, atau dimasak buat nasi goreng.

So, pagi ini gue memutuskan buat masak nasi goreng yang isinya adalah daging sukiyaki, sozzis itu, sama bakso udang. Jadi rencananya sozzis yang 1 bungkus dibuat nasi goreng, yang 1 lagi digoreng biasa. Oke lah gue masak seperti biasa.

FYI, nasi goreng adalah masakan pertama yang bisa gue masak, so I pretty much I know how to cook this stuff. Mau nasi goreng variasi apa juga gue hayuk deh, secara wujudnya dia2 juga. Ekspektasi lumayan tinggi lah, secara gue juga doyan sosis kan.

Pas udah jadi…

………..

……….

………

This is the worst fried rice I ever cooked and ate!

Jadi ya, si sozzis ini baunya aneh bo. Bau obat gitu kalo gue bilang. And baunya merajalela nutupin semua bau bumbunya, termasuk bau daging dan bakso udangnya. Jadi ketika nasi gorengnya diendus, yang kecium bau2 aneh gitu. Pas dimakan, rasanya MSG doang.

Gue adalah orang yang sensitif banget sama pork, kemakan tanpa gue tau itu gue pasti mual, migrain, terus gak lama kemudian gue sakit. Nah efeknya gue makan si sozzis ini ya begitu! Baru mual sama migrainnya aja tapi ini. Padahal gue cuma makan 1 iris kecil karena gue gak kuat sama rasa MSGnya yang lebih parah dari nenggak 1 bungkus bumbu mie instan. Jadi mempertanyakan, ini beneran daging, cuma daging2an, atau ada pork-nya ya??

Lesson learned: Jangan percaya iklan deh yang bilang ini rasanya enak, sehat bergizi lah, apa lah. Dari mana bergizinya kalo isinya MSG sama pengawet doang. Gue gak paham kenapa orang2 banyak yang doyan. Mending gue ngemil sosis mentah sekalian, it taste much better than this ready to eat sausage.

Mau nyoba lagi gak chie? Gak deh makasih, mending makan daun salam.. T.T

Posted from WordPress for Android

Advertisements

review tempat sushi di Depok. yang sebelah sevel itu tuuuh..

Jadi hari jumat kemarin gue sama Mbee makan di tempat sushi baru di Depok, yg sebelahnya seven-eleven. Denger2 review, katanya enak dan lebih murah dari Takarajima. Yowes, iseng2 nyoba deh.. Ekspektasi cukup tinggi karena review-nya pada bagus semua.

Pas masuk, lagi sepi banget. Emang udah lewat jam makan siang sih, jadi wajar sepi. Tempatnya lebih luas dari Takarajima dan lebih terang juga. Dari segi tempat, boleh lah.

Lalu begitu duduk dikasih menu. Mulai ilfil gue. Menunya itu 1 halaman isinya foto2 makanan, 1 halaman daftar menu dan harga. Gitu terus. Dan nama sushinya aneh2. Com’on, elu bikin menu sushi fusion, namanya baru, fotonya kecil2. Mana orang tau isinya apaan aja?? Sebutin kek isinya salmon, tuna, unagi, salmon skin, apa lah! Yang standar kayak california roll sih oke. Lha avatar roll? Ekspektasi gue sushinya warna biru lho! Huahahahahaha

Akhirnya gue pesen fusion dragon roll. Karena fusion, unaginya diganti mangga dan smoked beef. Mbee pesen salmon apalah itu. Lalu kami berdua pesen chuka wakame sama chuka idako juga. Chuka wakame-nya standar lah, acceptable but not that delicious. Chuka idakonya enak, tapi potongannya kecil2 banget, jd susah diambil nyaru sama sausnya itu.

Oh iya, wasabi sama si jahe pink itu harus minta ya, karena ga langsung ada di meja. Diambilin sama pelayannya langsung dijatahin. Gue jijik, karena sisa wasabi gue gak mungkin dibuang kan? Masa dituang lagi ke wadahnya dan disajiin ulang? Belum lagi karena pake sumpit sendiri ngambilnya jadi ga bersih deh. Kasian orang yang makan sisa wasabi orang lain. Hih!! –”

Rasa salmon sushi-nya Mbee lumayan, tapi nasinya lengket jadi susah diambil dari piring. Salmonnya cukup fresh tapi lembek banget. Kayak mangga kematengan lembeknya. Salmon mentah itu harusnya masih bisa dikunyah. Ini fresh, tapi kok blenyek.

Nah. Pesenan gue ini yang ngaco. Satu, mangganya kematengan jadi aneh rasanya. Ya lo bayangin aja, kani campur kremes campur smoked beef-mangga mateng blenyek-cabe rawit. Pedes2nya gak rata ada di tiap potongan sushi. Dan setelah gue makan, mulut gue bau bawang merah mentah. Gak ngerti kenapa dragon roll bisa rasa bawang merah mentah. Asyu. Untung bawa sikat gigi sama odol gue.. -_-”

Last but not least, lagi makan terus ada lalat berkeliaran. Udahlah gue ilfil total. Dikasih lilin sih, tapi tetep aja. Lalat. Di restoran sushi. Emoh. Ini pertama dan terakhir kalinya gue makan di situ.

I’m a fond of good food. Syukur2 kalo murah. Tapi gue menganut prinsip bahwa price almost never lies. Maka dari itu, meskipun orang2 pada promosiin restoran ini gila2an, gue gak akan balik lagi. Gak enak2’o makan di situ. Gigi lo true taste of japanese delicacy! Mending gue ke Takarajima kalo lagi kere tapi pengen nyushi.. -___-“

baking project: Rainbow Cake

So here’s what happened when me, the cooking lover, try to bake a rainbow cake yesterday..

Pagi2 udah ribut titip beliin pewarna makanan sama Mbee. Plus whipped cream juga. Yes, I hate butter cream and I think cream cheese would be a bit ‘magtig’ on a hot day. Whipped cream would be perfect for me, the black forest cake lover. πŸ˜€ *sotoy*

Siang2 Mbee udah ke rumah, tp mau ke bengkel dulu dan adek gue yang ganteng itu ada pengajian kelas abis makan siang. Jadi gue sama Mbee cari makan dulu ke luar pas dia selesai servis motor.

Buyar sudah niat bikin kue siang2 karena gue dan Mbee tidur siang berjamaah di karpet ruang tengah. Tau2 dia pindah aja ke sofa dan gue kayak pengungsi, geletakan di karpet. Ternyata dia pindah karena gue tidurnya lasak. Panas bos! Maap ye. πŸ˜€

Kebangun gara2 tukang jait gue dateng buat nganter baju. Abis itu baru deh kita invasi dapur buat bikin kue!

Gue dengan pintarnya milih resep marble cake. Udah curiga sih dan pengen beralih ke resep chiffon cake yang lebih moist. Tapi coba dulu lah. Kruntelan di dapur cilik sama Mbee. Dapur berasa sumpek. Pokoknya dapur kita nanti mesti gede ya Mbee! πŸ˜€

Kuenya sih jadi, alhamdulillah cukup enak dan bisa dimakan. Tapi gue gak puas karena terlalu kering. Gue lupa kalo marble cake itu teksturnya kering. Aku suka cake yg moist. Hehe..

Besok2 bakal ganti resep pake sponge cake atau chiffon cake aja. Haqul yaqin jadi kalo itu, secara gue lebih berpengalaman bikin cake yang begituh. Hehe..

But for a first timer, it’s not bad karena adek gue si tukang makan sampe nyomot2 lagi pagi ini. Emak juga doyan meskipun ngatain cake gue sama Mbee kayak mobil box roti. Ya sih mak namapun kuenya ditumpuk! Hahahaha.. Mbee masih bisa bawa pulang dikit. Gatau diri amat ya gue bawainnya cuma dikit. πŸ˜€

Berikut penampakan Rainbow Cake sebagai upaya pertama gue baking tandem sama mas patjar. πŸ™‚

And yes, this is what we called baking together. πŸ˜‰

Rainbow Cake by me and Mbee :D

Rainbow Cake by me and Mbee πŸ˜€

Pagi2 abis subuh seperti biasa tidur lagi. Bangun2 baca bbm dari bunda (mamahnya Mbee). Hatiku hangat. πŸ™‚

katanya bunda :D

katanya bunda πŸ˜€

Osaka Takoyaki at Blok M

So, finally I get the chance to try this takoyaki. Gue tau takoyaki ini dari si pacar yang udah bertahun2 jadi langganannya si abang. Pas mau tahun baru gue sempat ke situ tapi tutup. πŸ™‚

Takoyaki ini letaknya di kawasan Blok M situ. Hmm.. Persisnya.. Hmm.. Maafkan saya yang dodol ini. Lupa ey namanya apa! *dirajam massa*

Yah pokoknya di kawasan ruko yang banyak restoran Jepangnya, ada circle K-nya, sama ada supermarket Jepang: Papaya *eh? Apa Pepaya ya tulisannya?? Ya pokoknya itu lah*

Osaka Takoyaki ini persisnya jualan di depan rumah makan padang. Dia cuma majang kompor gitu sih di depan rumah makan padangnya.

Rasanya?? Yummyyyyy!! Takoyaki paling enak yang pernah gue makan di Jakarta.
Gue belom pernah nyoba yang di Gading sih, katanya rasanya mirip2. πŸ™‚

Takoyaki ini kenyal2 lembut, isinya pake tako beneran dan bukan cumi2, terus ada daun bawang sama si jahe yang pink itu.

Pas gue tanya sama si pacar, katanya resep takoyaki ini original dari Jepang karena si abang yang jualan dulu pernah kerja sama orang Jepang. Pas si Jepang balik ke negara asalnya, dia dikasih modal & resep takoyaki buat jualan. Jadinya originalitas itu terpelihara sampai sekarang. πŸ™‚

Harganya juga menurut gue murah banget. Dan yang bikin gue + pacar gembira selalu adalah si abang ini porsi takoyakinya gak sebungkus isi 4, tapi sebungkus isi 12!! 12 boooook! Mabok, mabok deh lo! Bahahahahahahaha..
Gue + pacar kemarin ngabisin 2 bungkus which is 2 lusin dan total kerusakan sekitar IDR 50ribu saja. Murah doooong.. πŸ˜‰

Nah tapi si abang ini jualan di Blok M-nya cuma sore hari, sekitar jam 5-5.30 baru mulai jualan. Kalau siang dia jualan di kampus Binus. Tapi lupa Binus yang mana, ntar gue tanyain si pacar dulu. πŸ˜€
Kalo yang di Binus, dia ada jual Okonomiyaki juga.. Kapan2 pengen coba ah! Hehe..

Setelah berhasil membuat neng Markisa iri maksimal karena gue bisa jajan takoyaki, gue mau pamer si takoyaki nyamnyam hasil karya abang Parlin. *eh ini namanya Parlin beneran! Hahaha*

Happy eating! πŸ˜€

penampakan takoyakinya

penampakan takoyakinya

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

from my sizzie :)

kopi Toraja! :D

kopi Toraja! πŸ˜€

Look, aku dong dioleh2in kopi Toraja sama my lovely sizzie. Mamacih mbaknya akuuuuuu.. Nanti oleh2 lebaran kemaren aku kasihin langsung ya kalo pas ketemu, kurirnya mengkhawatirkan abisnya. Hihi..

*peyukkecupmysizzie*

Sent from Achie’s black gemstone. πŸ˜‰

caffeine

caffeine adalah sumber produktivitas gue. gue cinta banget sama yang namanya kopi. dan cokelat. dan green tea. nggak, gue nggak begitu suka teh biasa. basically gue anak dari pasangan pecinta kopi. so, kalau gue lebih memilih kopi daripada teh, wajar bukan? it’s in the blood. lol.

tapi pagi ini, caffeine gue nggak bersumber dari kopi. tapi dari ini:

green tea cream frappuccino πŸ˜‰

delicious. not too much caffeine inside so i won’t get dizzy, but could make me stay awake, considering i only slept for two hours last night. πŸ™‚

happy monday everyone!

Starbucks Universitas Indonesia

halohhh semuanyaaaa.. kembali lagi bersama achie yang masih tetep ngerjain revisi di sini.. hahaha..
iya, revisinya belom selesai. ini masih ngerjain kok. tapi mau cerita dulu yaa.. hihi..

jadi, sebagian orang mungkin udah tau ya kalau Starbucks buka gerai di UI Depok, tepatnya di Perpustakaan Pusat yang baru. setelah 2 minggu buka, akhirnya tadi gue ke sana juga. cek cek becek gitu ceritanya. awalnya habis pelatihan dosen tadi pagi, gue diajak bos gue terkeceh yaitu Monchi buat ke perpus pusat, nyari ruangan buat pelatihan fasilitator. ampun Tuhan, itu perpus segede2 kampret terus gue naik turun bolak balik pake tangga aja soalnya lift-nya cuma ada sampai lantai 4. dan gue beserta bos Monchi naik sampai lantai 7. yuk mareee.. adanya kami pegel. -___-”

habis dari situ, mampirlah ke Starbucks. dari awal emang ada niatan ke situ sih, mau ngerjain revisi di sana. terus bos Monchi juga mau beli kopi pakai botol minumnya. eh terus akyuh dibayarin! ihiy.. sering2 sulap Starbucks ya bos Monchi.. ailapyu pak boskuhh! eh gajadi deh! bosnyah udah ada yang punya. *melipir pergi. takut diselepet calon istrinya bos Monchi. hahahaha*

terus kesan gue selama di situ? enggak asik! terlalu crowded. ya namanya juga di kampus ya.. rame banget aja itu Starbucks-nya. huhu.. jadi ngerasa lebih enak yang di Margo suasananya. tapi emang karena dinding isinya kaca melulu jadi terang. pemandangannya juga danau yang kayaknya seger dan bikin gue pengen nyebur.*gajadi ah. danaunya lagi bau*

lumayan deh buat kerja kalau kepepet dan malas ke Margo. tapi gue tetap pilih buat ke Starbucks Margo sih sebenarnya. lebih nyaman buat kerja. hehehe..