sekilas tentang ibu2 di pulau Jawa bagian sana :)

Back in April I wrote some things about Mbee’s mom, but being the usual me, lupa brooo mau di-post di marih! *toyor diri sendiri*
Maka dengan harapan lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, hup! Di-upload sekarang ajaaaaa hahaha

…………

A couple of weeks ago, mamah, Mbee’s mom came to Jakarta. She’s still working in Kediri dan baru akan pensiun pertengahan tahun ini. She stayed for almost a week here, dan berhubung gue udah lama gak blogging karena gak punya bahan tulisan, popped up lah pengen nulis tentang mamah. 

Mamah (iya, pake H) itu ibu2 perkasa idolaku. Mamah itu gambaran how I want to be when I’m much older than today.

Di mata orang lain dan mungkin beberapa mantan pacarnya Mbee, mungkin mamah itu ibu2 dingin yang jutek. Padahal, mamah itu menurut gue (dan mungkin menurut mantan asiknya Mbee), adalah ibu2 super nyantai, lempeng, dan apa adanya. Mamah itu wanita karier, tapi jago masak. Mamah itu galak, tapi perhatian.

Dari pertama gue ketemu mamah, gue langsung ngerasa nyaman, gak pernah ada rasa gue harus jaim kayak sebelum2nya gue dikenalin ke orang tuanya pacar gue. Padahal mamah ya segitu lempengnya aslik, gak yang eh iyaaaa aduuuuh ini anak gadis cakep amaaat udah berapa lama sama anak tante?

Nope. Mamah cuma yang, oh iya, udah sana ngobrol lagi. Terus naik ke kamar atas. Lha?? Hihihihi

Sampe sekarang ya begitu sik, udah mau pacaran 3 tahun juga gak ada perubahan antara gue sama mamah begini2 aja. Dibilang deket juga gak yang sampe teleponan gitu, dibilang gak deket ya gak juga sih. Hmm, mungkin bisa dicontohin begini. Pas kemaren mamah mau ke Jakarta, rencana semula adalah cuma 3 hari, berangkat Kamis, pulang Senin. Lalu gue protes lah sama Mbee kenapa sebentar amat. Lalu dia nelpon mamah, dan menyampaikan komplain gue. Lalu telepon dikasih ke gue suruh ngomong sendiri. Dan dengan malu2 kambing kusampaikan komplainku. Tau2 mamah bilang ya udah deh pulangnya abis Pemilu. *koprol kesenengan sambil terharu*

Lainnya, soal makanan. Mamah itu paling bawel ngingetin gue buat jaga makan biar gak kegendutan. Bukan apa2 sih, concern mamah cuma kesehatan, jadi gue cuek aja diledekin gendut pun sama mamah. Hahahaha.. Tapi udah ngeledek gitu, tiap mau ke Jakarta, oleh2 buatku sejibun!! Giliran gak bawa oleh2 karena emang gak sempet mampir malah minta maaf. Ya kaliiiiiii kenapa juga sik minta maaf? Kan aku jd berasa celamitan😥

Lebaran kemaren malah sempet mau dibawain burung belibis siap goreng. Mak!!!! *pening* untung kemaren cuma dibawain keripik tahu sama abon cabe teri! Wooohooooo sungguh pengertian mamah ini padaku!

So far, gue gak pernah ngalamin love-hate relationship sama mamah. Mungkin karena mamah sendiri juga somehow menghargai gue apa adanya. Gue yang kalo pake baju masih amburadul ini padahal mamah berjilbab. Gue sangat bersyukur mamah gak pernah ngeribetin hal2 prinsip kayak gitu. Gue gandengan pelukan sama Mbee depan mata mamah juga mamah gak rempong. Ya gue juga tau batas sih, gak bakal gue nongol depan mamah pake tank top lalu ciuman sama Mbee. Bisa serangan jantung gue juga x))))

Satu hal yang gue kagum banget dari mamah adalah ikhlas. Ikhlas jauh dari anak, ikhlas dengan semua permasalahan hidupnya, ikhlas anaknya pacaran sama perempuan sangar, ikhlas segala2. Gue ngebayangin kisah hidup mamah aja rasanya mau semaput, let alone kalo gue yang kudu ngejalanin mah udah bunuh diri dari kapan tau. Ku yakin ku tak sanggup. Tapi mamah bisa banget nerima semua takdirnya, semua yang ada di depannya, gak pernah ngeluh, and that’s it!!

Mamah mungkin bukan ibu2 hangat yang bisa peluk2an cipika cipiki sama pacar anaknya. Mamah mungkin bukan ibu2 yang bisa ikrib gosipan heboh kayak temen sama pacar anaknya. Tapi mamah bisa ngajarin pacar anaknya untuk ikhlas, sesuatu yang masih susah dia pelajari dan pahami.

Terima kasih mah, for letting me and trusting me to love your one and only son. Terima kasih karena gak pernah mempermasalahkan hal2 kecil yang sering jadi sumber keributan calon mertua-calon menantu. Terima kasih juga karena mamah jadi orang pertama yang akan marah kalo aku gak kerja dan jadi ibu rumah tangga. Terima kasih karena sudah mengajarkan pacar anaknya untuk punya cita2 baru: pengen jadi kayak mamah. I love you mah, though I probably will never say these words out loud to you.

Posted from WordPress for Android

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s