psychology made easy: talking about group

Gara2 kemaren ada tugas presentasi tentang “Controversy, Creativity, and Valuing Diversity”, gue jadi gatel buat nulis yang rada serius di blog, khususnya sih tentang kontroversi dan perbedaan. Mungkin perlu ditambahin tag “psychology made easy” kali ya di blog ini. Hehe..

Emang udah gak sibuk sama tugas chie?

Masih sih walaupun udah gak segila kemaren, tapi serius deh berhubung blogging itu hobi dan semacam sumber keriaan jadi mau gimana lagi dong? Cung deh yang blogger pasti  ngerti ada saat2 di mana pas lagi sibuk buaaanget justru hasrat blogging malah meningkat. Minimal blogwalking deeeh. Hihihihi.. Lalu pembicaraan ini melenceng kemana2.. :p

So, what did I learn from my presentation topics?

Sebelumnya perlu gue luruskan bahwa kontroversi itu gak persis sama kayak bahasanya media massa yang kesannya negatif banget. Kontroversi di sini mengacu ke konflik yang terjadi dalam kelompok karena ada perbedaan pendapat. Nah, si kontroversi ternyata punya peran penting lho cyin, salah satunya dalam pengambilan keputusan. Coba bayangin kalo satu kelompok semua omongannya sama, gak ada yang beda. Otomatis si kelompok itu sudut pandangnya ya itu2 aja. Sementara buat menyelesaikan masalah, perlu banget adanya berbagai sudut pandang supaya pemecahannya bisa kreatif.

Ya memang sih, agak susah ya untuk memendam dongkol sama orang2 yang beda sama kita. Apalagi kalo kelompoknya tuh terdiri dari orang2 yang takut banget buat stand out differently dan jadinya menghindari adanya kontroversi alias main aman. Belum lagi kalo ternyata dalam kelompok itu ada norma yang ‘meminta’ anggotanya buat jangan ada dusta ribut2 di antara kita. Beuhh. Susah deh malihhh..

Padahal kontroversi itu punya dampak positif lho. Salah satunya jadi bikin produktivitas kelompok meningkat dan keputusan yang diambil juga kualitasnya baik. Ya iyalah jadi baik, wong hasil debat kusir dari berbagai sudut pandang. Selain itu, karena pake adegan kontroversi, kita ‘dipaksa’ buat bikin argumen se-oke  mungkin dan otomatis kemampuan reasoning alias penalaran jadi meningkat. Jumlah dan kualitas ide juga membaik kalo ada kontroversi dalam kelompok.

Itu kan dari aspek tugasnya, nah aspek anggota kelompoknya sendiri gimana? Ternyata eh ternyata, kontroversi kalo disikapi positif justru bisa meningkatkan dukungan sosial antar anggota kelompok! Ikatan emosional sama komitmen buat nyelesaiin tugas juga meningkat, soalnya kontroversi yang baik alias konstruktif bisa memfasilitasi muncul2nya hal2 itu. Belum lagi kalo terus2an terpapar sama perbedaan ketika nyelesaiin masalah, biasanya anggota kelompok malah akan jadi aware sama persamaan yang dimiliki. Hasilnya, ya kelompok lebih solid karena udah tau persamaan yang bikin mereka bersatu sebagai kelompok. :’)

Nah sekarang ngomongin perbedaan. Ini sih variabel yang wajib hukumnya fardhu ‘ain ada dalam kelompok. Ya gimana enggak, meskipun kelompok dibentuk karena kesamaan yang dipunyai, tetep aja ada perbedaan dari masing2 anggotanya. Gampangnya sih ukuran baju. Gak semua anggota kelompok pake baju ukuran S dan kalo cewek pake beha size 32B. Itu aja udah jadi hal yang bikin kelompok punya perbedaan. Masalahnya adalah gimana cara kelompok menghargai perbedaan yang ada itu? Dimusuhin? Oh cencu cidak, kan saya beri combantrin..😀

Dampak positif perbedaan sih sebelas dua belas sama dampaknya kontroversi jadi gak akan gue bahas lagi. Yang mau gue note justru dampak negatifnya. Kalo sebagai anggota kelompok kita gak bisa me-manage perbedaan, kita cenderung menolak info baru yang dikasih sama anggota kelompok lain. Padahal belum tentu infonya itu jelek sih, cuma karena beda aja jadinya belum apa2 udah ditolak. Belum lagi ada kecenderungan buat jadi egosentris yang akhirnya ya produktivitas kelompoknya turun. Dampak jelek lainnya? Bakal ada perpecahan yang berkisar antara bullying, prasangka, stereotipe, dsb yang jelek2. Hayo langsung evaluasi kelompoknya deh, sudahkah anda minum yakult hari ini menghargai perbedaan dalam kelompok? :p

Perbedaan itu mesti dikelola lho, karena kayak yang tadi gue bilang, gak bisa banget kita nemuin orang yang persis sama kayak kita. Even twins have their own differences. Emang sih, kelompok yang homogen itu lebih kohesif daripada kelompok yang heterogen. Tapi atuhlah jangan maksain semua orang harus sama kayak lo. Because life isn’t about forcing everyone and everything to meet your standard. Terus kalo orang udah jadi sama kayak lo, hidup lo bahagia? Gak juga sih menurut gue, soalnya kalo kelompok selalu sama dan jadi homogen, ujung2nya malah boring karena gak ada tantangannya.

Ambil contoh orang pacaran deh. Kalo sama sekali gak ada berantem2nya pasti lama2 bosen, soalnya ibarat grafik detak jantung, dia bakal flat terus. Lha grafik detak jantung aja kalo udah flat berarti mati, apalagi hubungan interpersonal antar orang atau lebih gede lagi, antar kelompok?😆

Mengelola perbedaan ini gak cuma berlaku buat kericuhan dalam kelompok, tapi juga cara kita bersikap sama kelompok di luar kelompok kita. Sering banget tuh kita langsung nge-judge kelompok yang keliatan ‘beda’ sama kita. Wajar sih kalo kata teori, soalnya memang nature-nya manusia buat mempertahankan nilai2 yang dia anut. Tapi kalo udah sampe judging apalagi diskriminasi, wadoooow itu yang bahaya. Di Indo mungkin diskriminasi gak separah di luar negeri ya, yang bisa sampe ngeludahin or nolak buat ngomong sama orang yang beda ras/beda nilai sama dia. Tapi tetep ajaaaa nenek bilang itu berbahayyya heeeyyyy.. *nyanyi pake sisir bulet*

Emang susah2 gampang sih ya berinteraksi dalam kelompok dan antar kelompok. Butuh banyak trik2 dan dapetnya juga trial and error. Gak bisa juga plek2an nerapin apa yang dibilang sama textbook. Apa yang ditulis di textbook emang kondisi ideal, tapi kalo udah ketemu faktanya di lapangan mah bisa bubar kabeh itu teorinya. Apalagi kita tinggal di negara yang buanyyyak banget sukunya. Kalo dikit2 mempermasalahkan orang yang beda sama kita, bakal capek sendiri sih. Apalagi kalo sampe segitu niatnya stalking atau ngegosipin orang yang beda itu, padahal si orang yang dimaksud mungkin malah gak nyadar kalo jadi korban stalker. Mwahahahahah.. Kasian sekali nganaaa~

Well, segitu dulu kali ya sesi Psychology Made Easy-nya. Bukan bermaksud menggurui karena gue juga masih belajar untuk lebih memahami manusia. Mudah2an apa yang gue tulis bisa dimengerti dan mencerahkan semuanya. Maklumin ya kalo ada salah2 kata, newbie ini newbie.. *nyari pembenaran. ehehe..*

3 thoughts on “psychology made easy: talking about group

    • Hehehe tandanya kelompok Hani gak bisa menghargai perbedaan tuuuuh.. Memang budaya di Indonesia begitu sih ya, susah buat ngeliat orang yang sekelompok sama kita terus beda dan nerime perbedaannya..😦

  1. “Cung deh yang blogger pasti ngerti ada saat2 di mana pas lagi sibuk buaaanget justru hasrat blogging malah meningkat” <— hahahaha sayapun suka gitu😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s