social climber at its best

I heard this one story from a friend of mine, semoga bisa menjadi pembelajaran buat kita semua ya🙂

P.S. di depan: Cerita disensor sedikit demi keselamatan umat manusia dan gue ceritanya dari sudut pandang orang pertama.

I have this one friend, sebut aja namanya Kayla. Di lingkungan pertemanannya, Kayla dikenal sebagai orang yang pelit. Tadinya sih dikira emang pelit dari sononya, ternyata karena uang jajan yang dikasih sama orang tuanya selalu ngepas buat ongkos ke kampus dan makan 1 kali di kampus. Ya, kalo lagi hoki dikasihnya sih lebih. Lebihnya? Hmm.. let’s say cuma 25% dari total uang jajannya hari itu. Yeah, keterbatasan itu yang bikin Kayla keliatan pelit di mata gue dan temen2 yang lain.

Tadinya di geng gue, Kayla gak dianggep ada. Sorry to say, geng gue kebetulan isinya anak orang tajir semua. Kayaknya sih gue yang paling kere di sini. Tapi berhubung dari semester2 awal kuliah gue sering dapet kerjaan freelance dan masih dikasih uang jajan juga sama orang tua, so far sih gak pernah ada pressure. Orang tua gue juga dari dulu memang menanamkan nilai bahwa beli barang bagus biasanya ada konsekuensinya, yaitu harga. Walaupun gak jarang nemu barang bagus dan harga terjangkau. But if you want to get the best quality of a product, usually you’ve got to pay more than the usual, right?😉

Dari awal, Kayla selalu ngemis2 biar diajak jalan sama geng gue. Tapi ya gitu deh, tiap nongkrong di mana, yang dibeli pasti yang paling murah atau nodong kita2 buat ngejajanin. Lama2 ya bete lah, kok dia nodong sih? Siapa elu heh? Kasarnya gitu.

Kayla makin dianggap annoying sejak dia mulai suka ikut campur urusan pribadi temen2 yang lain tanpa diminta. Acting like a psychologist *yang mana mah beda jauh aja dari jurusan kuliah*, dia terus2an nasehatin kita kalo lagi curhat. Lalu nasehatinnya maksa. Sambil marah2. *sigh* Rasaan nyokap gue gak seribet ini deeeh? Begitu komplain temen2 gue yang lain soal nasehat2nya Kayla.

Semua kekesalan temen2 gue masih ditahan2 sampai pada akhirnya suatu hari Kayla minjem barangnya Tania dan tau2 dia ngilangin barang itu begitu aja tanpa ngerasa bersalah. Oh bukan cerita baru sih Kayla ini careless dan sering ngilangin + ngerusakin barangnya. Setelah kejadian Tania, sempet ada lagi tuh kasus yang sama kayak gitu. Kali ini sama Lia. Beruntungnya Lia, dia nemuin barang yang tadinya dipinjem Kayla itu lagi tergeletak manis di kamar mandi kampus. Kaylanya lupa aja dong kalo pernah minjem itu. Sampai 3 minggu kemudian baru panik karena dia baru ngeh karena barang pinjemannya gak ada di dia.

Sama gue ada masalah gak? Ya tentu aja ada. Jadi gini, gue gak suka banget sama orang yang hobinya bluffing buat naikin kelasnya dia. Kebetulan aja meskipun orang tua gue gak tajir melintir, tapi  mereka memang punya barang2 yang ‘berkelas’ dan secara gak langsung ngajarin gue untuk begitu juga, tentunya sesuai kemampuan finansial dong.. Nah si Kayla ini kalo gue lagi cerita abis beli barang apa hasil kerja freelance atau dikasih barang apa sama orang tua gue, dia pasti langsung nimpalin dengan cerita bahwa dia juga punya barang yang serupa sama punya gue tapi mereknya lebih mahal. Apakah gue percaya? Tentu tidak, kan saya beri Combantr*n soalnya apa yang diceritain Kayla itu gak pernah ada buktinya.

Dia bilang sepatu yang dia punya minimal banget mereknya Charles and Keith. Tapi yang gue dan temen2 gue liat, Kayla selalu pake sepatu keds belel yang gak ada mereknya. Gak pernah sekalipun kita liat sepatu Charles and Keith yang dia bangga2in itu. Waktu Tania baru beli eyelash curler Shu Uemura yang limited edition, Kayla langsung heboh dengan bilang bahwa di rumah dia, barang2 Shu Uemura bergeletakan. Tapi lagi2 gak pernah ada foto atau video yang bisa ngebuktiin keberadaan barang2 tersebut. Kemudian ada barang…… etc.. etc.. etc.. and the lies keep going on🙂

Sebenernya masih banyak boroknya Kayla yang bikin ilfil, tapi jangan lah dibeberin semua di sini. Yang gue mau garis bawahi yaitu, Kayla sebenernya gak pede sama kemampuan finansial dan taste-nya terhadap suatu barang. Jadinya demi keliatan keren, dia jadi follower dan bluffing bahwa dia juga punya barang2 yang temen2nya punya, even more. Waktu gue ngobrol sama temen gue, dia cuma ketawa dan ngucapin selamat karena gue udah ‘miara’ social climber. Individu yang jadi musuh di mana2 termasuk arisan sosialita. Arisan sosialita what?? I don’t really care sih, orang tas aja mampunya beli TLTSN, kok mikirin sosialita? =)

Jadinya ya sekarang sorry to say, Kayla lagi dijauhin sama temen2 geng gue. Gak perlu lah dilabrak, udah bukan SMA dan gak model juga main begitu di kuliahan. Ada konsep seleksi alam kan, biar nanti Kayla dan segala kebusukannya diseleksi sama alam, masih pantes gak dia temenan dengan cara kayak gitu?😉

Oh well, having a social climber friend is really sucks yah menurut gue. Bawaannya ngajak saingan mulu padahal saingannya soal apa juga kadang gak jelas. These narrow-minded people biasanya sih ngajak saingan soal materi, karena dia insecure sama kemampuan finansial dan kemampuan sosial sehingga dia ngerasa perlu untuk nonjolin materi sebagai kelebihannya. Ya deh kalo social climber-nya tajir jadi bisa saingan. Lah kalo orangnya aja belom berpenghasilan terus cuma ikut2an biar terlihat keren? Dih.. Ilfiiiiiiilll! =)

Gue pribadi sih paling males berhadapan sama orang kayak gini. Duh semoga gak ada temen2 gue yang social climber model Kayla ya.. What would you do kalo nemu orang kayak begini?😀

13 thoughts on “social climber at its best

  1. Eeeeem kalo gue sih malah kesian ya ci sama orang orang kek gitu. Menurut gue kalo mau temenan ya yg tulus lah yaaa ga perlu ngaku ngaku brand A B C D biar ditemenin sama orang orang laen, toh kalo tabiatnya bagus juga orang orang dengan senang hati mau temenan sama dia…….*elus dada* *dada mas Danny O’Donoghue*😆

  2. Ah, ternyata namanya social climber ya *angguk – angguk*

    Emang malesin orang kaya gitu. Paling malesin mentang2 pinter jadi suka so nasehatin orang. Macem ustad aje tuh.

    Btw, salam kenal ya🙂

  3. Ah, jadi namany social climber ya *angguk – angguk*

    Aku juga barusan nemu ‘temen’ macem gitu. Tang – mentang pinter sukanya nasehatin orang. Macem ustajah aje.

    Btw, salam kenal ya :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s