bad boys vs good boys.

kemarin sore pulang kerja gue nonton acara Katarsis di kanlam. gue gak tau topik besarnya apa actually, karena ketika gue datang, acaranya udah mulai. tapi intinya sih ngebahas tentang bad boys. yup, bad boys. anak nakal. eh, itu mah Ian ya? haha.. cowok nakal mungkin lebih tepatnya.😀

gue gak terlalu fokus mengikuti jalannya diskusi kemarin, tapi yang gue tangkap adalah perempuan mendekati bad boys ini karena mereka punya magnet wanita. rebel, atletis, ganteng, biasanya tajir *dan membuahkan kesimpulan gue dan kak Moko, kalo bad boys tapi kere namanya alay :p*
lalu, biasanya perempuan mendekati bad boys ini karena ada prestise tersendiri ketika berhasil mengalahkan perempuan2 lain dan memenangkan hati si bad boy, mengingat perempuan yang ngejar2 bad boys itu buanyak cuy. padahal sebenarnya kan gak menarik ya, cakep2 kelakuannya minus. tapi prestise-nya itu sih yang seingat gue ditekankan oleh dosen gue yang menjadi narasumber. haha..

di awal diskusi *gue belum dateng, tapi diceritain kemudian* sebagian besar perempuan di kanlam kemarin memilih good boys daripada bad boys. nah, gue jadi gatel ingin membahas ini dari sudut pandang dan pengalaman gue.

gue sendiri bukan penggemar good boys, since i ain’t a good girl. haha.. serius deh, gue mah luarnya doang kalem, dalemnya jahat.😀
entah ya, gue dari dulu kurang cocok kalo deket sama good boys. track record percintaan gue menunjukkan tanda2 gue gak demen good boys. no offense lho buat para good boys di luar sana. ini kan personal choice. hehe.. eh tapi gak se-bad itu ya bad boys-nya! gue gak betah juga kalo sama orang yang nge-drugs atau kerjanya tiap hari mabok. lah buset. puyeng saya nanti. haha.. but social drinkers are acceptable.🙂

menurut gue, wajar kalo pada saat remaja seseorang menjadi nakal. hey, itu normal lho dalam teori perkembangan! dan gak cuma dilihat dari sisi psikologisnya aja, tapi juga sisi biologis dimana hormon sedang berkembang2nya. yang menjadi gawat adalah ketika kenakalan remaja itu berlanjut sampai masa dewasa muda, masa dimana seharusnya prioritas hidup orang sudah mulai bergeser dari fokus pada dirinya sendiri menjadi fokus pada kehidupan bekerja dan berkeluarga.
tapi kalo seseorang pernah menjadi nakal, maka seharusnya sih ketika masuk ke tahap dewasa muda, dia sudah akan puas nakal2an dan bisa bergerak ke arah yang lebih baik. beda dengan orang yang gak pernah nakal selama masa remajanya. nanti nakal2nya pas dewasa muda atau bahkan dewasa madya? idih males banget. toyor aja pake teflon. hahahaha..

gue bukannya gak pernah mengencani pure good boys. pernah kok. once. eh, twice. eh, apa once ya? hihi lupa! gue biasanya tertarik sama good boys yang mengarah ke bad boys. :p
nah, gak asik banget deh ngobrol sama si good boy ini. diajak ngomongin musik taunya itu2 doang, ngomongin makanan juga taunya itu2 aja, mal gaul ketika itu dia gak pernah mau mampir padahal gak jauh dari kantornya, and the worst part dia nanya sama gue wine itu apa. *tepok jidat* dikit2 ngebahas kata mama, dikit2 ngebahas kata mama, padahal dia udah kerja. hadeh.. gue yang ketika itu masih remaja totok aja males dengernya. lah ini orang, tuaan dikit baru bandel jangan2. gue ilfil kan jadinya. huahahaha..
nah, gue juga pernah nih mengencani bekas *sok* bad boy. dulunya ngerokok, tapi berhenti dan sok2an nyuruh orang berhenti ngerokok. tapi, coba kita kembali ke karakter bad boys yang gue tulis di atas: magnet wanita. nah si cowok ini sayangnya GAK dikejar wanita. bahkan dia shock ketika tau jumlah laki2 yang mampir2 ke dalam hidup gue sejak SMA. hehe.. bego aja gue bertahan lama sama dia. sekarang mah tolong itu masuk ke dalam kategori aib masa lalu aja ya. hihi.. masa2 jahiliyah gue.😀

sekarang sih, kecenderungan gue ketika dekat sama laki2, gue akan menyelidiki masa lalunya. pernah gak ini orang nakal2an pas remaja? bukan apa2, gue mau make sure aja laki2 yang dekat sama gue ini sudah kenyang nakal2an jadi dia gak akan membuang2 waktu gue dengan segala kenakalan terlambatnya. dan 1 lagi, kalo dia pernah mengarah jadi bad boy di masa remajanya, maka tingkat penerimaan dia terhadap kenakalan gue juga akan lebih baik daripada laki2 yang pure good boys.🙂

what about carelessboy? sebut semua kenakalan remaja, gue rasa dia pernah ngelakuin itu. tapi untungnya sih saat ini gue melihat dia ada di tahap yang baik. walaupun ya magnet wanitanya tetep jalan sih.. lagi jalan sama dia aja banyak bener perempuan yang lirik2, mulai dari lirik malu2 sampai ngeliatin terang2an. yah capek deh gue. masa harus bawa teflon kemana2? nasib deket sama bad boy -___-”
dia jadi magnet wanita gitu, gue sih alhamdulillah dia udah bukan tipe orang yang nanggepin, tapi masalahnya dia itu ISENG! suka pengen ngisengin perempuan2 yang tertarik sama dia. ini beneran bikin gue capek karena gue harus constantly ngingetin dia ‘awas kepeleset’ terus. gak iseng aja dia kepeleset sama gue *terus gue yang disalahin. katanya ngepel kebanyakan obat jadi licin. hiks* gimana kalo dia iseng? itu kan nyari penyakit sendiri namanya. wew..
eh tapi dia sekarang udah gak bad boy kok. but not a good boy, either. he’s a careless boy.😀

to close the discussion, kemarin dosen gue juga bilang, jangan karena ngeliat bad boys itu disukai banyak perempuan terus para good boy langsung ubah haluan jadi bad boys. soalnya peminat good boys itu masih banyak kok di dunia ini. dan kalo ngebahas serious relationshit, good boys bisa memberikan yang lebih baik daripada bad boys. ya, balik lagi ke preferensi perempuannya sih, maunya sama good boy apa bad boy. as for me, i want my carelessboy. hihi..

good morning, everyone! enjoy your day..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s