harga diri.

harga diri gue cuma sebatas isi perut dan nonton bioskop ya? lmao. berikut adalah kutipan pernyataan seorang teman:

teflonnya diem2 diganti sama yang karet biar ga sakit kalo tiba2 yang megang teflon berubah pikiran *dengan cara ngerayu yang bawa teflon buat makan sushi atau nyodorin tiket nonton* :p

masya Allah.. terharu loh gue. hahaha..

ya jadi ya sodara2 sekalian. gue itu anaknya sangat pemilih dalam hal makan. gue nggak mau makan kulit ayam kalo nggak crispy kayak ayam KFC. gue juga nggak mau makan jeroan kecuali usus ayam digoreng kering kayak di tukang bubur. gue nggak makan lele karena serem sama bentuknya. gue mengurangi daging kambing. gue juga nggak makan daging sapi yang berlemak. gue gak terlalu doyan coklat susu. tuh. kurang rewel apa coba gue dalam hal makanan.

tapi yang perlu kalian semua ketahui, gue itu nggragas. nggragas itu, hmm.. apa ya? rakus. jadi, pemilih2 gitu, makan gue banyak banget. oh well, gue memang gak banyak makan nasi sih. tapi biasanya, er.. ngemilnya.. er.. banyak.. hehe..

dan belakangan, gue memang lagi sering nonton di bioskop. bukan apa2 bung. lagi banyak film yang bisa ditonton aja. terus entah kenapa gue kalo lagi kesel belakangan ini larinya ke nonton. sejak udahan sama mantan gue, pilihan tempat nonton gue emang jadi beragam. soalnya gak harus negosiasi lokasi dan harga. lumayan yes gue gak perlu nyebrangin jakarta lagi. *tengil*

nah, sepertinya hal itu yang menjadikan teman gue menarik kesimpulan bahwa harga diri gue bisa ditukar sama makan sushi atau nonton. bzzt.. ya nasib ya nasib. eh tapi tolong jangan protes! bahkan Maslow meletakkan kebutuhan fisiologis sebagai kebutuhan yang harus dipenuhi segera sebelum memenuhi kebutuhan lainnya.

terus kok nonton juga diutamain chie?

jadi gini. ketika gue nonton, tentunya gue senang dong ya. kalo gue senang, tentunya gue akan dengan senang hati makan dan gak rewel. itu adalah kebutuhan dasar gue. makan dan gak rewel. jadi bisa dong ya kita masukkan nonton sebagai kebutuhan fisiologis gue? yeah secara gak langsung sih.. *siap2 ditimpuk penganut alirannya Maslow. lol*

baiklah. mari kita tutup malam ini dengan doa agar gue tergerak untuk skripsian instead of main plurk. maklum, gue kan gak punya pacar ya jadi gak ada yang nyemangatin gue secara up close and personal tuh buat bikin skripsi.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s