sumbangan bencana

semua juga tau ya Indonesia lagi banyak bencana dimana2. mulai dari bencana alam sampai bencana macet di Jakarta yang bikin pengen gantung diri di pohon cabe.
semua orang kayaknya lagi hype buat membantu, entah dengan jadi relawan ke lokasi bencana, atau gabung sama organisasi kampus buat nyari dana.

gue? gue diam2 aja di Jakarta sini. tetap kuliah, tetap menjalani rutinitas hidup gue seperti biasa. membantu korban bencana? nah ini yang mau gue ceritakan.

kira2 minggu lalu gue ke kampus, seperti biasa lewat stasiun dong ya. pakai headset sambil dengerin musik di tengah panasnya kota Depok. gue tau ada anak kampus entah fakultas apa yang lagi megang kardus buat minta sumbangan korban bencana. gue memutuskan untuk tidak menyumbang. kenapa?

  1. uang yang ada di dompet gue tinggal selembar 50ribu, itu buat hidup gue sampai besoknya. gue belum ambil uang lagi di ATM.
  2. gue memang sudah menetapkan hati gak mau menyumbang lewat mereka. entah kenapa gue rada sensi aja sama caranya. menyodorkan kardus itu sedemikian rupa sampai terkesan agak memaksa. gue gak suka cara mereka melakukan itu. jadi udah keburu ilfil.

yang bikin gue senep nih, ada 1 cewek yang bilang gini sama temennya *mungkin mikirnya gue gak denger kali karena pakai headset*

ih tuh cewek pelit banget sih gak mau nyumbang. jutek lagi. *ngeliatin gue*

gue terus aja jalan. tapi sambil mikir. tau apa ya mereka tentang gue? kenal aja nggak. yakin lah mereka angkatannya di bawah gue, maybe angkatan 2009. bukan dari fakultas gue, jadi gak kenal sama gue. kok bisa menilai seperti itu?

begini ya adik2ku yang manis, gue tidak menyumbang bukan karena gue pelit. gue menyumbang apa berapa lewat siapa rasanya gak perlu gue umumkan dan gue bilang2 ya. kan katanya kalo tangan kanan ngasih tangan kiri gak perlu tau. cukuplah gue, Tuhan, dan inner circle gue aja yang tau gue nyumbang apa berapa lewat siapa.

masalah gue jutek. haha.. lo orang kesekian yang bilang gitu. gue emang setelan mukanya dari dulu udah begini, adik2ku yang manis.. lagian kalau gue jalan sendirian sambil senyum2 gue dikira setres dong. dan bisa nggak ya kalian menilai orang itu bukan dari sumbangan atau setelah mukanya?πŸ™‚

gue memang gak berangkat ke lokasi bencana buat jadi relawan. tapi gue berusaha membantu apa yang bisa gue bantu dari sini. mostly sih doa. haha.. tapi gue juga memberi bantuan dalam hal lain kok. so jangan bilang gue pelit ya..πŸ™‚

*nulis ini dari atas kasur, hidup oom Obama yang sudah memberikan weekend di tengah pekan buat mahasiswa UI. hihi*

2 thoughts on “sumbangan bencana

  1. eh achie. apa apaan deh itu foto lo? s****tive abis! bahahahahaa..

    eniwei, si daphne uda kena virus sm*sh BLAST! uhuyyyy~..

    HAIL OBAMA! pulang kampung nii.. LMAO

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s