being loved?

what does it feels?

i must say that it’s great. gimanapun, gue mensyukuri apa yang sudah terjadi. kalo gak begini, gak akan ketemu dengan tim SAR yang alhamdulillah amazing-nya sepanjang malam sampai pagi non-stop menghibur ganti2an.

rasanya berbeda sama setahun yang lalu. gue menggalau dengan najisnya sendirian. pakai adegan jadi zombie pula. defense mechanism gue jadi negatif dan menyakiti diri sendiri. yah, memang sih, saat itu juga gue merasa disayangi, tapi kuantitas dan kualitas sayangnya juga gak sehebat sekarang. mungkin karena saat itu semua lagi keterlaluan hectic-nya.

sekarang, aduh gak tau deh harus gimana mengekspresikannya. tiap menit sejak tadi malam gue mengirimkan sms pertama sampai sekarang gue nulis ini selalu diisi sama orang2 hebat yang jauuuh lebih jago dari tim SAR. satu2 meladeni semua racauan gue. padahal yang 2 orang dari siang udah ketiban sial dengerin gue yang lagi super cerewet *tension release. haha*

efeknya, gue merasa disayangi. dan mendadak kehilangan itu menjadi gak terlalu berat. ya berat sih di saat buletan orange itu tiba2 TING! ngasih tau kalau dia online. masya Allah itu hati jumpalitan gak karuan rasanya. terus tiba2 di-chat pula. deg2 JLEBB! rasanya. tapi ya sudahlah. haha.. gue aja yang berlebihan reaksinya.😀

2010 ini banyak banget ngasih gue pengalaman. manis, pait, asyem, nano2. dari setiap peristiwa yang terjadi selama beberapa bulan belakangan gue gak bisa berhenti bersyukur. mensyukuri tiap keputusan yang gue ambil. mensyukuri bahwa gue diberi kesempatan untuk mengenal mereka2 yang hebat itu.

yang tiba2 gue punya banyak banget kakak buat dicerewetin. yang tau2 gue pikir kakak ternyata adik *masih gak rela*. yang tiba2 banyak banget orang yang ada buat gue. sekadar buat bacain cerewetan gue di Y!M, nemenin gue sampe gue ketiduran subuh2 padahal sore ini mau ke Surabaya, ngasih peluk yang lama banget, balesin sms gue tengah malem padahal pagi2 ini ada konseling, langsung bales Y!M begitu gue ngirim 2 kata sakti, ngeladenin rewelan gue pagi2 padahal gue tau dia gak biasa bangun pagi. padahal sebagian besar dari kalian belom genap 3 bulan gue kenal. terharu banget. banget. banget.

jadi itulah rasanya. setidaknya dari sudut pandang gue saat ini. semoga lebih baik ke depannya. get well soon to myself.
terima kasih banyak ya.. :’)

P.S. buat si sahabat 5 tahun ini, yang biar jauh tapi selalu ada. gue sayang banget nye sama lo, and i know you love me, too *sejuta pede*. makasih ya karena SELALU ada buat gue, in good times and bad times, tanpa pamrih apapun. gue kalem kok nye. kaleeeem banget. percaya kan? upah lo besar di surga nye kalo percaya ama gue. jangan bosen2 ya jadi sahabat gue.😉