mau dibawa ke mana

Semalam, teman seangkatan gue di kampus baru aja melahirkan anak pertamanya. Next week, teman baik gue akan menikah *he’s older than me*. Terus gue sedikit tertekan. Haha..

Kenapa juga gue harus tertekan? Jadi begini, sebagaimana yang bisa kalian baca di blog ini, gue adalah mahasiswi semester2 akhir di sebuah Fakultas Psikologi. Apa sih yang diharapkan orang2 di sekitar lo ketika lo udah mau selesai kuliah? Pilihannya cuma 3 sih setau gue. Antara kerja, sekolah lagi, atau menikah.

Buat gue, kalau bisa sekolah lagi sampai tua sih gue seneng2 aja. Atau kerja yang santai haha hihi tapi gaji gede. Ups. Terdengar pemalas? No, gue rasa itu adalah kondisi ideal yang diinginkan kebanyakan orang. Siapa coba yang gak mau kerja santai tapi gaji gede? Jujur ama gue!😀

Nah, belakangan gue sedikit dipaksa oleh kedua orang tua gue untuk membuat perencanaan hidup. Di 3 bulan menjelang usia 22 ini pastinya ya gue agak diminta secara paksa namun halus untuk menentukan mau dibawa kemana hidup gue. Sedikit banyak sih mereka agak menyuruh gue untuk kerja dulu, mengingat gue cukup have fun ketika magang kemarin. Sekolah lagi tentunya gue mau. Tapi masalahnya ada terlalu banyak hal yang gue tertariki di bidang psikologi ini yang kalau bisa sih gue mau mendalami semuanya. Haha.. Misalnya nih ya, tentang hubungan ibu-anak, something related to alat ukur, dan tentunya klinis anak. Nah lho, banyak maunya kan gue.

Kedua orang tua gue ya tentunya mau2 aja biayain gue sekolah lagi. Kewajiban orang tua kan biayain anaknya. Bapak gue pun dari gue semester 2 juga rajin bener nanya2 biaya S2 berapa. Haha.. Tapi gue sendiri pengen cepet2 bisa mandiri dan lepas dari orang tua gue. Apa artinya itu? Ya bekerja dan menunda sekolah lagi, kecuali gue cari beasiswa di luar negeri dan kabur ke sana gak balik2 lagi ke indonesia kecuali lebaran. Haha..

Er.. Kejauhan ya ngomongin sekolah lagi. Okelah, yang terdekat dulu aja. Skripsi. Sumpah mati gue gak tau mau nulis skripsi tentang apa. Bahkan gue baru akan ketemu dosen yang buka payung penelitian hari senin besok. Kalau gak jadi yang itu? Gue rasa gue akan datengin PA gue dan mewek2 curhat, minta dibantuin. :p

Balik ke 2 keadaan di atas, yang teman gue punya bayi di usia 20 taun dan teman gue akan menikah di usia 25 taun. Hauuu.. Terdengar masih muda banget buat gue. Dulu ya, jaman gue SD kayaknya usia 19 taun aja udah hebat banget, apalagi usia 25 taun. Sekarang kok ya rasanya malah masih sangat muda. I mean like, si teman gue itu menikah di usia 19 taun. Buset. Waktu gue umur 19 taun aja gue lagi seneng2nya pacaran dan haha hihi kesana kemari. Ini dia malah dengan ikhlasnya membaktikan diri buat ngurus suami. Pisah kota pula karena si suami masih kuliah di luar kota. Kalau gue disuruh pisah kota malah tertekan kayaknya, jatah ranjang berkurang.😀

Di usia menjelang 22 ini juga gue boro2 mikirin nikah dan punya anak. Hati aja masih ditata karena baru memulai hubungan. Haha.. Mana belom lulus kuliah. Aduh kok rasanya ngebayangin diri gue sendiri berembel2 nyonya siapaaa gitu agak serem. Jujur gue langsung kicep kalau udah ngomongin nikah2an. Bukannya gue gak mau nikah, mau banget malah. Cita2 jaman SMA malah nikah umur 23 atau 24. Haha.. Tapi ya, dengan gue yang skill mengurus diri sendiri aja belom beres2 banget, apa iya gue bisa mengurus rumah tangga? Tiap weekend jadi pembantu infal di rumah sendiri aja gue bisa mabok darat laut dan udara terus udahannya doping tolak angin. Apalagi 24/7 ngurus suami dan nantinya anak? Bisa kejang2 tiap hari kalau gue melakukan itu dalam waktu dekat ini.😀

Jadi kalau gue disuruh memilih untuk kerja, sekolah lagi, atau menikah selulusnya dari S1 ini, gue akan menjawab di luar 3 pilihan itu. Gue mau memilih untuk menikmati hidup. Loh kok gitu chie? Bagi gue, hidup itu harus dinikmati, entah gimana caranya. Semua ada positif negatifnya masing2 kok. Tinggal gimana kita mempersepsi dan menerima itu kan.. Tapi jujuuuur, gue tidak siap menikah di usia muda kayak teman seangkatan gue itu. Kenapa? Gue belom bisa masak. Mau dikasih makan apa keluarga gue nanti kalau gue gak bisa masak? =))

So, anyone di luar sana, kalau ada yang mau cariin gue jodoh, bilang dia harus sabar menunggu gue memperbaiki skill memasak dulu biar dia gak gue kasih makan indomie terus tiap hari.😉

2 thoughts on “mau dibawa ke mana

  1. iya betul yang paling penting emang menikmati hidup…🙂

    apalagi masih muda, masih 22th, ya either sekolah lagi atau kerja dulu aja…
    married ntar umur 25-an aja…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s