after that so called discussion with my mom

Pagi ini nyokap tau2 ngajak gue ngobrol tentang masa depan. Entahlah, udah 2 minggu belakangan ini tiap gue pulang nyokap selalu ngebahas hal yang sama. Kali ini tentang keutamaan menjadi ibu rumah tangga. Haha.. Yeah, nyokap gue abis dengerin kultumnya Quraish Shihab di tv, jadi topik pembicaraannya ga jauh2 dari situ.

Jadi begini. Dari dulu gue sama sekali gak pernah kepikiran buat pengen jadi ibu rumah tangga. I want to work outside. I want to socialize. I want to actualize myself. Ya, gue gak mau terjebak dalam rutinitas harian di rumah yang berkisar antara sumur dapur dan kasur. Tapi makin banyak jumlah angka di umur gue, gue melihat ga ada jeleknya jadi ibu rumah tangga. Tentunya ini based on personal experience di mana gue sebenernya lebih seneng main air sambil nyuci baju daripada macet2an tiap pagi di jalan. Haha.. Ditambah lagi gue suka banget yang namanya kegiatan masak di dapur. Behh. Jangan ditanya, kayaknya gue terobsesi sama bawang deh. :p

Maka dari itu ketika pagi ini nyokap gue mengatakan bahwa sebenernya kodrat perempuan adalah mengurus keluarga, gue iya2in aja omongan nyokap gue itu. Ga ngebantah. Selain karena ga punya alasan buat ngebantah, emang ga kepikiran aja buat ngebantah omongan nyokap itu. Haha.. Asli gue speechless diomongin gitu.

Hal kedua yg bikin gue speechless pagi ini adalah nyokap gue, yang mana menikah di umur 28 taun kurang sehari, tau2 bilang gini sama gue:

ya kalo ada yang ngelamar kamu pas kamu umur 23, dia mau menafkahi ya terserah. Why not? Sekolah lagi kan bisa setelah nikah.

Er.. Mam, who told me to enjoy my single days before tying myself to someone under a bond named marriage? You really did change your mind since you met him. :p

Gue memang pada awalnya berkeinginan buat nikah di usia 26 tahun. Waktu itu pertimbangannya karena gue merencanakan sesuatu sama calondokter. Tapi setelah bubar jalan begitu aja ya berarti gue harus menyesuaikan lagi perencanaan masa depan gue dengan kondisi gue saat ini. Deep inside my heart sih yeaaaa.. Pengennya nikah umur 23-24. Itu keinginan gue dulu sebelum ketemu calondokter. Dan to be honest, gue melakukan banyak perubahan terhadap rencana masa depan gue karena dia.

Oh man, kalo di kuliah pelatihan ya, suatu pelatihan itu perlu dibuat kalo ada kesenjangan antara keadaan ideal dan faktual. Jadi intinya adalah untuk mengubah tingkah laku yang sudah frozen di suatu bentuk menjadi frozen dalam bentuk yang lain. Untuk itu perlu dilakukan yang namanya disonansi kognitif. Nah, yang sekarang gue alami dan rasakan adalah disonansi kognitif. Gue bimbang maaaaannnn! Hahaha.. Berhari2 gue kepikiran masalah yang satu ini. Yah, agak beberapa waktu belakangan sih, sejak hubungan gue dan calondokter merenggang. Ble’e banget emang, mengingat dulu gue bercita2 buat cepet2 kawin, eh, nikah. Ketemu calondokter mundur deh semua rencana itu. Sekarang lepas dari calondokter asli gue bimbang sebimbang2nya. Haha.. Tapi mungkin ini adalah pencerahan bagi gue untuk segera mengubah pola pikir dan rencana2 masa depan gue.😀

So, kira2 jadi begini rencana masa depan gue:

semester depan gue harus skripsi dan wisuda. Kemudian gue harus kerja sembari mencari jodoh dan mencari tempat tinggal sendiri. Terus gue nikah. Sukur2 suami gue nanti mau gue culik buat nemenin gue sekolah di LN *kayak Rouli gitu. Haha*. Bikin anak sih itu rencana mudah yah, asal ada suami dan biaya anak mah gampang.. Yang susah kan kalo ga ada suaminya. :p

Nah, kurang lebih begitu perencanaan masa depan gue yang gue buat akibat tekanan batin dan dibumbui oleh rasa bimbang serta galau. Hahaha.. Sumpah deh ya di usia 21 menjelang 22 begini mau gak mau kan harus mulai mikirin yang setengah manis setengah pait bernama masa depan. Jangan sampe di usia 25 tahun gue baru panik karena ga punya rencana masa depan. Amit2! Haha..

Tapi sungguh gue bimbang sekali hoooy. Bener2 lagi disonansi kognitif ini gue. Mungkin lebih karena selama ini gue terbiasa mandiri, semua2 gue kerjain sendiri. Menjadi ibu rumah tangga berarti kan menggantungkan nasib lo pada suami. Beuhhh.. How would i pay my own bills like cellphone etc etc? Sekarang ini sih gue merasa risih kalo harus menadahkan tangan ke bokap atau nyokap tiap kali mau beli sesuatu. Rasanya nista banget entah kenapa. Haha.. That’s why gue lebih suka nabung2 ketika gue mau membeli sesuatu, walaupun tiap minggu tetep ya, kegiatan menadahkan tangan itu tetap gue lakukan. Haahh.. Pengen cepet2 kerja biar ga usah tergantung sama orang tua. Tapi kalo nikah nanti? Cih. Bener2 omongan singkat nyokap gue tentang keutamaan menjadi ibu rumah tangga membuat gue semakin terkena disonansi kognitif. Pusing aing!

Baiklah, gue sudahi dulu celotehan ga penting ini. By the way gue nulis ini sambil antre di bank lho. Canggih kan gue? Haha.. I loooooove my cellphone, bisa buat ngetik2 ga pake pegel.😀

Bye everyone, have a nice weekend!😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s