ngawas lagiiii :)

Belakangan gue lagi kehabisan ide buat nulis. Biasanya kalo gue lagi bengong pun ide tulisan suka popped out gitu aja. Tapi belakangan ini lagi nggak. Mungkin karena tugas gue di kampus juga lagi demanding banget. Ditambah gue lagi seneng2nya main dan cari duit. Hehe.. Alhamdulillah setelah dapet ngawas SIMAK UI kemarin itu, gue insya Allah akan ngawas UMB bulan depan. Lokasinya di Jakarta, tapi belum tau di sekolah mana. Mudah2an gak jauh ya, soalnya yang ini harus sampai di lokasi sebelum jam 6 pagi, karena mau ngawas IPA. Bah. Males banget..

Okelah, gue cerita aja deh pengalaman ngawas SIMAK UI kemaren itu. Hehe.. Maaf ya ceritanya agak sedikit basi😀

Seperti yang udah gue ceritakan di post gue yang.. yang.. yang ada bakso raksasanya deh! Gue pergi survey lokasi ujian sama calondokter. Minggu depannya, pas hari H, berbekal ke-sok tau-an gue, Dian, dan Rakhel a.k.a. Khekhel *yang berbekal info angkot dari Ewit, teman kuliah kami yang alumni SMP itu*, kami berangkat lah jam 8 pagi di hari minggu yang cerah! Bayangin, 3 cewek kece hari minggu pagi naik angkot pake baju rapi kayak orang mau ngelamar kerja. Gue merasa sangat saltum. OK, naik angkotnya udah bener. Katanya suruh sampai ujung. Tapi.. tapi.. kok semakin terasa seperti di Bogor ya? Ada sungai, ada jalan yang berliku2 naik turun, ada sawah. Wooow! Tidak seperti Jalan Margonda yang macet itu ya teman2! Haha..

Setelah berbingung2 ria dan takut nyasar, Khekhel sms Ewit, yang ngawas juga di tempat lain. Ternyata bener kok kami emang harus naik angkot ini sampai mentok. Tapi Ewit lupa bilang, perjalanannya itu makan waktu 40 menit. *TOENGGG!*

Singkat cerita, sampai lah kami di sekolahan yang dimaksud. Langsung ke ruang pengawas, briefing dan cemil2 snack. Lumayan, ada pisang molen, arem2, pastel, sama ada kue basah tapi gue lupa namanya😀 Terus cari pasangan guru pengawas. Gue dapet pasangan guru matematika yang bernama pak Budi dan dengan suksesnya dapet sebutan dari Dian sebagai BAPAK HAWAI karena beliau pake baju batik pesisiran yang motifnya kayak baju hawai.

1 jam pertama ngawas, gue mau bunuh diri rasanya di kelas. Sumpah itu panas banget, gue ngantuk, haus, laper. Akhirnya gue facebook-an sambil tetep ngawasin. Lumayan, gak ngantuk2 amat. Tapi update status temen2 gue rata2 sama: NGANTUUUUK.. atau DUA JAM LAMA YAAA.. atau GUE LAPEEEER.. yak. Demi duit yang tidak seberapa dan pengalaman kerja kami rela melakukan itu!

Untungnya.. jahh, untungnya.. ada peserta yang gelisah, lirik2. Alhamdulillah.. Kau berikan aku pekerjaan juga di kelas yang mematikan ini ya Allah! Gue jadi nyatet2in peserta yang mencurigakan deh. Gak kerasa tau2 udah 2 jam aja. Setelah bungkus2in lembar jawaban, isi2 berita acara, gue dan bapak Hawai balik ke ruang pengawas. MAKAN SIAAAAAAAANG!!!! Dapet nasi padang dikotakin. Wow kenyang banget! Tapi sayang gue harus makan pake sendok bebek yg disediain. Abis takut nanti tangan gue masih bau ayam, terus lembar jawabannya bau ayam. Oh no! Nasib anak orang benar2 ada di tangan gue. Deg2an banget jadinya..

Abis makan, terus pipis. Buset jauh bener itu toilet. Pas masuk.. TOENGGG! Baunya kayak WC umum di terminal. Terus yaa.. gak bisa dibilang bersih juga sih. And the worst part is, AIRNYA GAK NYALA! Huh.. Maaf ya, bukannya gue sok elit atau gimana. Tapi gue selalu terbiasa sama toilet yang bersih, dari jaman gue sekolah dulu sampai sekarang di kampus, toilet selalu bersih dan ada airnya. Mana di kampus gue kan pake shower gitu. Huaa.. Jahat ya gue ngebanding2in.. Yah, karena gue udah keburu pengen pipis, jadilah gue menampung air dari keran buat wudhu, dan yah.. gue gak tau gimana menceritakannya. Pokoknya kalo gue disuruh sekolah di situ gue hanya akan bertahan seminggu. Gue bisa tahan sama meja yang coel atau lantai yang kotor. Tapi gue gak bisa hidup tanpa toilet yang normal. That’s why gue paling benci sama kegiatan camping.

Masalah toilet menoilet beres. Balik lagi ke ruang pengawas buat siap2 ngawas materi kedua. Kali ini waktunya cuma 1 jam, jadi gue gak sengantuk jam pertama. Cepet banget lho, tau2 udah abis aja waktunya. Beres2 lagi di ruang pengawas, dapet amplop *HOREEEE! Ini yang gue tunggu2! Hehe* terus pulang. Sampai rumah, mabok darat laut dan udara! Hahaha..

Yak, begitulah suka duka menjadi pengawas. Kalo pas ngawas SIMAK UI gue bisa berangkat siang karena gue ngawas IPS, nanti UMB gue ngawas IPA, jadi kudu sampai di lokasi sebelum jam 6. Hmph. Mau berangkat jam berapa coba gue kalo sekolahannya jauh? Oh please, lokasinya di deket rumah eyang gue aja dooong.. x(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s