me, writing.

Kamis lalu, pas kuliah Pelatihan, gue dan teman2 diminta buat nulis tentang Jakarta. Apa aja, asal jangan cuma definisi Jakarta itu ibu kota Indonesia. Hehe.. Kertas binder ukuran kecil udah ada di depan mata, siap ditulis. Akhirnya gue memutuskan buat nulis apa adanya aja, gak mau berpuitis2 ria, gak mau berserius2 ria. Gak mikirin alur, gak mikirin subtopik. Que sera sera aja deh tulisan gue. Terus kan ada beberapa yang disuruh baca di depan kelas. Dengan semangat 45 gue maju dong. Tulisan gue udah panjang2 seru begini masa gak dibacain? Hihi.. Dasar deh gue banci tampil kalo udah kuliah Pelatihan. Ini yang gue tulis:

Kota Jakarta adalah kota yang menyenangkan sekaligus menyebalkan. Di satu sisi, semua ada di Jakarta. Bisnis, hiburan, fashion, makanan, dan lain2. Tapi Jakarta itu macetnya naudzubillahi min dzalik! Penuh motor, bus, dan kendaraan pribadi yang semrawut. Heran, kok pemilik SIM di Jakarta pada gak tau aturan lalu lintas ya? Hehe.. Jakarta itu selalu rame. Sepinya cuma kalo tengah malem sama lebaran hari pertama doang.

Jakarta punya busway. Bus murah, AC, kemana2 cuma bayar 3500 perak. Tapi antrenya masya Allah! Kalah deh antrean sembako sama pembagian jatah hewan kurban! Pas udah naik, eh macet! Jalurnya juga dipake sama kendaraan lain. Ya capek deh.. *tepok jidat* à gue beneran tepok jidat pas bacain, dengan ekspresi anak gaul

Jakarta itu kaya. Penduduknya beragam. Ada eksmud, ekstu, pengemis, tukang sapu, ibu rumah tangga, PRT gaul *baca gaulnya kayak ABG2 tengil gitu*, bule ganteng yang seksi *muka penuh intrik*, PSK, sampe banci di Taman Lawang *baca banci dengan aksen2 banci yang menekankan huruf C*. Para penduduk ini, dengan karakteristiknya masing2, mewarnai kota Jakarta dan menjadikannya selalu hidup 24 jam. Gimana nggak? Pas orang kantoran bobok, eh banci2 sama PSK baru keluar dari gua beruangnya.

Tapi gitu2 cari kerja di Jakarta susah! Persaingan ketat bikin cari kerja sama susahnya sama nyari jarum di ladang. Susah banget! Tapi, banyak orang yang tergiur kerja di sini, sampe2 rela jual sawah di dusun buat biaya ke Jakarta. Nyampe Jakarta, baru sadar! Ibu kota lebih kejam dari ibu tiri! Jadi pengangguran deh. Jadi preman, jadi alay. Hah. syereem! Mending kalo cakep + wangi.

Buanyak cerita tentang Jakarta, karena kehidupan di Jakarta gak pernah mati. Jakarta selalu berwarna-warni dengan kisah2nya yang bikin migrain saking rumitnya. Jakarta selalu nyebelin sekaligus nyenengin. Tapi biar gitu, aku cinta Jakarta! Semua ada di sini soalnya. Termasuk.. er.. jodoh? Hehehe..

Pas gue bacain ini, temen2 sekelas gue banyak yang ketawa, dosen gue juga ketawa2 dan lumayan pada nyimak. Terutama sih bagian yang nyebut2 jodoh. Gile, klimaks banget gak sih nutup tulisan dengan gaya kayak gitu? Haha.. Temen gue ngomentarin bahwa apa yang gue tulis adalah Jakarta dari sudut pandang anak muda dengan cara penulisan kayak di blog. Yes beibi, gue kebiasa nulis di blog yang apa adanya gue. Jujur sama diri gue sendiri, kadang berusaha ngelucu, dan karena gue suka mengobservasi, gue cukup bisa menangkap hal2 yang kadang terlewatkan sama orang lain.

Dosen gue juga sempet nanya kenapa gue menulis dengan gaya seperti itu. Gue bilang, tujuan gue nulis adalah untuk dibaca dan ketika dibacain, buat didengar dan dipahami sama orang. Yehh, pas diminta menulis, gue juga gak tau mau nulis apa. Tapi gue menduga temen2 gue akan menulis dengan style yang serius dan hebat. Bener aja, temen2 gue ngebahas rasa ironis sama Jakarta yang social gap-nya gede banget, atau Jakarta dari sudut pandang dia waktu kecil dan sekarang. Well, gue hanya berusaha jujur saat nulis. Kalo dikasih waktu lebih banyak, mungkin gue bisa nulis lebih banyak. Tapi dalam waktu yang hanya 10 menit itu gue mau mencoba membagi Jakarta dari sudut pandang gue. Inti cerita gue tidak jauh berbeda sama temen2 yang lain. Ada social gap, ada positif, ada negatif. Dan ini cara gue bercerita. Gue ingin orang yang denger dan baca bisa ikut larut, bisa ikut merasakan sudut pandang gue, dan ketawa ketika gue berusaha ngelucu.

Bukan berarti gue bilang tulisan temen2 gue gak bagus lho. Tulisan mereka punya kelebihan dan kekurangan masing2. Buat gue, hidup ini udah susah, udah keras. Kalo kita dipaksa denger atau baca yang terlalu serius bakal bikin kepala nyut2an. Jadi gue memposisikan diri sebagai intermezzo di tengah seriusnya kuliah kemarin. Gue, dengan style nulis gue yang apa adanya dan berantakan, dengan gaya ngomong yang kadang suka afek datar atau kadang berlebihan, berharap bisa menghibur yang liat, yang baca, yang denger. I’m just a human after all, and all I can do is trying hard to do a good thing😀

2 thoughts on “me, writing.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s